Friday, September 28, 2007

Virtual Office: Office image and solution


Tipuk Satiotomo has a major headache. After devoting herself to being a housewife for several years, Tipuk, a public relations officer, yearns to be active again. She would like to start up her own business, especially since a large company has entrusted her with its public relations affairs.

It would be impractical for her to set up an office in her home in Bekasi, West Java. Tipuk, a mother of three, would like to have a decent office in Jakarta. She imagines the ideal office to be several rooms in a building that is furnished with standard office furniture, such as desks, chairs and communications equipment. It also would have a secretary or a telephone operator. Unfortunately, due to financial constraints, she does not think she can have the office that she envisions.

Tipuk is not the only one to get a headache thinking about an office. Many people would like to start their own business but, for financial reasons, cannot afford to rent a house, a shop-house, let alone office space in a high-rise building, to use as their place of work. If only they were familiar with the instant office concept, or the virtual office, then their problem would be solved.

Indeed, providers of instant office services can be found in major cities like Jakarta, where rent for office space is high. CEO Suite was the first to provide this particular type of service. Today, however, more and more companies offer business services and facilities at relatively low rates. Such services are often advertised, offering virtual offices located in prestigious places such as in Jakarta's Golden Triangle.

Virtual office services are offered at rates ranging between Rp 500,000 and Rp 1 million monthly. Meanwhile, if you want to rent office space, the rates range between Rp 7.5 million and Rp 15.5 million a month. As the rates are in rupiah, they will not be burdensome to lessees in Indonesia.

Although the rates are relatively low, it should not be assumed that only minimum facilities are provided. Besides basic facilities -- such as a fully furnished office, electricity, air-conditioning, a telephone line, a fax machine and a photocopier -- receptionists and a 24-hour security system are also provided. There is also a lobby where you can receive guests and a meeting room, which you can rent on an hourly basis and use for internal meetings or for meetings with clients. To make all this operational, a virtual office comes with a secretary, who will take phone calls and receive your clients. For extra, telemarketing can even be conducted.

One instant office provider is Asia Suite. As advertised, Asia Suite facilitates businesspeople in organizing business activities, such as correspondence, communications and meeting venues.

The following may serve to illustrate the services that Asia Suite provides. Jeff, for example, has a software business with a workshop in his house. To facilitate his business, he uses the Virtual/Instant Office service from Asia Suite. One of the benefits of using this service is that Jeff no longer needs to take his business partners to his house, which is far from the city center, for business or coordination or for a product demo. His business partners simply go to the Virtual/Instant Office of Asia Suite, which is located downtown.

Jeff may use the address of Asia Suite on his business cards and on his letter head, therefore augmenting the value of his business prestige. If a letter addressed to Jeff arrives or if someone phones to speak to him, he is immediately notified by SMS so that he can pick up the letter or phone back the caller.

That is the main selling point of a virtual office. Besides providing facilities in office services, a virtual office offers a prestigious address. Understandably, in business, image and credibility are absolutely necessary.

It is also quality services and facilities in office matters that are offered by CEO Suite, a company run by Mee Kim. Born in Seoul, South Korea, in December 1962, Kim, who has lived in Indonesia for many years, used to be the senior manager at an Australian instant office provider assigned to develop the company's branch office in Jakarta in 1997. It was then that she became interested in starting her own business under the flagship of CEO Suite.

Learning from the company where she formerly worked, Kim offers a different concept in her CEO Suite. Most instant office providers in Indonesia, she says, come from big countries like the United States and Australia. However, in providing services, they usually stick to the business practices prevailing in their own countries. "There is a gap between the business pattern prevailing in Australia or America and the one adopted in Asia," she noted.

Therefore, CEO Suite offers not only a physical office service and all the necessities but also virtual office services. A client does not need to rent space but can use the address of CEO Suite as his company's address. The lessee gets a telephone number facility plus a secretary to handle all the company's needs. In addition, CEO Suite also takes care of other things for its clients, such as attending to tax matters and visa applications or finding the right local partners. "The pattern we adopt is a one-stop solution," Kim says.

The occupancy rate at CEO Suite, Kim claims, never drops below 80 percent. "There is a great demand for not only physical offices but also virtual offices," she said.

Following its success in three locations in the Golden Triangle in Jakarta, CEO Suite expanded its business to major cities of the world where business is flourishing, such as Kuala Lumpur, Singapore, Shanghai, Beijing, Bangkok and Seoul.

Unlike Tipuk in the illustration above, there is no longer any need for a businessperson to consider not having an office a constraint. Now that there is the opportunity to rent an instant office, which ranges from a virtual office providing basic secretarial services only to a small office large enough for three to 15 people, not having actual business premises is no longer a problem. You only have to take your laptop and you can have your own office and carry out your business.

It is true that unlike in advanced countries, in Indonesia the trend of the instant office has yet to develop well. However, many see the concept of a small office, instant office or virtual office as an attractive option given the fact that some companies are designed to be small-scale businesses or that some firms have trimmed their businesses for better efficiency. (Burhanuddin Abe)

The Jakarta Post
September 04, 2007

Automotive industry's recovery....


The Indonesia International Automotive Show (IIMS) 2007 is being held amid growing optimism over the outlook of the country's automotive industry.

Vehicle sales have been on the increase since the start of the year thanks to the availability of cheaper loans following a steady decrease in interest rates.

A total of 197,326 vehicles were sold in the first half of the year, representing an increase from the 149,632 sold during the same period last year. In June, 39,424 units were sold, an increase of some 60.5 percent from the 24,564 sold in the same period a year earlier.

Last year, sales plummeted to 318,000 from 534,000 units a year earlier, taking a hit from increased fuel prices and resulting higher interest rates.

The optimism is well reflected in the ongoing auto show, which was opened by President Susilo Bambang Yudhoyono on Friday. Most leading car producers from Japan, Europe, the United States and South Korea are taking part in the show, offering their latest products, many of which are luxury cars. New players from China and Malaysia are also participating, targeting middle-lower income consumers, the largest market segment of the country's automotive industry.

Besides car manufacturers, exhibition booths are also filled with dozens of automotive parts and accessories producers. A number of car video and audio producers are also exhibiting at the show, offering new products that make driving more entertaining.

IIMS 2007 is something that car buffs or those planning to buy a new car should not miss.

The Jakarta Post
July 24, 2007

Memanfaatkan Gaya Hidup Menjadi Ladang Bisnis


Mengikuti gaya hidup tertentu kata orang identik dengan menghambur-hamburkan uang. Bisa jadi, karena kebiasaan merawat diri di salon, nongkrong di kafe, serta berburu fashion dan aksesoris bermerek, misalnya, tentu harus mempunyai kecukupan finansial. Tapi jangan salah, justru dari gaya hidup ada yang bisa menjadikannya sebagai ladang bisnis yang menguntungkan. (Burhanuddin Abe)

Tidak selamanya Olga Lydia berjalan di catwalk. Model cantik berkulit terang ini ternyata tertarik terjun ke dunia bisnis. Bersama teman-temannya ia menanamkan uangnya untuk mendirikan La Forca, Pool & Lounge, yang mulai beroperasi sejak November 2004. Music lounge seluas 700 meter persegi yang dilengkapi 19 meja biliar itu berlokasi di Setia Budi Building, Kuningan Jakarta. “Sejak lama sebenarnya saya ingin berbisnis, tapi belum menemukan bidang yang cocok. Dari banyak pilihan, kayaknya saya cocok dengan yang sekarang ini,” ujarnya.

Olga menggagas bisnisnya dalam naungan PT Lima Perintis. Kebetulan para pendidi perrusahaan ini tahu banget soal biliar, bahkan tergolong maniak. Sedangkan Olga sendiri mengaku tidak asing dengan yang namanya kafe, klub, music lounge, dan sejenisnya. “Basic-nya adalah life style, dan saya memang dekat dengan itu,”ujar pemain sinetron dan film itu – film terbarunya berjudul 12 am saat ini sedang diputar di bioskop-bioskop di Jakarta dan beberapa kota besar di Indonesia.

Lajang 29 tahun ini mengaku sangat menikmati peran barunya sebagai promotion manager. Yang aneh, katanya, tanpa bujet promosi ia berhasil menggaet banyak pengunjung ke tempatnya. Itu antara lain karena networking yang ia bina selama ini. Klub yang menyasar kalangan eksekutif itu pada Jumat dan Sabtu bahkan bisa menggaet sekitar 200 orang. Pertama, karena lokasinya yang strategis. Kedua, orang-orang yang suntuk seharian bekerja, sambil menunggu macet reda, butuh santai sejenak, dan La Forca adalah tempat yang cocok untuk itu, kata Olga memberikan analisis.

Olga bukannya tidak percaya dengan dunia entertaimen yang membesarkan namanya, lulusan teknik arsitektur ini tidak ingin selamanya menjadi “pegawai”meski sejatinya kata tersebut tidak tepat diterapkan dalam industri hiburan, tapi ia ingin juga merintis jalan sebagai entrepreneur. Presenter beberapa acara TV itu enggan mengungkapkan sisi-sisi bisnis La Forca, seperti besarnya besarnya investasi serta pendapatannya setiap bulan, tapi melihat animo masyarakat yang demikian besar terhadap La Forca, ia berharap bahwa break event point akan lebih cepat dari yang diperkirakan. Tidak lebih dari dua tahun.

Menjadikan gaya hidup sebagai ladang bisnis memang bukan cerita baru. Sebelumnya, langkah serupa juga ditempuh Sonia Wibisono, 27 tahun, dokter yang lebih banyak berkecimpung di industri hiburan. Model, presenter, dan bintang iklan ini membuka restoran Thailand, Sup Sip di kawasan Dharmawangsa Square dan butik Shanghai Tang di Plaza Senayan Jakarta. “Saya seorang dokter, dan dokter itu adalah profesi yang tujuannya membantu sesama, bukan mencari uang. Nah, seperti yang sering diingatkan kedua orang tua saya yang juga dokter, kalau ingin mengumpulkan uang, lebih baik dari bidang lain,” ujar pemilik tinggi 165 cm dan berat 44 kg yang hobi menari, teater, dan mendesain itu.

Kalau toh yang dipilihnya adalah kafe dan butik, Sonia mengaku karena ia tertarik dengan dua bidang yang sangat dekat dengan gaya hidup. Dan yang pasti, bisnis tersebut cukup menjanjikan, dan tidak terlalu besar untuk skala pemula seperti Sonia. “Start with something small, kafe dan butik adalah kebutuhan primer manusia. Saingannya memang banyak, karena itu harus pintar pintar memilih konsep yang unik, dan lain dari yang lain. Jadi mempunyai kelas dan konsumen tersendiri yang loyal,” ujar istri Robert Wardhana, yang memberinya seorang putra, Ramses (1,2 tahun) itu.

Sonia menceritakan, bisnis restoran yang ia tekuni bersama teman temannya, yaitu restoran yang sehat, bahan bakunya tanpa MSG, hanya bumbu-bumbu alami. Jadi sambil berbisnis, ia bisa membantu masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat. Sementara di bisnis fashion, ia membuka butik berlisensi internasional. Shanghai Tang berpusat di Hong Kong, didirikan oleh David Tang, tetapi dimiliki oleh perusahaan Prancis, yang juga memiliki merk-merk internasional seperti Cartier dan Dunhill.

Terjunnya Sonia ke bidang bisnis, bukannya Sonia tidak menikmati dunia entertainmen karena memang hobinya berhubungan, berkomunikasi dan berelasi dengan orang banyak tersalurkan. Sonia hanya melihat bahwa sebagai presenter atau bintang iklan, adalah jalan lain untuk membantu mengedukasi masyarakat di bidang kesehatan, sesuai profesinya sebagai seorang dokter. Tapi di kedua bidang tersebut, meski honornya lumayan besar, ia merasa sifatnya sementara. Dengan kata lain, dalam jangka panjang, ia tidak mungkin bergantung dari kedua profesi tersebut, yang hanya melengkapi fungsinya sebagai dokter. “Jadi, tiap bidang saya tekuni karena bisa memberikan arti hidup yang berbeda-beda, tersendiri, dan saling melengkapi. Yang satu untuk membantu sesama, yang lain untuk mengumpulkan uang,”kata bintang iklan Dettol, Actimo, Citibank, Hero, Top 1, dan Sido Muncul itu.

Model sampul beberapa majalah itu mengaku belajar dari buku karangan Robert Kiyosaki, "Rich Dad Poor Dad", bahwa bekerja sebagai presenter, iklan, bintang film, dan lain lain di dunia entertainmen masih termasuk di golongan "Rat Race", atau balapan tikus. Berarti masih keliling-keliling saja di satu lingkaran. Belum naik kelas. Tapi jika kita sebagai produsernya, berarti kita memiliki bisnis yang bisa jalan sendiri tanpa kita, yang bisa menghasilkan uang untuk kita, itulah entrepreneur sejati. “Itulah yang dapat lebih menjamin dan menjanjikan kecukupan materi di masa depan kita,”ujarnya.

Saat ini Sonia memang tidak terlalu muluk-muluk terhadap dua usahanya yang tergolong baru, tapi penulis kesehatan untuk beberapa majalah ini sangat optimistik. Sup Sip yang berkonsep makanan “sehat alami” sangat berpotensi menarik pengunjung, karena lokasinya yang dekat dengan perumahan dan perkantoran. Sementara Sanghai Tang, yang hadir di Indonesia, Mei 2005 lalu, produknya mempunyai karakter yang kuat, menawarkan baju bercorak Chinese dan Tibet. Bisa cheongsam, juga pakaian sehari-hari seperti kaus, sweater, tank top, celana, jaket, jaket kulit, jeans, yang semuanya bercorak Oriental. “Yang jelas, kualitasnya nomer satu. Sekali Anda pegang bahannya, langsung tak terlupakan rasanya,”ujarnya berpromosi.

Koleksi Shanghai Tang, demikian Sonia, merupakan perpaduan antara old China fashion dengan aliran modern yang berani, baik dari segi gaya maupun warnanya. Warna-warna yang sering dipakai adalah neon pink, tart lime, confectionary blue, dan warna warna terang lainnya, meski ada juga warna-warna kalem dan klasik, seperti hitam dan krem. Di Tomb Raider seri 2, Angelina Jolie terlihat mengenakan salah satu koleksi kemeja sutra biru bermotif dari Shanghai Tang. Sementara di serial Friends, Jennifer Aniston tampak membawa ke mana-mana tas bayi merek Shanghai Tang, yang langsung memberikan inspirasi ke seluruh dunia tentang baby bag.

Cerita yang lebih unik datang dari Nia G. Indra (32 tahun) dan Yulfi H. Herman (35 tahun), yang sukses mendulang bisnis gaya hidup. Dua ibu muda cantik ini tadinya suka belanja tas bermerek. Tadinya memang untuk dipakai sendiri, tapi lama kelamaan justru menumpuk di gudang. “Tadinya saya terpikir untuk melakukan garage sale. Kemudian saya bertemu dengan Yulfi sahabat saya yang juga hobi berburu tas, bahkan ke luar negeri. Klop, kita sepakat membuka butik untuk tas second,” ujar Nia.

Niat mereka itu kemudian mereka wujudkan dengan membuka Upstairs Boutique pada 1998. “Promosinya memang dari mulut ke mulut, memanfaatkan jaringan pertemanan kami. Seru, pada awal penjualan kami bisa menghabiskan 50-an tas,” kata Nia sambil menambahkan bahwa harganya branded bag tersebut berkisar Rp 5 – 10 juta.

Kini, Upstairs yang berlokasi di bilangan Panglima Polim sudah tidak asing lagi di kalangan elite di Jakarta. Di situlah Nia, ibu tiga anak, dan Yulfi, ibu dua anak, 'menjaring' pelanggan yang terdiri dari ibu-ibu muda yang gandrung fashion, ibu-ibu pejabat dan tentu saja, para selebriti. Dari pelanggan, kemudian berkembang menjadi teman. Dari obrolan, tercetuslah ide untuk meluaskan lagi usaha butik berikutnya, kali ini mereka tidak berdua saja, namun bertambah 11 mitra yang lain, namanya Socialite pada tahun 2003.

Kalau Upstairs khusus barang second hand, maka butik seluas 600 meter persegi berloksi di bilangan Jalan Hang Tuah ini mengkhususkan diri pada barang-barang baru. Dan tidak cuma tas saja, yang terdiri berbagai merek – mulai dari LV, Prada, Dior, Fendi, Guci, dan lain-lain – kini pilihan Anda juga bertambah sampai ke berlian, mutiara, dan baju muslim. Butik ini juga dilengkapi dengan salon dan kafe. “Hanya saja, busana yang kami utamakan. Kafe hanya buka kalau dipakai untuk acara khusus saja,” jelas Yulfi, lulusan ekonomi dari California, AS, yang pernah bekerja di bank di Jakarta itu.

Pola belanja masyarakat kosmopolitan perlahan mulai bergeser. Setelah bermunculan banyak mal besar di seantero kota, kini belanja pakaian di pusat perbelanjaan itu oleh sebagian orang dinilai tidak lagi eksklusif, lantaran busana yang dipajang adalah hasil buatan pabrik yang diproduksi massal. Maka, kehadiran Upstairs dan Socialite, misalnya, menjadi penting. “Barang-barang kami tergolong eksklusif,” kata Nia, sambil menambahkan bahwa barangnya bisa ditawar dan bayarnya bisa dicicil, “Karena itu naluri ibu-ibu sih.”

Setiap dua bulan sekali mereka berbelanja ke Paris, Milan, New York, dan London. Sambil menyelam minum air, sambil berjalan-jalan, juga berbisnis. Yang menarik, mereka bisa hemat sekitar 30% dibanding dengan harga yang pemegang merek resmi, sehingga harga jualnya pun jadi lebih lebih murah ketimbang di butik resmi. “Hanya saja, belinya kami terbatas. Kalau terlalu banyak, pasti dicekal, karena dicurigai akan dijual lagi,” kata Nia sambil tertawa.

Gaya hidup kota besar yang orang-orangnya senang berdandan dan mengikuti mode, diakui Nia, menjadi penopang utama bisnisnya. Sasaran mereka adalah ibu-ibu kelas atas, yang tidak segan-segan mengeluarkan koceknya lebih dalam untuk tampil treendi. Hanya saja, baik Nia maupun Yulfi, yang didukung penuh para suami mereka, tidak ingin merambah ke bidang lain dalam waktu dekat kalau tidak benar-benar menguasai bidangnya. “Begitu terjun ke bisnis, kita harus serius, harus sepenuh hati dan sekuat tenaga menjalankannya. Begitulah konsekwensinya kalau ingin sukses,” ujar Nia yang hampir setiap hari menunggui gerainya, hal yang sama juga dilakukan Yulfi.

Yang jelas, fenomena berkembangnya kebiasaan tertentu yang sering diberi label sebagai gaya hidup metropolitan, demikian pakar pemasaran Rhenald Kasali, menjadikan ladang bisnis yang subur. Betapa tidak, kaum kelas atas yang hedonis yang tidak sayang untuk menikmati barang dan makanan yang dicitrakan dengan gengsi tertentu, adalah potensi pasar yang sangat menjanjikan. (Her World, 2005)

Seni Pertunjukan Indonesia di Pasar Dunia


Betapa beragam dan dahsyatnya karya seni pertunjukan Indonesia, seperti yang mereka tampilkan di Indonesia Performing Arts Mart (IPAM) ke-3 di Bali, 6 – 9 Juni 2005. Mereka memadukan unsur bunyi, gerak, kostum, dan tata panggung dengan baik. Mengapa masih ada di antara kita yang meragukan potensi luar biasa ini, dan justru bangsa asing yang memberikan apresiasi tinggi? (Burhanuddin Abe)

Slamet Gundono, dalang Wayang Suket, memukau para penonton yang memadati salah satu arena pertunjukan di Hotel Nusa Dua Beach, Bali. Ambil bagian di Indonesia Performing Arts Mart (IPAM) ia memainkan Celangan Bisma, yang menceritakan perkawinan Bisma dengan Dewi Amba.

Para penggemar wayang, setidaknya yang pernah membaca komik wayang karya RA Kosasih, misalnya, pasti tahu persis tentang Resi Bisma dalam lakon Mahabarata itu. Tapi di tangan Slamet, cerita menjadi terbalik, minimal tidak berjalan sama persis dengan pakemnya. Menjadi tontonan yang menarik, bahkan cenderung lucu. Dengan bahasa Jawa dialek Tegal, yang kadang-kadang diselipi bahasa Inggris, Slamet yang bertubuh tambun itu tidak sakadar bertutur sebagaimana layaknya dalang, tapi juga ikut menari. Ia juga dibantu penari beneran yang memperkuat pengadeganan dalam lakon tersebut.

Slamet hanya salah satu penampil. Penampil lain yang juga mendapat sambutan hangat adalah Rury Nostalgia. Tari Kumala Bumi hasil karyanya, yang pernah dipentaskan di hadapan delegasi Republik Rakyat China di Istana Negara saat Konferensi Asia Afrika, April lalu, ditampilkan kembali, meski hanya sepenggal, 15 menit. Tarian yang dibawakan sembilan perempuan dalam formasi bedaya itu berkisah tentang legenda Ménak Jayengrana, pertarungan dua putri, yakni Putri Kelaswara dari Kerajaan Kelan dan Putri Adininggar dari negeri China, untuk memperebutkan cinta Jayengrana dari Kerajaan Puser Bumi.

Inilah karya keempat Rury setelah sebelumnya ia menyusun koreografi Bedah Madiun (2000), Kelaswara Tanding (2002), dan Roro Mendut (2003). Namun, dalam tiga koreografi terdahulu itu, Rury masih berada di bawah nama Padneswara, sanggar tari milik ibunya yang melenga di dunia tari klasik, Retno Maruti. Dalam Kumala Bumi, ia tampil dengan labelnya sendiri.

Meski “sampel”, karya Rury, juga suguhan Slamet, mendapat aplaus yang positif dari penonton, yang terdiri dari para presenter internasional (yang terdiri dari manajer artis, promotor, agen, dan produser) dari berbagai penjuru dunia yang datang pada waktu itu untuk “belanja” seni pertunjukan yang ditampilkan dalam acara tersebut. Lebih dari 30 agen pertunjukan dan pemantau budaya dari Singapura, Afrika Selatan, Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Kanada, Belanda dan Indonesia sendiri tentunya, tampak terhenyak menyaksikan 20-an karya seni pertunjukan Indonesia yang terdiri dari berbagai kategori – tradisional, klasik, modern, dan kontemporer, mulai dari pentas musik, drama dan wayang. Semuanya ditampilkan bergantian di Keraton Ballroom dan Kertagosa Ballroom.

Selain Slamet dan Rury, beberapa nama peserta lain yang tampil adalah Keraton Mangkunegaran (Solo), Metadomus (Jakarta), Nurroso Art Community (Solo), Rury Nostalgia (Jakarta), Independent Expression (Solo), Nyoman Sura Dance Company (Bali), Wayan Sadra and Friends (Bali), Nan Jombang (Padang), Agung Suharyanto Ensemble (Medan), Laksemana Dance Center (Pekanbaru), Sahita (Solo), dan Studio 28 (Kendari). IPAM ke 3 ini juga menampilkan beberapa peserta yang dinilai lebih berorientasi ke pop, seperti Simak Dialog, Didi AGP, dan Wayan Balawan bersama kelompoknya, Batuan Etnik.

IPAM yang digagas I Gde Ardika saat menjabat Menteri Kebudayaan dan Pariwisata, adalah program pemasaran seni pertunjukan Indonesia ke pasar internasional, dengan mengundang para calon pembeli potensial seni pertunjukan Indonesia dari manca negara, untuk dipertemukan dengan para performing artist Indonesia.

Bayangkan, Indonesia adalah negara kepulauan yang berpenduduk lebih dari 220 juta orang, dengan keberagaman tertinggi di dunia. Bangsa yang terdiri dari ratusan kelompok etnis, bahasa dan dialek. Unik, khas, dan atraktif. Setiap kebudayaan yang bersumber dari khasanah tradisional mempunyai nilai-nilai luhur yang tumbuh dari waktu ke waktu. Kebudayaan yang agung dan adiluhung tersebut telah menginspirasikan para seninam untuk berkreasi dengan karya-karya mereka yang indah. Hanya saja, karya-karya tersebut akan menjadi kenangan jika tidak ada “pembelinya”, komunitas penontonnya.

IPAM 2005 memberikan kesempatan karya-karya seni pertunjukan tampil dan dikenal tidak hanya di Indonesia tapi juga di seluruh dunia. Dengan kata lain, acara ini adalah sebuah meeting point program yang mempertemukan para presenter dengan para seninam seni pertunjukan Indonesia. “Interaksi ini diharapkan akan menimbulkan kontak intensif, yang pada akhirnya berkembang menjadi kontrak,” jelas Bram Kushardjanto, CEO PT Gelar Nusantara, sebagai pelaksana program IPAM 2005 kali ini.

Acara ini merupakan salah satu peluang bagi para pekerja seni untuk tampil di pusat-pusat pertunjukan dunia. Program ini boleh jadi menjadi salah satu model penggerak industri kebudayaan Indonesia, juga dapat memberikan perspektif global kepada para seniman seni pertunjukan Indonesia dalam menangkap kesempatan untuk maju ke pasar internasional.

Memang, kesadaran itu selama ini belum tertanam di benak para artis, juga manajemen seni pertujukan Indonesia, khususnya seni pertunjukan seni tradisional. Mereka belum mengganggap penting soal itu, dan pada saat yang sama, pemerintah masih terus berdalih soal keterbatasan dana jika ditanya soal komitmennya untuk memajukan budaya tradisional. Sikap dunia usaha? Setali tiga uang, belum ada kesadaran untuk membantu komunitas kesenian tradisional. Sebagian besar di antara mereka lebih percaya kepada kesenian pop yang lebih massanya. Bandingkan dengan Singapura, misalnya, yang selain menggerakkan industri kebudayaan pop, juga mendukung perkembangan kesenian tradisional – yang juga mempunya komunitas penggemarnya tersendiri. Bahkan di Korea, sudah biasa kalau perusahaan-perusahaan besar, sebutlah Hyundai, Daewo, dan lain-lain, bangga bisa mendanai keberadaan art center.

Asal tahu saja, IPAM memang lahir dari keprihatinan, ada satu keinginan dari dalam negeri sendiri untuk memberikan pandangan yang berbeda kepada dunia, terdorong akan kenyataan bahwa Indonesia memiliki kekayaan keragaman budaya. Faktanya, hampir 75% kesenian yang ada di Asia itu dimiliki oleh Indonesia, sebagian besar di antaranya adalah kesenian-kesenian tradisional, seperti upacara-upacara ritual di Bali, atau seni pertunjukan Dayak, yang sudah sangat menyatu dengan kehidupan masyarakatnya. “Jika semua kekayaan ini diramu menjadi sebuah industri, maka kekayaan yang luar biasa ini selayaknya membuat Indonesia seperti macan tidur,” tambah Bram.

Obsesi Bram mungkin berlebihan. Apalagi, kita hanya bisa mengelus dada ketika menyaksikan fenomena seni pertunjukan tradisional Indonesia, yang makin hari makin kehilangan penontonnya, serta tanpa dukungan yang signifikan oleh pemerintah dan dunia usaha. Itu sebabnya, kita mafhum, ketika IPAM ke 3 yang karena keterbatasan dana, terpaksa dimajukan sehari lebih cepat dari rencana. Bram yang oleh Ardika disebut "orang gila" karena dengan penuh semangat mau terus menghidupkan IPAM hingga ketiga kalinya, bahkan tidak bisa menyembunyikan keresahan hatinya. Seorang anggota panitia mengungkapkan, dana Rp 1,5 milliar yang dianggarkan Departemen Kebudayaan dan Pariwisata tidak semuanya mengucur.

Menarik perhatian presenter internasional dan menelurkan kontrak memang tidak semudah membalik telapak tangan. IPAM tahun lalu, misalnya, yang diikuti 15 peserta, hanya 3-4 penampil saja yang dikontrak presenter internasional untuk bermain di luar negeri. Di antaranya adalah Mimi Rasinah, maestro tari Indramayu, yang akan mengadakan beberapa pementasan di Inggris selama dua minggu, bulan Juli lalu. "Nilai kontraknya sekitar 25 ribu dolar AS," kata Bram. Ada lagi beberapa kelompok yang juga akan segera melawat ke luar negeri, yaitu Keraton Surakarta, ARMA Museum, dan Cudamani.

Bagaimana dengan IPAM tahun ini? Sejumlah seniman sudah dilirik untuk tampil di tingkat internasional, meski realisasinya masih butuh waktu. Alain Pare, presenter dari Kanada sekaligus pemimpin CINARS (IPAM-nya Kanada), misalnya, kabarnya tertarik dengan sejumlah penampilan, di antaranya penampilan Sanggar Sahita yang menampilkan Srimpi Srimpet, Ni Kadek Yulia Puspasari, Sasando dari Kupang, Simak Dialog, dan kelompok tari Mangkunegaran Solo.

Sementara itu Azizah Zakaria dari National University of Singapore (NUS) Center for the Arts, terpesona dengan komposisi musik Simak Dialog dan I Wayan Balawan. Benno Rama Dia, mewakili Brisbane Powerhouse, memilih kelompok tari Independent Expression, KITA Dance, dan Ni Kadek Yulia Puspasari. Sedangkan Liew Chin Choy dari Nanyang Academy of Fine Arts berminat pada tari Tongkonan dari Sanggar Kreatif Sulawesi Selatan.

Beberapa presenter lokal juga tidak ketinggalan. Penampilan Rury Nostalgia, misalnya, sudah diincar Martin Krumeck, yang memiliki sebuah gedung pertunjukan di Kuta, Bali. Ananda Sukarlan, pianis Indonesia yang datang mewakili Spanyol, tempat ia bermukim sekarang, berencana mengusung kelompok musik Metadomus dan I Nyoman Sura, koreografer dari Bali. Sedangkan Direktur Goethe Institut Marla Stukenberg merekomendasikan Teater Satu (Lampung) untuk tampil di festival teater Berlin – yang setiap tahun rutin diikuti teater dari Indonesia.

Hasil tersebut memang sebatas potensi, yang untuk mewujudkannya membutuhkan waktu. Hanya saja, di tengah kegamangan kita boleh bangga bahwa kesenian Indonesia mampu go international. Juga, jangan salah, gamelan Jawa, untuk menyebut salah satu contoh, sudah lama mendunia. Di AS, misalnya saat ini tak kurang dari 300 set gamelan dengan ratusan grup yang memainkannya. Di Paris konon ada 15 grup dan di London 20-an grup gamelan. Di negara tetangga Australia, jangan ditanya lagi, grup-grup penabuh gamelan sudah terbentuk di Sydney, New England, Perth, Adelaide, Armidale. Belum lagi di Jepang, Bulgaria, Ceko, dan beberapa negara di Eropa Timur. Bahkan komposisi gamelan Ketawang Puspowarno, karya Ki Tjokrowasito, sempat terbang ke luar angkasa, Voyage tahun 1977, bersama musik klasik karya Bach, Beethoven, dan Mozart.

Thursday, September 27, 2007

Kemajuan Istri, Dorongan Suami




Kata orang, suami berperan penting bagi karier isteri. Tapi sampai batas mana perempuan boleh berkarier? Benarkah isteri yang terlalu maju, merupakan “ancaman” bagi suami? Ditulis oleh Burhanuddin Abe.

Beberapa waktu yang lalu secara tidak sengaja saya nonton sebuah talkshow di TV. Temanya “perempuan dan karier”. Memang tema klise sih, dan terkesan jadul (jaman dulu), seolah-olah hidup kita hidup pada jaman Siti Nurbaya, yang kaum perempuannya tidak bisa memilih dan menentukan sendiri jalan hidupnya. Tapi berhubung dipandu oleh host yang cantik dengan seorang bintang tamu selebriti yang juga cantik, mata saya tertahan dan tidak jadi memencet remote control, pindah ke channel lain.

Ada juga pembicara lain, seorang pria eksekutif muda, bapak dari dua orang anak, yang tergolong sukses. Juga serta seorang pengamat, tepatnya, perempuan aktivis dari YLBHI yang baisa memberikan bantuan hukum kepada kaum perempuan yang bermasalah, baik dalam lingkungan pekerjaannya maupun dalam rumah tangga.

Pembicaraan tersebut tergolong lancar, bahkan tidak ada gejolak-gejolaknya. Jayus banget, istilahnya masa kini! Tidak seperti acara talk show dari luar sono yang dipandu Oprah Winfrey, apalagi Ricky Lake yang selalu seru, bahkan kadang-kadang tidak jarang terlontar umpatan kasar dari para pembicara. Apakah karena orang Indonesia orang-orangnya kurang ekspresif dalam mengungkapkan perasaannya, atau bahkan pandangan orang bule kita budaya Timur terkesan introvert, sehingga acara yang saya saksikan tersebut rada monoton, jauh dari konsep modern tontonan talk show masa kini.

Itu sebabnya, tidak semua pembicaraan bisa menancap di benak saya dengan baik. Tidak ada pertentangan yang berarti. Hampir semua pembicara sepakat, tidak ada perdebatan, bahwa perempuan berkarier itu wajar dalam jaman modern seperti ini, bahkan ketika ia sudah berstatus menjadi isteri. Saya cuma menggarisbawahi ketika sang pria berpendapat, kira-kira begini, “Isteri saya adalah seorang ibu rumah tangga, tapi saya memberikan kebebasan kepada dia kalau dia ingin bekerja.”

Tidak ada yang salah, seorang perempuan memang tidak harus bekerja, tapi juga punya hak untuk menjadi ibu rumah tangga saja – yang menurut saya tidak kalah mulianya dengan pekerjaan publik. Tapi kalimat suami tersebut bahwa akan “memberikan kebebasan” kepada isteri, justru menerbitkan tanda tanya bagi saya. Bukankah kebebasan itu milik semua orang? Sejak kapan kebebasan hanya monopoli suami, dan isteri hanya mendapatkan kebebasan jika diberi izin oleh suami?

Pendapat tersebut memang sering disuarakan oleh kaum feminis, dan saya hanya mengiminya saja. Apalagi, saya termasuk suami yang sangat mendukung kemajuan isteri. Cielah! Saya bukan tipe suami yang takut jika karier isteri melesat, bahkan jauh melebihi suami. Bukankah sejauh-jauh bangau terbang, pulangnya ke kubangan juga. Emang nggak nyambung!

Yang jelas, setelah isteri saya agak lama vakum, sayalah yang mendorongnya untuk bekerja kembali. Sama sekali bukan karena merendahkan pekerjaannya sebagai isteri dan pengasuh anak, tapi perempuran harus mempunyai kegiatan yang positif di luar rumah. Dengan demikian wawasannya menjadi luas, juga mempunyai angle yang juga positif dalam memandang dunia. Tidak hanya berkutat di rumah, nonton TV, mengasuh anak, dan melakukan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga yang melekat pada perempuan, sebutlah memasak, mencuci, menyetrika. Padahal pekerjaan-pekerjaan yang dianggap “perempuan” seperti itu menurut saya adalah tanggung jawab bersama, tidak berdasarkan gender. Bahwa pekerjaan tersebut diberikan kepada baby sitter dan pembantu rumah tangga, karena kita tidak bisa mengerjakannya sendiri, itu soal lain.

Pernikahan itu menurut saya semacam kontrak sosial, perjanjian antara suami dan isteri yang mengikatkan diri dalam sebuah ikatan rumah tangga. Suami dan isteri tidak harus melebur menjadi satu, tapi masing-masing individu mempunyai kehidupan pribadi sendiri-sendiri. Masing-masing mempunyai kesenangan sendiri, hobi, temen-teman, network, pendeknya masing-masing individu harus berkembang. Tidak hanya suami, isteri pun berhak untuk mempunyai kegiatan sendiri di luar rumah.

Saya mendorong isteri bekerja, sama sekali bukan karena masalah uang. Bahwa ternyata ada tambahan penghasilan rumah tangga, itu hanya efeknya saja. Sebab menurut saya isteri tidak mempunyai kewajiban untuk bekerja, juga tidak mempunyai kewajiban untuk menafkahi keluarga. Sebaliknya, justru suamilah yang berkewajiban dan menafkahi keluarga. So, saya tidak terlalu peduli berapa gaji yang diterima oleh isteri saya, saya hanya peduli bahwa setiap bulan saya harus memberikan uang belanja kepada keluarga.

Hari gini, pandangan seperti itu memang tidak istimewa. Tapi anehnya saya masih sering saya menjumpai suami-suami yang konservatif, yang melarang isterinya bekerja. “Saya ingin isteri saya di rumah, sebab anak-anak kami masih kecil, balita. Saya tidak ingin mereka diawasi oleh baby sitter,”kata seorang teman. Alasan yang bisa dipertanggungjawabkan sebetulnya. Tapi kalau ketakutannya tidak ingin disaingi oleh kemajuan sang isteri, jelas tidak masuk akal.

Saya justru kagum dengan Ikang Fawzy yang mendukung Marissa Haque seorang prouduser dan anggota DPR RI, HAR Tilaar yang menjadikan Martha Tilaar sebagai pengusaha kosmetik tradisional Indonesia yang dikenal dunia, Adam Suseno yang memanajeri Inul Daratista sebagai “Ratu Ngebor” yang go international, Teuku Rafli yang memberi support Tamara Blezinsky sebagai bintang iklan dan artis sinetron yang sukses, meski akhirnya mereka bercerai. Saya kagum dengan suami-suami yang mendorong maju karier isterinya setinggi-tingginya. (Majalah Her World, 2005)

Metroseksual, Tidak Harus Saltum


Orang menyebut mereka pria metroseksual. Pria-pria dandy yang menikmati hidup (mewah), gemar ke mal dan kafe, rajin ke gym membentuk tubuh, merawat diri di salon dan spa, berburu fashion dan aksesori bermerek, tapi tidak jarang yang sampai kebablasan. Fenomena ini ditulis oleh Burhanuddin Abe.

Metroseksual. Kosa kata baru ini seolah menyihir para pria metropolitan saat ini. Setelah pemain sepekbola tersohor David Beckham bergaya dan berdandan necis, pria-pria “genit” di seluruha dunia seolah tidak mau ketinggalan. Pria urban jenis baru ini memuja gaya hidup hedonisme, tampil trendi, dan selalu mengikuti tren global. Parfum, busana, aksesori bermerek ternama yang dulunya hanya menjadi incaran wanita, kini tidak diharamkan menempel di tubuh pria metroseksual.

Sebetulnya, evolusi tren gaya pria bisa dilacak melalui film-film James Bond. Di era 1970-an, pria ideal digambarkan seperti Sean Connery yang macho, dengan rahang keras dan berewokan. Di era berikutnya agen rahasia Inggris sang jagoan tampil lebih lembut dan necis, diwakili oleh Roger Moore dan Timothy Dalton. Nah, memasuki dekade 1990-an, agen 007 ini berubah menjadi sangat dandy, semakin stylish dengan busana dan aksesoris yang branded, rambutnya pun sangat kelimis. Konon, Piere Brosnan – yang mewakili era ini – inilah yang disebut sebagai cikal bakal pria metroseksual. Tapi yang jelas, istilah metroseksual, yang diperkenalkan Mark Simpson, kolomnis fashion Inggris, pada 1994 untuk menggambarkan kelompok anak muda berkocek tebal yang hidup di kota besar, sangat menyayangi bahkan cenderung narsistik, serta sangat tertarik pada fashion dan perawatan tubuhnya, mulai merebak tidak hanya di Eropa tapi juga di seluruh belahan dunia, termasuk Indonesia.

Tren ini katanya hanya menjangkiti para model, artis dan orang-orang media. Tapi belakangan justru meluas ke kalangan olahragawan, profesional muda, pengacara, bahkan diplomat! Majalah The Economist bahkan pernah mengungkapkan bahwa di AS jumlah kaum metroseksual mencapai 30%-35%. Mayoritas dari mereka adalah pekerja profesional dan eksekutif muda. Mereka mengagumi George Soros tapi juga tergila-gila pada Chaterine Zetta Jones. Suka nongkrong di kafe, menikmati kehidupan malam, tapi sekaligus peduli kesehatan, dan memakai krim malam sebelum tidur.

Tidak ada yang salah sih, bahkan revolusi ini seakan-akan mendobrak tradisi berpakaian para pria yang cenderung konservatif. Kesehatan pun mulai diperhatikan. Yang juga bergembira dengan fenomena ini adalah para pemasar, paling tidak desainer pakaian pria akan mempunyai pasar yang lebih besar. perusahaan-perusahaan kosmetik menemukan pelanggan barunya. Bahkan Jean Paul Gaultier, misalnya, berani meluncurkan kosmetik khusus untuk pria. Tidak hanya lip balm untuk pria, tapi juga bedak, cat kuku, serta pinsil untuk alis dan garis mata. Wah!

Kalau di deretan pesohor dunia ada David Beckham, Brad Pitt, George Clooney, Antonio Banderas, Ian Thorpe, Tom Cruz, dan masih banyak lagi. Di Indonesia punya Fery Salim, Ari Wibowo, Nicholas Saputra, Jeremy Thomas dan Adjie Massaid. Memang, mereka semua adalah bagian dari kalangan selebriti yang memang harus selalu tampil menawan dan selalu mengikuti fashion.

Tapi kalau yang mengikuti mereka kemudian adalah “orang-orang biasa”, sebutlah orang-orang kantoran yang kerjanya di bidang finansial atau teknik, atau jauh dari dunia kreatif atau keartisan, tentu menjadi pertanyaan besar, apa sebanarnya yang mereka cari. Apa jadinya kalau pegawai bank harus mengecat rambutnya menjadi pirang atau hi light warna tertentu, serta mengecat kukunya seperti suami Victoria Posh itu.

Mengikuti gaya metroseksual sebenarnya boleh-boleh saja, tapi kalau tidak sesuai dengan kepribadian tentu menimbulkan persoalan tersendiri. Sama dengan orang yang pergi ke pesta tapi salah dress code-nya. Kalau sekadar wangi dan berkesan lebih macho tentu bukan problem, tapi kalau kelihatan justru lebih kemayu dan kewanita-wanitaan, bukan metroseksual lagi, meski pun itu hak asasi. Apa boleh buat, batas gender antara pria dan wanita memang kian kabur. Pria bukan lagi dari Mars, dan wanita pun tak selalu dari Venus. (Majalah Her World)

Duh Ibu Kartini, Maafkan Kami!



Ketika perempuan Indonesia merayakan Hari Kartini tahun ini, saya teringat tulisan di halaman muka harian nasional beberapa waktu yang lalu. Tulisan itu sebenarnya mengulas acara drama reality show yang sedang ditayangkan di RCTI, Joe Millionaire, tapi meluas ke aspek gender. Keprihatinan terhadap sebuah acara televisi, yang kalau dilihat dari sisi feminitas, katanya sangat “merendahkan” perempuan, karena para aktris (20 orang) yang memerankan diri sendiri dalam tontonan tersebut harus memperebutkan cinta Marlon Gerber – seorang peselancar yang “disulap” menjadi seorang miliarder. Pada akhir tulisan itu sang wartawan (tepatnya wartawati) memasukkan opininya; Duh Ibu Kartini, Maafkan Kami!

Saya bisa memahami, di tengah dunia yang katanya masih didominasi pria (male chauvinism domination), gerakan feminisme adalah sebuah keniscayaan. Gerakan persamaan hak antara pria dan wanita tidak hanya diperjuangkan Kartini seabad yang lalu yang idenya relevan sampai hari ini, tapi juga pemikir perempuan yang lahir sesudahnya. Jujur saya sangat mengagumi mereka, para perempuan pejuang emansipasi. Saya mengagumi pemikiran Kartini yang tercermin dari surat-suratnya, saya mengagumi Rohana Koedoes melalui esei jurnalistiknya, saya mengagumi Maria Hartiningsih, wartawati senior yang selalu menyuarakan keperempuanan dalam artikel-artikel yang ditulisnya, saya juga mengagumi Karlina Leksono yang tidak hanya filosofis eseinya tapi juga seorang praktisi yang ikut turun ke jalan dalam memperjuangkan hak-haknya dalam “Suara Ibu Peduli”. Tidak hanya mereka, masih banyak lagi tokoh feminis yang saya kagumi.

Saya jelas sejalan dengan pemikiran feminisme, yang saya pahami bukanlah perang melawan laki-laki tapi memperjuangkan kemanusiaan itu sendiri. Hanya saja, saya tetap saja tidak mengerti ketika tayangan Joe Millionaire dikritik atas nama feminisme. Buntut-buntutnya tayangan ini dianggap tidak berbudaya Indonesia, melecehkan harkat wanita, terlalu mengumbar kekayaan, tidak edukatif, dan seterusnya. Bahkan sebuah forum menggelar diskusi tentang kontroversi reality show ala Fox International yang sudah didaptasi di 13 negara ini dari layak ditayangkan di Indonesia. Sebagai salah seorang penulis skenario acara ini saya tidak pernah menyangka bahwa Joe Millionaire akan menjadi kontroversi. Ini bukan pembelaan, tapi saya hanya ingin mengatakan bahwa cerita Joe mirip dengan cerita rakyat Indonesia yang sangat populer Ande Ande Lumut, tapi dalam kemasan moderrn. Dalam versi Barat juga ada kisah Cinderella yang terpilih menjadi kekasih seorang pangeran tajir, setelah mengalahkan para pesaingnya.

Dalam Joe saya hanya menuangkan cerita – tanpa mengubah pakem dari Fox International sebagai pemilik program ini – dengan setting masa kini, dan khas Indonesia. Tidak seperti Naratama Rukmananda, yang sempat ragu-ragu menerima tawaran menyutradarai Joe, saya langsung tancap saja ketika dihubungi production house yang mendapatkan hak dari Fox International yang awal tahun ini, dan mengajak syuting ke Bali. Bersama tim penulis saya mendiskusikan ide, mengembangkan alur cerita, membuat plot, dan membayangkan dating yang akan dilakukan Marlon dan para kandidat di tempat-tempat eksklusif dan classy di Bali, serta menampilkan eksotisme lengkap dengan heritage culture Pulau Dewata tersebut. Sejumlah selebriti dan pakar berbagai bidang didatangkan dari Jakarta untuk mengisi baterei para kandidat – di antaranya adalah Ibu Sari Narulita, Pemimpin Redaksi Her World.

Para profesional yang terlibat dalam acara ini bukan orang-orang sembarangan, ada Dewi Alibasyah yang menjadi penyunting terbaik dalam film Arisan, fotografer kawakan Darwis Triadi, penata rambut Rudy Hadisuwarno, aktris kawakan Rima Melati, dan lain-lain. Juga, yang membahagiakan adalah beberapa pihak bersedia mendukung acara ini, mulai dari Martha Tilaar (make up), Metro Department Store dan Sebastian Gunawan (wardrobe), Gold Mart (perhiasan), dan lain-lain – penyebutan nama-nama sponsor ini sekadar untuk menunjukkan bahwa acara ini dipikirkan secara serius sebagai acara yang prestisius, baik dari sisi sinematografis maupun lifestyle-nya.

Sejak awal Joe tidak diproduksi dengan main-main, apalagi dimaksudkan untuk melecehkan kaum perempuan. Tayangan ini justru mempunyai pesan moral, mempertanyakan kembali, mana yang lebih berperan dalam hidup ini, cinta ataukah harta.

Kalau pun hasilnya, secara kreatif maupun filmis, tidak sesuai dengan yang diharapkan, itu persoalan lain. Para kritikus dan pengamat bisa mempunyai alasan, sedangkan para profesional di balik pembuatan Joe bisa mempunyai argumen tersendiri pula. Masih bisa menjadi perdebatan. Tapi kalau eksesnya ternyata menyinggung sebagian masyarakat kita, saya hanya bisa minta maaf setulus-tulusnya. Duh, maafkan daku! It's just a game to entertain viewers and TV has never been a first reality. It's just a second reality! (Burhanuddin Abe)

Jakarta, 21 April 2005
Her World Magazine

Bos Perempuan, Siapa Takut?


Cerewet dan terlalu memakai perasaan ketimbang rasio, itulah anggapan umum tentang bos wanita, yang sulit dipatahkan. Tidak penting, itu mitos atau fakta, jika tahu strateginya, konon tidak sulit menghadapi bos perempuan yang -- mengutip sebuah lagu dari Seriues – juga manusia. Oleh Burhanuddin Abe

Apa bedanya punya bos laki-laki dan bos perempuan? Tadinya saya tidak percaya dengan protipe yang telanjur melekat selama ini, bahwa bos perempuan itu reseh, mengedepankan perasaan ketimbang rasio, dan sifat-sifat lain minor yang lain. Tipikal seseorang, demikian pendapat para aktivis perempuan yang juga saya amini, bukan karena masalah jender, tapi persoalan personal orang tersebut.

Namun, maaf para perempuan, keyakinan saya tersebut runtuh ketika saya akhirnya mengalaminya langsung, mempunyai bos perempuan, bahkan sampai dua kali – yang pertama di penerbitan majalah dan yang kedua di konsultan PR (public relations).

Stigma cerewet itu ternyata benar adanya. Semua sepertinya tidak ada yang luput dari perhatiannya. Yang dipersoalkan kadang-kadang bukan yang penting-penting amat. Soal penampilan yang salah, misalnya, bisa menjadi sasaran kritikan. Memang, kritiknya membangun, tapi seringkali menyakitkan. Teman sekerja saya, perempuan, pernah kena semprot gara-gara penampilannya kurang rapi, ketika akan bertemu dengan klien. Mengapa juga harus ribet, yang menjalani saja pede abis!

Dalam mengelola perusahaan bos-bos perempuan lebih personal. Tidak hanya urusan kantor, urusan pribadi pun kadang-kadang masuk dalam materi rapat. Pernah saya diajak bicara empat mata dari hati ke hati, topiknya tidak hanya urusan kantor tapi juga topik-topik yang menyangkut wilayah privat. Tidak kalah dengan acara gosip di televisi. Yang menyebalkan, topik yang berkategori “confidential” itu ternyata tidak hanya “milik kami berdua” saja, tapi sudah menyebar ke para karyawan. Hah? Seperti tayangan infotainmen, tidak ada rahasia pribadi, yang ada adalah rahasia umum.

Sudah begitu, yang menjadi perhatiannya bos perempuan adalah hal-hal kecil. Misalnya, kenapa si anu datangnya siang? Kenapa orang marketing harus pergi ke acara itu, kalau secara potensial bisnis tidak menjanjikan apa-apa? Siapa yang membuang tisu di wastafel? Kok mobil tidak dicuci? Dan urusan remeh-temeh yang lain.

Pernah, dalam satu edisi dalam majalah yang terbit, ada kesalahan cetak – menyangkut istilah bahasa Inggris yang bos sangat menguasai. Tak ayal, meledaklah amarahnya. Pemimpin redaksi dipanggil, sebagai redaktur pelaksana saya juga dimintai pertanggungjawaban. Memang begitulah seharusnya. Cuma, yang menyebalkan, kasus salah cetak yang seharusnya sudah “menjadi bubur” itu menjadi soal benar, hingga rapat yang lebih strategis pun hari itu batal diadakan. “Kalau hal-hal kecil saja luput dari perhatian, bagaimana bisa mengambil keputusan besar,” alasannya.

Tapi benarkah bos perempuan terkenal dengan sifat-sifat minornya tersebut? Saya nomer satu yang mengatakan tidak setuju, karena sifat-sifat mayor (lawan kata minor) bos perempuan banyak juga yang menonjol, misalnya bijaksana, teliti karena sifatnya yang sangat perhatian terhadap hal-hal kecil, empatinya tinggi, lebih mengerti perasaan orang lain, dan seterusnya.

Bos perempuan yang suka personalized semua persoalan, bahkan cenderung mau tahu urusan pribadi, menurut saya ada sisi positifnya. Bahkan untuk kasus-kasus tertentu malah bisa mengencerkan suasana. Masalah pribadi yang kadang-kadang membuat bete, bahkan berpotensi sebagai sumber stres, di tangan bos perempuan seakan-akan ada salurannya. Bos laki-laki cenderung ‘jaim’ (jaga image), dingin, pantang mengobral cerita pribadi, apalagi berkeluh-kesah. Jangankan tentang pribadi saya (kegiatan saya apa, anak saya berapa, apakah susah masuk usia sekolah atau belum, dan seterusnya), bahkan alamat saya saja petinggi saya yang dulu – yang nota bene laki-laki – belum tentu tahu.

Menghadapi bos perempuan, yang penting ternyata, be positive thinking. Punya bos laki-laki atau bos perempuan, mengutip program Keluarga Berencana, ternyata sama saja. Tergantung dari sudut mana kita memandangnya. Dengan angle yang berbeda hasilnya juga berbeda, bahkan luar biasa.

Punya bos perempuan, kalau tahu cara memperlakukannya ternyata oke-oke saja. Setidaknya begitulah yang saya apelajari dari John Gray, Ph.D melalui bukunya yang terkenal, Mars and Venus in the Workplace. Saya berkepentingan membaca buku tersebut, demi kepentingan praktis saja. Menurutnya ada lima cara yang mudah untuk bisa “menaklukkan” hati bos perempuan; 1) Sapa dengan akrab, 2) Ingat dengan baik nama suami dan anak-anaknya, 3) Puji penampilan, 4) Tawarkan bantuan, dan 5) Proaktif. Mudah, kan?

Mengingat nama suami dan anak-anak bos apa susahnya. Memuji bos ketika mengenakan busana baru, atau belum pernah dikenakan ke kantor dan amat pas dengan penampilannya, juga ketika bos habis memotong atau mengecat rambutnya , tentu bukan persoalan sulit. Asal tulus dan muncul dari dalam hati. Jika bos kerepotan mengirimkan fax, apa salahnya menawarkan bantuan. Juga, ketika kita terlambat datang karena ban mobil kempes, apa salahnya proaktif dengan memberitahu via SMS, misalnya.

Cuma, yang rada berat bagi saya, seperti yang dianjurkan John Gray, adalah menyapa akrab dan menanyakan hal-hal yang lebih bersifat pribadi, "Kemarin jadi pergi ke Bandung? Sama anak-anak?" Bukan apa-apa, saya tidak selalu mempunyai mood yang baik untuk berbasa-basi, sehingga kalau harus melakukannya juga kesannya seperti “cari muka”.

Untuk berbicara khusus yang lebih mendalam bolehlah. Bahkan ketika bos curhat, saya termasuk pendengar yang baik. Tidak hanya urusan kantor, tapi juga keluh-kesahnya tentang banyak hal. Entah urusan klien yang rewel atau anak-anaknya yang suka berulah. Saya berusaha menanggapi dengan bijaksana, tidak menambah-nambahi apalagi mendramatisasi persoalan. Selebihnya adalah persoalan kantor biasa, persoalan manajemen pada umumnya. Be a professional, siapa pun bosnya. Laki-laki atau perempuan sama saja. (Majalah Her World)

Targeting creme de la creme market

Lacking cash but intent on buying a motorbike? Rest assured there is no need to approach a financing company. If you have a Citibank credit card, all you have to do is swipe it and -- viola! -- everything is taken care of. You can buy a motorbike on credit over a certain period of time (let's say three months) and perhaps not have to pay interest at all.

Bank Mandiri credit cardholders can also enjoy a similar facility. If you buy electronic goods from specified merchants, in particular, you will enjoy an interest-free transaction, payment for which may be made over a period of up to two years.

So, on one hand, credit cards have become inseparable from modern life. As people have become increasingly busier and are highly mobile, they demand easy and practical facilities.

On the other hand, competition to lure new credit card clients has become increasingly tighter. When walking around shopping and office centers, for example, it is common to be approached by credit card company representatives scouting for new clients. Often two or three outlets "offering" credit cards can be found in close proximity to one another.

The credit card business is indeed lucrative, especially given the fact that in Indonesia the number of credit cardholders is still small compared to the size of its population, namely not more than 8.4 million cards per last June, including 100,000 Platinum cards, with transactions amounting to Rp 31.4 trillion in the first half of the year.

Of course, to obtain good clients is not easy, which makes it understandable why card issuers compete fiercely with one another ion offering a million facilities just to maintain customer loyalty. Take Bank BCA, for example, which issues Visa Platinum credit cards as its prime service to its premium clients. This particular card is issued only to wealthy people and carries a maximum credit limit of Rp 50 million.

As the segment is limited, the target for this credit card has been set at 50,000 clients up to the end of this year. If you have one of these credit cards, you can enjoy a lot of facilities, including medical assistance services, which cover medical consultation to evacuation assistance, and also life insurance in the case of accident worth up to Rp 1 billion, which automatically comes into effect when the cardholder leaves on a journey paid for via the credit card.

Visa Platinum credit cards are also an "All-in-One" package, which constitutes a combination of various benefits offered by other BCA credit cards, such as BCA VISA Batman and BCA MasterCard MC2 and BCA Gold Card. "BCA is committed to constantly renewing and producing significant breakthroughs in banking services," said Suwignyo Budiman, BCA director, during the launch of Visa Platinum in June this year.

Not wanting to lag behind, Panin has launched the Panin Platinum Visa. "The market potential of the platinum credit card is big. At the early stage, we have set a target to issue 2,000 special cards for our premium customers and then after a year we expect to see a rise of to up to 20,000 cardholders," said Chandra Gunawan, president director of Bank Panin, after the signing of a cooperation agreement at Grand Hyatt Hotel, Jakarta on Sept. 18 this year.

According to the country manager of Indonesia for Visa International, Ellyana C. Fuad, Visa Platinum offers a lot of advantages. "If you have one of these cards, you can enjoy various advantages, such as 24-hour service, a Visa Platinum concierge and access to 200 renowned golf clubs around the world. In addition, you will be insured against accidents with a maximum insurance value of US$500,000," she said.

Citibank also applied a similar strategy by launching its Ultima Card and Platinum Card for its premium customers. Citibank issues nine types of credit cards to cater to various segments of society from the middle to upper classes. The target market for Ultima and Platinum covers executives and businessmen. As for the Ultima, its membership is "by invitation only" as Ultima Card is indeed designated only for Indonesia's crŠme de la crŠme segment.

In what way are these two credit cards special? Both Platinum and Ultima attract special rates at the best hotels, special programs with discounts and benefits in over 40,000 stores, restaurants and other outlets, such as Hyatt Hotels & Resorts, Four Seasons Hotel, Hotel Mulia Senayan, Raffles Hotels & Resort, Nirwana Bali Golf, Emeralda Golf, Bimasena Spa, Chiva-Som Resort in Thailand, Evason Hideaways & Six Senses Spa in Vietnam.

The premium class is indeed a lucrative market. According to the World Wealth Report 2007 by Capgemini, following the improvement of the global economy, there are more new rich people. The so-called "high net worth" individuals with assets of more than $1 million increased 8.3 percent in 2006 to 9.5 million and the number of "ultra high net worth" individuals with assets of more than $30 million grew by 11.3 percent to 94,970. Their total prosperity rose by 11.4 percent to $37.2 trillion in 2006. Singapore, India, Indonesia, Russia, the United Arab Emirates and China were among the top 10 countries recording the highest growth rate in wealthy populations.

The issuance of platinum credit cards is a response to the economic dynamics and rapid economic development followed by an increasing growth in the number of middle- to upper-class people. Despite the prospect of fat profits, however, the business of this "magic" card entails a high risk in the form of unsettled loans. That's why intensive efforts must be made not only to push commercialism but also to ensure that there will be a financial equilibrium so that banks, micro-wise, and the economy, macro-wise, will always be sound. (Burhanuddin Abe)

The Jakarta Post
September 28, 2007

Plastic card that brings happiness, changes lifestyle

Like or not, the credit card has become an indispensable part of urban life. Plastic money can indeed be a supportive tool in today's life of comfort. It bring happiness to those who like shopping as they can pay the bills over several months. "I just charged it and went home with a new laptop," Ira Lestari, an entrepreneur, told The Jakarta Post.

"Particularly for those who like traveling, having a credit card can be so helpful. It is very convenient since you don't have to carry much cash to a place where you are a stranger," she added. "And when you need more cash, a credit card's cash advance service enables holders to withdraw money at any major ATM worldwide."

Furthermore, many restaurants offer significant discounts to credit cardholders. And the credit card automated billing program enables you to avoid standing in long lines to pay utility bills. In addition, purchasing merchandise, booking airline tickets or hotel rooms online is just a matter of tapping away at a computer keyboard at your convenience.

Indeed, this 8.5 by 5.5 cm card can be a great financial help if a person can make use of it wisely. Not only does it facilitate making purchases when cash is not on hand, but also allows people to delay payment for 30 days or more with no interest depending on the terms and conditions set by the credit card issuer. "As long as you don't bite off more than you can chew, a credit card is really helpful," Ira continued.

It means that a credit card should be seen as a basic need rather than a luxury. Otherwise, "If we are unable to pay for the expensive goods or services we buy, it is not unthinkable that the interest will end up costing more than the actual product purchased," Ferry Hartono (not his real name), a government official who chooses not to have a credit card, asserted. A credit card is nothing but a clever deception, Ferry continued. "Despite all the advantages, no credit card gives you free money. The interest rate is simply a sly way to take your money."

Whether you agree with Ira's or Ferry's sentiments, the fact that the increasing number of credit cards being offered to the public by many financial institutions is an interesting phenomenon. Tight competition between credit card companies gives cardholders more attractive incentives such as reward points, cash back, education and health services.

American Express (AMEX) Card Services of Bank Danamon Indonesia introduced September last year its latest membership rewards program, in which AMEX cardholders can redeem their reward points with hundreds of reward items such as a round trip to Singapore with 38 airlines, fashion merchandise and other exclusive items.

The reward program offers up to five times bonus points to its members at participating merchants. "That way our privileged members can earn points faster and enjoy their rewards sooner," Darwin Tan, senior vice president for AMEX Card Business Head, explained to The Jakarta Post. The company collaborates with a number of premium multi-industry business partners such as Harley-Davidson and Nokia, "AMEX card members now can redeem their reward points for either a Harley-Davidson motorcycle or a Nokia E-90 Communicator," he added.

In addition to reward points, credit cardholders now can enjoy the cash back program. HSBC Visa and MasterCard, for instance, offer up to Rp 800,000 in a cash back reward upon approval of an application. This promotion is valid until Oct. 31 this year.

GE Money, in cooperation with Kartu Belanja Carrefour, Smart Shopping Cash and Manulife Gold Card, also offers an array of benefits to cardholders, such as education and health services. GE Money credit cards offer convenient tuition fee payment arrangements from kindergarten to university level. "And GE money credit card facilitates easy access to health services at participating hospitals," GE Money CEO, Harry Sasongko, told Kompas.

However, all the attractive incentives are no more than a marketing approach by credit card companies. Many cardholders admit that such incentives were one of the reasons they applied for a credit card. Interestingly, quite a number of cardholders have become trapped by unrestrained use of their credit card. Obviously they find it easier to spend that to manage their finances.

Unless a person earns a steady income, they should put on hold any plan to get a credit card. Moreover, timely financial management is crucial for those with plastic money. Eko B. Supriyanto, director at the InfoBank Research and Bureau, advised that a credit cardholder should not charge more than 30 percent of his or her monthly income to their card in any given month. "Otherwise, a problem will gradually emerge, especially when they have to pay off other debts like car or mortgage payments," Eko was quoted by Kompas as saying.

A credit card, thus, should not be treated as an instrument to incur debt. Rather, it should be used as a convenient tool to make a transaction. (Aulia Rachmat)

The Jakarta Post
September 28, 2007

How to win over banks in credit card game

Indonesia is in the process of making the transition from a consumer cash economy to a consumer credit economy. This is an exhilarating time for the rapidly growing middle class, because consumer credit is what separates us from one or another version of a simple barter system. The advent of consumer credit offers huge opportunities and the potential for quantum leaps in development within the country's economy.

Access to credit is arguably the single most powerful stimulus to economic growth any country can have. Uncomplicated access to credit increases demand for consumer goods and services, this creates jobs, this increases purchasing power, and a virtuous cycle can result. The positive effect of credit combined with the rapid development of computer and information technology will, ultimately, make cash obsolete; in the foreseeable future, physical currency will be an anachronism as virtually all consumer purchases will be done electronically. Already, literally millions of people in Indonesia whose parents never bought a thing in their lives for anything but straight cash or straightforward barter are walking about with their purses and wallets bulging with plastic.

This plastic, adorned with a name, a magnetic strip, and the word "Visa" or "MasterCard", represents a bank's confidence that the person with that name will faithfully repay a loan of up to the credit limit of that card. Some of us are walking around with plastic that represents several banks' willingness to advance us more money than we are likely to make in a decade; therein lies the dark side of the credit reality.

For those unused to credit; for the young, for those who have always dealt in cash, that piece of plastic can be seductive. And as all seductresses do, eventually she presents a bill.

Of course, it's relatively easy to pay the bill; after all, the credit contract may only require a payment of 10 percent of the amount spent. Of course now that the money is owed, there is a cost. That cost is the astronomically high cost of credit card interest. It is not unusual these days to find people in Jakarta struggling every month to make the minimum payments on their credit card bills only to find themselves barely covering the interest, while there is no or very little reduction in the principal.

And yet a few simple rules are all it takes to avoid this credit trap and, at the same time take advantage of just about the only time you can get a bank to lend you money at zero interest. Credit cards, you see, if handled correctly, can permit you to exploit the bank for a change by borrowing money on an interest-free basis. All you have to do is pay the principal on time.

Let us suppose that you have two or three new credit cards with a Rp 15 million (about US$1,650) limit. That's not a particularly high limit for a first-time cardholder. That available credit permits you to purchase up to Rp 45 million worth of goods and services using the bank's money. In 30 days, the bill arrives for the amount you charged -- you pay the bill in full. That's it ... that's all there is to it. You have borrowed Rp 45 million for 30 days and paid nothing in interest. That's the bank's money at work for you, rather than the other way around.

Why on earth would banks, dedicated to making profits, as they are, permit you to use their money for free, while they absorb all the overhead of administrating the credit card purchase and billing system? The short answer is that they are betting that you will succumb to the seductress. The temptation of instant gratification is strong enough that the banks know that the vast majority of credit cardholders will spend more than they can pay at the next billing cycle. When you don't, their profit-making machine switches on; interest starts to accrue. As long as you're carrying a balance on that card, they're making money.

The way for a consumer to win at this poker game is to play table stakes. That is, the consumer needs to understand the mechanisms of the credit card game and play it to one's advantage.

If you have a fresh credit card, by all means, use it. Use it fully. Use it for every possible purchase that will accept credit cards. But use it only for purchases you could afford if you were to use cash instead. If you do this, your cash can be sitting in a bank, or term deposit, or any investment you choose; in other words, your money is working for you. Meanwhile, the bank is financing your daily expenses and there are no financing charges.

This practice allows you to have that card available for emergency use; perhaps the most valuable characteristic of a personal credit card.

The practice, however, requires self-discipline and vigilance over your daily expenses. If you can manage your finances that well, you win over the bank -- the net result is that the bank pays you interest on your money and you pay them nothing to borrow theirs. Of course, the bank is gambling its profits that you can't ... and banks everywhere are doing very well indeed. (Patrick Guntensperger)

The Jakarta Post
September 28, 2007

Pria-pria Penjual Cinta


Mereka adalah pria-pria pintar dan profesional dalam urusan pekerjaan. Tapi mengapa harus memacari wanita kaya atau bahkan bosnya sendiri di kantor. Demi karier atau untuk memicu gairah dan kesenangan semata? Yang jelas, inilah hubungan asmara yang paling berisiko, bahkan memicu skandal. (Burhanuddin Abe)

Sebuah penelitian di Italia menyimpulkan bahwa bercinta dengan bos ternyata lebih mengasyikkan. Para bos (pria) ternyata bukan hanya piawai di tempat kerja, tapi juga lebih hot di ranjang. Setidaknya, begitulah pengakuan 2/3 wanita yang pernah punya pengalaman dengan bos mereka.

Studi terhadap sejumlah responden tersebut menyimpulkan bahwa wanita yang bercinta dengan bos mendapatkan pengalaman yang paling memuaskan. Hal ini agaknya berkaitan dengan daya tarik bos itu sendiri, yang lekat dengan citra kekuasaan, uang, dan seks. ”Sebetulnya bukan karena bos itu hebat bercinta, tapi karena dia adalah orang yang berpengaruh. Apalagi bila mereka juga dijanjikan sesuatu, yang menjadi stimulus bagi gairah dan kesiapan bercinta," demikian kesimpulan studi yang dilakukan oleh Institute for Interdisciplinary Psychology tahun 2002.

Bagaimana jika sang bos seorang wanita? Apakah para pria yang bercinta dengan sang atasan akan mendapatkan pengalaman serupa? Memang belum ada penelitian khusus terhadap masalah ini. Boleh jadi, ada sejumlah pria yang mendapatkan pengalaman yang mengasyikkan bila bercinta dengan wanita ”powerful” yang belum pernah mereka dapatkan sebelumnya. Namun beberapa nara sumber pria yang menjalin hubungan dengan sang bos yang diwawancarai ME, tidak mengindikasikan sedikit pun seputar ”ranjang”. Yang muncul justru tentang hubungan sosialnya: relasi antara ”atasan dan bawahan”, ”karier dan cinta”, dan seterusnya.

Bahkan Irwan M. Hidayana, Pengamat Sosial dari Universitas Indonesia (UI) Jakarta memastikan bahwa pria-pria yang menjalin asmara dengan wanita kaya yang usianya lebih tua atau dengan atasannya, motivasinya justru lebih banyak berkaitan dengan pekerjaan. “Cara ini oleh sebagian eksekutif dianggap cukup efektif untuk menaikkan karier,” katanya.

Dengan menjalin asmara dengan wanita kaya atau bosnya sendiri, demikian Irwan, akan menaikkan status mereka. Jabatan di kantor cepat terangkat, dan materi pun berkecukupan. Itu pula yang dialami oleh, sebutlah Peter Edward dan Boy Firmansyah. Dengan menjalin asmara dengan atasan, kedua pria eksekutif itu tidak hanya bisa beroleh materi, tapi membuat jalan kariernya mulus tanpa hambatan.

”Saya memang punya target ketika melihat peluang bisa mendekati bos saya. Tujuan saya jelas, agar promo saya lebih mulus saja. Saya perlu karier yang bagus serta kehidupan sosial keluarga yang baik,” aku Eward yang mempunyai keluarga itu terus terang. Di perusahaan alat-alat berat tempat ia bekerja bapak dua anak itu memang cepat melejit kariernya. Semula ia hanyalah seorang staf di divisi engineering, tapi setelah menjalin asmara dengan sang bos, ia langsung bisa menduduki posisi manajer di divisi marketing communication.

Boy Firmansyah mempunyai pengalaman kurang lebih sama. Setelah berhubungan “khusus” dengan sang bos, karier yang baru dipupuknya selama setahun lebih itu langsung melesat bak roket. Berawal dari staf pemasaran biasa, kini ia menyandang asisten manajer bidang pemasaran. Maklum, sang kekasih yang juga atasannya itu menjabat sebagai regional manager di perusahaan yang sama, yang tentunya mempunyai pengaruh yang besar terhadap kariernya.

Boy memang sempat membantah kalau hubungannya dengan sang atasan memuluskan kariernya. Apalagi, kunci kesuksesan di bidang pemasaran adalah networking, bukan koneksi atasan. Tapi yang tidak dimungkiri, sang pacar yang atasannya itu selalu membantu Boy membuka jalan dan meluaskan pergaulan bisnisnya. Tidak hanya itu, segala kebutuhannya pun, mulai dari kredit kepemilikan rumah hingga mobil mewahnya, selalu mendapatkan “subsidi” dari kekasihnya. Nah, kan?

Dating at Work
Karier memang sangat penting dalam dunia kerja. Penghasilan yang lebih tinggi dan semakin menguatnya eksistensi diri menjadi salah satu alasan mengapa hal yang satu ini selalu dikejar banyak orang.

Rajin, giat bekerja, dan taat pada peraturan yang berlaku, adalah hal-hal yang lazim dilakukan demi mengejar karier. Namun masih banyak manuver lain yang bisa dilakukan agar jalan menuju kesuksesan semakin terbuka lebar. Tidak ada rumus yang pasti memang bagaimana menyiasati agar karier bisa melejit. Tapi banyak yang meyakini bahwa menjalin relasi dengan rekan kerja, serta membangun hubungan yang baik dengan atasan, merupakan kiat yang jitu untuk melempangkan karier.

Rekan sekerja adalah mitra yang bisa diajak bersama-sama mengerjakan tugas-tugas kantor dengan baik. Sementara atasan adalah orang yang mempunyai otoritas atas nasib para karyawan di kantor. Bila hubungan dengan bos tidak harmonis, karier pun pasti akan terhalang. Problemnya adalah, bagaimana kalau hubungan dengan atasan tersebut terlalu jauh, hingga melibatkan perasaan?

Memang, cinta itu bisa jatuh pada siapa saja dan di mana saja, tak terkecuali di kantor. Hanya saja, menurut Michelle Marrinan, seorang konsultan karier di New York, tidak mudah membina hubungan cinta dengan rekan sekantor, apalagi dengan bos. "Salah satu masalahnya adalah memelihara profesionalitas dan perasaan pada saat yang bersamaan," ujarnya.

Itu pula yang diakui Boy, menjalin hubungan dengan sang atasan memang lumayan berat. Kerikil tajam kerap mewarnai perjalanan hubungan mereka. “Yang paling berat adalah menghadapi sikap iri dari rekan-rekan di kantor. Banyak yang berusaha menjatuhkan karier kami berdua. Bahkan, saya kadang dianggap mata-mata bos. Padahal, saya juga profesional, sama seperti mereka,” katanya.

Keluhan Boy cukup beralasan. Sebuah survei tentang dating at work di Amerika Serikat terhadap sekitar 5.000 karyawan dari berbagai perusahaan beberapa waktu yang lalu menunjukkan, 68% responden menganggap bahwa dalam sebuah perusahaan memang tak seharusnya tidak ada hubungan cinta. Sebanyak 66% responden memang sadar bahwa hubungan baik memang diperlukan untuk kemajuan perusahaan dan interaksi dengan para klien, tapi bukan hubungan cinta.

Yang menarik, meski tergolong ”cinta terlarang”, sebagian besar responden (52%) menganggap bahwa hubungan asmara sekantor, suka atau tidak suka, menguntungkan. Hanya saja, masih soal untung rugi, 37% mengatakan bahwa dating at work lebih banyak merusak mood kerja dan membuat produktivitas kerja menurun. Menyenangkan sih menyenangkan (27%), sebagai sesuatu yang semata-mata untuk gairah dan kesenangan, tapi bukan untuk hal serius, karena terlalu berisiko, mematikan promosi, dan bahkan bisa memicu skandal.

Soal semata-mata untuk gairah dan kesenangan, juga tidak dimungkiri Peter Edward. Memacari bos di kantor adalah salah satu agendanya ketika pertama kali bekerja, agar kariernya cepat menanjak. “Menariknya dari hubungan saya dan bos, tidak banyak melibatkan perasaan. Jadi, keluarga masing-masing tidak terganggu,” katanya.

Cinta Semu
Irwan M. Hidayana dari Universitas Indonesia, Jakarta, menganggap bahwa cinta Edward terhadap atasannya adalah cinta semu. Cinta yang semata-mata demi karier dan kesenangan. “Bila sang atasan sudah tidak memiliki posisi penting lagi, bisa jadi si pria akan meninggalkannya, dan mungkin akan menjalin asmara dengan perempuan lain yang punya kdudukan tinggi,” katanya.

Hubungan cinta seperti itu, menurut Irwan, lebih banyak menguntungkan pihak pria. Selain mendapatkan seks, sang pria juga mendapatkan keuntungan materi. Sementara sang wanita akan merasakan efek negatifnya jika tidak diperlukan lagi, seperti habis manis sepah dibuang. Bisa saja, setelah mendapatkan semua yang diinginkan – karier dan materi, sang pria meninggalkan sang wanita. Tidak hanya itu, bila tidak terpuaskan secara seks karena usia sang wanita lebih tua daripada sang pria, berkemungkinan besar sang pria akan mencari petualangan seks dengan orang lain yang bisa memenuhi kebutuhan libidonya.

Tentu saja, selalu ada perkecualian. Tidak semua pria yang menjalin cinta dengan atasannya adalah penjual cinta. Bisa saja cinta yang dirasakan adalah cinta sejati, karena bukankah cinta tidak mengenal status, usia, dan meteri? Tidak sedikit pria yang menjalin cinta dengan perempuan yang lebih kaya atau atasannya, bukan atas dasar materi semata, tapi atas dasar kasih sayang sejati. Hmm!


Male Emporium 73, 2007

IIMS 2007


Jakarta mempunyai perhelatan akbar, pameran industri otomotif internasional yang bertajuk The 15th Indonesia Motor Show (IIMS) 2007. Tak kurang dari Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono yang meresmikan, Kamis 19 Juli lalu. Acara yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center (JCC) itu akan berlangsung hingga 28 Juli nanti.

Nama IIMS untuk pertama kali dipakai tahun lalu—sebelumnya menggunakan nama Gaikindo Auto Expo. Namun, untuk memperlihatkan bahwa IIMS merupakan kelanjutan dari Gaikindo Auto Expo, maka IIMS 2007 disebut sebagai IIMS yang ke-15.

Tidak ada event yang mendapat perhatian seluar biasa IIMS. Selain Presiden RI sendiri yang meresmikan, pembukaan pameran dihadiri oleh para duta besar negara sahabat, Menteri Perindustrian Fahmi Idris, menteri Perhuungan Jusman Syafii Djamal dan juga Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu, Menteri Lingkungan Rachmat Witoelar, Menteri Riset dan Teknologi Kusmayanto Kadiman.

Pameran yang mengusung tema Green – Better Living ini diselenggarakan untuk yang kelimabelas kalinya dalam rangka memperkenlakan produk-produk otomotif terbaru dari berbagai merek. Pemilihan tema ini bukan tanpa alasan, tapi suatu bentuk dukungan terhadap upaya pemerintah dan komunitas dunia internasional untuk menciptakan dan mempromosikan teknologi yang ramah lingkungan.

Pada 1997 di Jepang, 160 negara merumuskan persetujuan pengurangan emisi yang dapat memicu pemanasan global yang lebih tajam. Indonesia pun ikut menyetujui perjanjian itu pada Desember 2004.

Industri otomotif yang menjadi salah satu penghasil emisi terbesar pun tak tinggal diam. Maka bermunculanlah apa yang dinamakan kendaraan hibrida, perkawinan mesin bakar dengan motor listrik bertenaga besar. Atau yang lebih maju lagi adalah kendaraan engan bahan bakar hidrogen yang dikenal dengan nama fuel-cell vehicle.

“Sebagai bagian dari komunitas dunia, Indonesia juga peduli dengan persoalan lingkungan. The energy crisis has induced the industry world, he developed countries in particular, to drive enviroment-frisendly technlogical breakthroughs, including the the search for alternative fuels. In emerging markets like Indonesia, there has been a growing concern towards compliance to enviromental solutions,” ujar Gaikindo Chairman, H. Bambang Trisulo.

Tercatat tak kurang dari 136 perusahaan yang terdiri dari 21 agen tunggal pemegang merek (ATPM) dengan 23 merek, 115 mewakili industri komponen dan industri pendukung lainnya, yang menempati 166 stand pada area pamer seluas 35.000 m2 di JCC.

Yang jelas, pameran mobil atau motor show selalu menarik untuk dikunjungi, terutama di Indonesia. Mengingat di pameran mobil biasanya ada banyak mobil keluaran baru yang dijual dengan harga khusus. Potongan harga, apalagi kalau besar, selalu menarik minat orang untuk membeli.

Bagi orang-orang yang mempunyai uang berlebih, yang bisa memutuskan untuk membeli mobil sesuai dengan keinginan hati, pameran mobil juga menarik untuk didatangi. Ada beberapa pemain baru yang hadir, antara lain Chery dan Great Wall asal China dan Proton asal Malaysia. Atau, Audi yang menghadirkan beberapa seri – Q7 4.2 FSI quatro, TT 3.2 V6 quattro, A3 Sportback 2.0 TFSI versi Abt (modifikasi) -- dan mengusung tema “quattro technology”.

Sementara itu DaimlerChrysler Indonesia yang mendatangkan Mercedes Benz C-Class. Juga CL-Class dan S-Class generasi terbaru yang sebelumnya belum pernah nonol di Indonesia. Menurut President & CEO DaimlerChrysler Indonesia, Rudi Borgenheimer, dengan hadirnya dua generasi baru perusahaan ini sangat optimis akan besarnya animo masyarakat akan produk ini. “Dengan perubahan exterior dan interior yan signifikan dari generasi tedahulu kami yakin C-Class W204 mempunyai prospek dan daya tarik tinggi,” tukasnya.

Memang, dibandingkan dengan IIMS tahun lalu, IIMS kali ini banyak ATPM yang absen. BMW, seperti juga pada IIMS 2006, tidak ikut nampang. Demikian juga Bentley, Renault, Peugeot, Porsche, dan Jaguar. Chevrolet Captiva baru yang diusung oleh General Motors juga tidak ikut berpartisipasi.

ATPM mobil asal Eropa yang berpartisipasi hanya Audi, Volvo, Mercedes Benz, dan Volkswagen; asal Amerika Serikat ada Ford. Sementara ATPM dengan produk asal Jepang dan Korea Selatan semuanya hadir, yakni Hino, Daihatsu, Honda, Isuzu, Mazda, Mitsubishi, Nissan, Nissan Diesel, Suzuki, Subaru, dan Toyota, serta Hyundai dan KIA. “Mutlak bagi kami untuk berpartisipasi dan memamerkan produk terkini,” ujar Will Angove, President Director PT Ford Motor Indonesia.

Ia menambahkan bahwa IIMS adalah ajang yang baik untuk memperkuat brand dan ujung-ujungnya mendongkrak penjualan. Tahun 2007 adalah tahun sukses bagi Ford, di mana penjualan kuartal kedua 2007 naik hingga 92% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Tidak hanya Ford sebetulnya yang meraih pertumbuhan. Secara nasional, angka penjualan mobil tahun 2007 menunjukkan peningkatan. Apabila melihat data Gaikindo dari Januari hingga April 2007 terlihat data penjualan mobil dengan tren yang meningkat. Pada Januari 2007 mencapai 26.802 unit yang terjual, kemudian turun di Februari sekitar 23.806 unit, yang selanjutnya meningkat lagi Maret sebesar 33.912 unit dan April mencapai 35.340 unit.

Boleh jadi, IIMS 2007 menjadi momen untuk bangkitnya industri otomotif Indonesia. Meski pada 2006 angka penjualan mobil secara nasional menurun drastis dibandingkan dengan pencapaian tahun 2005, jumlah mobil yang terjual pada IIMS 2006 mencapai 5.406 unit, lebih besar ketimbang yang terjual pada Gaikindo Auto Expo 2005 yang hanya 4.738 unit.

Memang, dari segi nilai penjualan pada IIMS 2006 itu hanya Rp 1,005 triliun, sedikit di bawah Gaikindo Auto Expo 2005 yang mencapai Rp 1,142 triliun. Tentu tidak berlebihan kalau panitia berharap bahwa pengunjung IIMS tahun ini akan jauh melampaui jumlah pengunjung tahun 2006 yang mencapai 165.000 orang. Diperkirakan jumlah pengunjung IIMS 2007 akan mencapai 200.000 orang. Besarnya minat masyarakat untuk mengunjungi pameran ini dan lebih-lebih kalau melakukan transaksi pembelian mobil merupakan salah satu indikasi semakin baiknya kondisi perekonomian negeri ini. (Burhanuddin Abe)

Jakarta, 24 Juli 2007

Mobil-Mobil Mewah di Catwalk Jakarta


Mobil-mobil mewah makin banyak berseliweran di jalanan Jakarta. Mulai dari bentuk fisiknya yang menarik, teknologi yang makin dapat di andalkan, hingga kenayaman maksimal bagi pengendaranya. Siapa saja pemiliknya? (Burhanuddin Abe)

Mobil-mobil mewah, apa pun mereknya, dengan mudah bisa kita jumpai di Jakarta. Sebutlah BMW, Audi, Volvo, Bentley, Mercedes Benz, Jaguar, Porsche, bahkan Rolls-Royce. Paling tidak, bintang-bintang kendaraan kelas dunia itu hadir di Gaikindo Auto Expo XIII yang berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), 8-17 Juli lalu.

Lihat saja, Porsche melalui agen tunggal pemegang merek (ATPM)-nya di sini, PT Eurokars, menyuguhkan koleksi sedan mewah 911 Carrera S yang harganya, mencapai Rp2,3 miliar per unit. Mobil berbodi ramping, bahkan terkesan imut, ini memiliki 6 silinder yang mampu menghasilkan tenaga sebesar 355 bhp dengan torsi maksimum 400 nm. Sementara Porsche Boxter, yakni tipe sedan coupe dua pintu, yang harganya dibanderol Rp1,075 miliar off the road , mesinnya menggunakan tipe 6 silinder 2.687 CC dengan tenaga maksimum 340 bhp. Mobil ini bisa memacu adrenalin pengemudinya, karena bisa dipacu hingga kecepatan maksimum 250 km per jam.

Mercedes Benz tidak mau ketinggalan. Mobil dengan kemewahan klasik itu menampilkan empat koleksi sedan dan SUV, di antaranya sedan C Sport 4 pintu, SUV Mercedes A150, SUV Mercedes ML 350 dan juga sedan imut. Mercedes ML 350, yang harganya Rp 1,5 miliar, merupakan mobil paling anyar yang diluncurkan 8 Juli lalu dan meraih the best car untuk kategori sedan di pameran otomotif paling bergengsi di Indoneia itu. Seperti tipe sebelumnya, tipe terbaru Mercedes tetap konsisten menghadirkan kemewahan dalam berkendaraan. Disain interiornya mengusung nuansa futuristik sehingga menumbuhkan kesan sangat elegan. Sementara Mercedes-Benz C Sport yang menjadi pemenang top gear best choice 2004 eksekutif sedan ditawarkan dengan harga Rp 505 juta, sedangkan CLS 350 harganya Rp 1,628 miliar.

Jaguar, melalui PT Grand Auto Dinamika, menampilkan mobil-mobil keluaran terbaru. Harganya bervariasi, mulai dari Rp545 juta untuk X-Type Estate 2.0 V6 hingga Rp 2,125 miliar untuk New XJ8 4.2 V8 LWB SE Super dan New XKR 4.2 V8 Supercharged. Kendaraan prestisius ini mengusung tema elegan, futuristik, namun juga memperhatikan aspek keselamatan dan aspek hiburan. Keunggulan yang patut dibanggakan dari seri-seri baru ini adalah paduan modernisme dan klasik ala Jaguar. Bodi hampir semuanya terbuat dari alumunium yang ultra kuat namun ringan seperti yang digunakan pesawat terbang. Selain itu, Jaguar tipe XJ juga mengadopsi teknologi body-in-white atau BIW hingga 40% lebih ringan dari kerangka bodi baja, tapi lebih kokoh 60% dari baja.

Yang mendapat perhatian terbanyak apalagi kalau bukan Bentley dengan dua andalannya, yakni Continental GT dan Flying Spur. Kedua jenis mobil ini dipakai David Beckham, pemain sepakbola tenar dari Inggris, dan baru masuk ke Indonesia sejak 2003.

Bentley yang harganya mencapai 520.000 dolar AS atau sekitar Rp5,2 miliar, konon dibuat secara hand made, tidak dibuat secara massal, sehingga kesannya elegan dan eksklusif. Sementara Continental GT yang harganya Rp4,8 miliar memang sangat istimewa. Mobil mewah dua pintu ini sanggup melesat dengan kecepatan lebih dari 190 km/jam. Akselerasinya pun terbilang handal. Untuk mencapai angka spedometer 100 km per jam, Continental GT hanya butuh waktu 4,8 detik. Wow!

Jangan salah, mobil-mobil mewah ini punya pasar khusus. Pembelinya adalah orang-orang yang masuk kategori platinum society yang jumlahnya memang terbatas. Memang Phantom seharga Rp8,25 miliar, satu-satunya mobil mewah yang dipamerkan Rolls Royce tidak sempat berpindah tangan, tapi PT Grand Auto Dinamika yang mengunggulkan Bentley dan Flying Spur yang berhasil meraih predikat best of the best berhasil membukukan penjualan total hampir Rp50 miliar.

BMW, yang paling populer di kategori mobil mewah, bahkan menjual berbagai seri produknya tak kurang dari Rp93,5 miliar. Pabrikan mobil Jerman ini menampilkan 13 model terbarunya, dengan harga per unitnya berkisar antara Rp435 juta (seri 120i) hingga Rp2,2 miliar (750Li) itu.

Memiliki mobil mewah memang keinginan semua orang, meski hanya orang-orang tertentu yang sanggup mewujudkannya. Seperti pengusaha butik asal Bandung, Diah Ratna Kamila, yang memakai Jaguar S-Type. “Dari dulu saya memang suka, penampilannya gagah. Selain itu, saya merasa kalau lagi menyetir, beda aja dengan yang lain. Menurut saya, yang ini lebih ringan bawanya…,” ujarnya.

Selain Jaguar seharga Rp798 juta, di garasi rumahnya ada Mercy Hitam Metalik C 240, Mercy E 320, serta Kijang LGX Silver dipakai untuk keperluan dua anaknya yang belum lagi remaja. “Kalau boleh berharap lagi, pengennya sih punya Toyota Harrier dan Alphard. Kalau Bentley mungkin masih impian,”ujar perempuan kelahiran 20 Desember 1973 itu.

Hal yang sama juga diungkapkan Anjasmara tentang kecintaannya terhadap mobil mewah, khususnya Mercy. Awal jatuh cintanya pada Mercy sejak SMP, dan baru terealisasi delapan tahun yang lalu dengan mempunyai Mercy mini tahun 1985. Kini di garasinya terdapat tiga seri, E 260, G 300 dan F 230, selain sebuah Kijang. “Prinsip saya harus Mercy meski mobil tua sekali pun. Selain prestisius, desain, performa mesinnya bagus, long term, dan mempunyai kharisma tersendiri,” tukasnya.

Pemain sinetron yang baru menyelesaikan Mukjizat Allah itu mengaku bahwa kakak dan ayahnya juga fanatik Mercy. Sementara istrinya, Dian Nitami, lebih suka mengendarai Kijang, tapi belakangan juga ikut-ikutan menggemari Mercy. Hampir setiap tiga tahun Anjasmara membeli Mercy, “Saya berambisi untuk memiliki seri SLR. Ada juga sih yang paling mewah, Maybach, yang harganya mencapai Rp14 miliar, di Indonesia yang punya cuma lima orang. Tapi saya tetap memilih SLR,” katanya.

Orang-orang seperti Anjasama atau Diah, adalah target pasar mobil-mobil mewah. Meski tidak banyak, tapi potensi itulah yang membuat produsen-produsen mobil mewah rajin meluncurkan produknya ke pasar Indonesia. Jalanan Jakarta ibarat sebuah catwalk raksasa, di antara padatnya jalanan tersembul mobil-mobil mewah beradu cantik. Ada model sport yang memberikan daya tarik besar, ada bentuk aerodinamis yang mengarah ke futuristik, tetapi ada juga yang mengusik keingintahuan orang dengan warna-warna mencolok. Audi A4 2.0 generasi baru, BMW Serie 3 generasi kelima, Brea dari Alfa Romeo, Citroen C-6, Porsche 911 GT3, Aston Martin sport V12 Vanguish S, Zaroot dari Nissan, Lexus seri LF-A yang konon hanya untuk pasar Eropa, bahkan mobil super mewah Mercedes Benz, Maybach, semuanya ada di sini.

Platinum Society, 2005

Sensualitas yang Mendebarkan


Tato berasal dari bahasa Tahiti "Tatu" yang artinya tanda, ternyata memiliki sejarah panjang. Dalam khasanah tradisional tato bisa jadi sebuah status sosial, tapi dalam dunia modern - meski sempat mendaoat stigma negatif, tato adalah fashion. Hmm, itukah sebabnya para eksekutif pun ikut-ikutan merajah tubuhnya dengan tato"

Tidak berlebihan memang kalau tato disebut sebagai "penanda". Sejak 12.000 tahun sebelum Masehi, bahkan hingga sekarang anggapan tersebut masih berlaku. Vanda Jones, 49, wanita asal Inggris adalah salah satu kasusnya. Ibu nyentrik ini kerap lupa akan hari jadi kelima anaknya, sampai akhirnya menemukan ide menarik dengan cara menato tanggal ulang tahun anak-anaknya di bagian lengannya.

Vanda kini tahu persis kapan waktunya membeli hadiah dan kartu ucapan bagi anak-anaknya, Alwen,l8, Grace, 16, Rhian,l4, Lowri, 13, atau si bungsu Vernon yang berusia 12 tahun. "Ketika saya membawa anak-anak ke klinik kesehatan, seringkali saya tak ingat tanggal lahir mereka, jadi saya memutuskan untuk menato tangan saya dengan inisial anak-anak beserta tanggal lahir mereka. Kini semuanya jadi lebih mudah. Saya tinggal melihat lengan saya dan tak akan lupa lagi hari ultah anak-anak," ujar wanita yang yang tinggat di Penygroes, dekat Caernarfon itu, seperti yang dilansir The Daily Post, Oktober lalu.

Tidak hanya inisial nama anak-anaknya serta tanggal lahir mereka di tangannya, Vanda ternyata jugs menato dadanya dengan gambar naga Welsh serta kalimat "Wedi'i wneud yn Nghymru" (atau Made in Wales).

Vanda memang tidak sendiri, di Tanah Air ada Melanie Subono yang gemar memakai tubuhnya sebagai medium untuk menyimpan kenangan layaknya album foto. Tato-tato yang menempel di tubuhnya mempunyai riwayat sendiri-sendiri. Bagi putri promoter Adrie Subono ini, tato adalah penanda perjalanan hidupnya. "Mulai dari kelahiran, perkawinan, perceraian, semua ada Lambangnya berupa tato," ujarnya.

Sebuah representasi perjalanan dirinya hingga saat ini, dituangkan dalam wujud sebuah tato kupu-kupu di pergelangan kirinya. Memang, sebagian besar tatonya bergambar kupu-kupu, ada yang juga yang bergambar kunci F, sebagai wujud passion-nya dalam dunia musik.

Kupu-kupu, menurut Melanie, adalah lambang perjuangan hidup. Kupu-kupu adalah keindahan yang bermetamorfosis dari ulat, menjadi kepompong, hingga menjelma menjadi kupu-kupu.

Pilihan gambar sedikit banyak menunjukan jati diri pemilik tato, seperi juga busana yang memiliki kredo "you are what you wear". Juga jangan heran katau ada orang-orang tertentu yang menuliskan nama kekasihnya dalam bentuk tato di tubuh. Hanya saja, sebetum memutuskan menato tubuh, kesiapan psikis adalah yang paling penting, apalagi kalau kita memilih tato permanen - yang kalau telanjur menempel akan susah dihapus, kalau di kemudian hari ternyata tidak suka.

Memang, dengan berkembangnya seni tato, kini telah ditemukan jenis tinta baru yang lebih aman dipakai dan jauh lebih mudah dihilangkan bila kelak ternyata Anda merasa salah gambar. Sejauh ini belum ada standar keamanan untuk pewarna yang dipakai dalam seni melukis tubuh, bahkan Badan Urusan Makanan dan Obat-Obatan AS (FDA) pun. Tato biasanya menggunakan bahan-bahan seperti karbon hitam, garam-garam logam, dan bahan lain yang juga dipakai dalam percetakan dan pengecatan mobil. "Padahal logam-logam berat dan bahan beracun yang ada dalam pewarna tersebut bisa masuk ke sistem kelenjar getah bening," ungkap Martin Schmieg, penemu tinta aman untuk tato.

Presiden perusahaan Freedom-2 di Philadelphia ini kini sedang memperkenalkan serangkaian produk pewarna yang telah disetujui FDA untuk digunakan dalam dunia kosmetik, makanan, obat, dan peranti kedokteran - yang tentunya aman untuk tato.

Pewarna ini memang belum pernah dipakai untuk menato sebelumnya karena sifatnya mudah terserap tubuh. Untuk mengatasinya, seorang ahli dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, Boston, telah mengembangkan cara untuk melapisi pewarna tersebut dalam butir-butir polymer yang diameternya hanya 1-3 mikrometer. Ini membuatnya cukup kecil untuk bisa dimasukkan dalam kulit dan diserap set kulit dalam bentuk warna-warna tato.

Kalau dalam perjalanan hidupnya seorang pemilik tato tidak menyukai tatonya, ia bisa menghilangkannya dengan mudah dengan laser. Cukup sekali tembakan, butir-butir polymer dalam pigmen kulit tersebut akan terbuka dan pewarna akan terserap ke datam sel, dan tato akan hilang. Ini berbeda dengan pewarna tato yang selama ini kita kenal, walau sudah dilaser sepuluh kali tidak bisa hilang sepenuhnya.

Tapi begitulah, tato memang pilihan. Sebetum memutuskan memasang tato di tubuh, seseorang harus berpikir sepuluh kali. Bahkan bagi seniman tato I Gusti Ngurah Awijaya, sebetum menorehkan gambar ke tubuh petanggannya, ia perlu berdiskusi lama, "Jangan pas mabuk, atau dalam keadaan psikis yang impulsif. Ketika sadar ternyata ia tidak menyukai gambarnya, kan bisa berabe," katanya.

Memang, bagi pemula yang paling aman adalah membuat tato secara temporer dulu. Itu pula pernah dilakukan oleh Djenar Maesa Ayu. Penulis selebriti awalnya memakai tato temporer yang hanya bisa bertahan sebulan ketika berlibur di Bali. Berikutnya ia juga merajah tubuhnya - juga temporer - sebagai aksesoris, yang disesuaikan dengan busana yang ia pakai.

Lama kelamanaan ia jatuh cinta dengan seni ini, dan sekitar 2003 ia memutuskan untuk menato tubuhnya secara permanen. la memilih gambar kupu-kupu, dalam ukuran kecil, di pundak. Berikutnya is menato sekujur punggungnya.

Lambang Kejantanan
"Tidak ada yang salah dengan tato," kata Djenar. Yang menarik dari tato adalah ketika karya seni ini diabadikan di tubuh. Kita tidak sekadar punya dan sekadar dilihat, tapi kita membawanya ke mana-mana. Bahkan orang lain bisa melihat dan menikmati keindahan gambarnya. "Tentu ada rasa kebanggaan dan memang tato ini menjadi perhatian pandangan bagi orang lain," ungkap putri sutradara Syumanjaya (almarhum) itu.

Menurut Djenar yang single parent ini, tato itu identik dengan maskulinitas, karena itu perempuan bertato terlihat sensual, karena maskutinitas itu terukir dari tubuh yang feminin. Dan laki-laki dengan tubuh maskulin ditambah tato, yang juga adalah simbol maskutin, tidak membuatnya jadi terlihat sensual. "Saya suka perempuan yang punya sisi maskulin, sebaliknya, saya suka laki-laki yang punya sisi feminin. Saya suka hat-hat yang kontradiktif sekaligus merefteksikan keseimbangan," jelasnya.

Memang, tato dipercaya untuk mempresentasikan sesuatu, semacam rahasia yang tersimpan dalam tubuh pemiliknya. Kalau menitik jauh ke belakang, sebagai tradisi sejumlah etnis kuno, mulai dari suku-suku Maori, Inca, Ainu, Polynesians, Mesir kuno, dan lain-lain, termasuk suku Dayak di Indonesia, tato mempunyai makna yang bermacam-macam, dari mulai alasan kebudayaan sampai sesuatu yang dianggap modis dan trendi.

Secara ritual dan tradisi, tato memitiki sesuatu yang sangat penting, bahkan sering dianggap magis. Sementara di zaman modern seperti sekarang tato adalah bagian dari seni, bahkan sebagai fashion. Memang, sebelum dianggap sebagai bagian dari mode, tato dianggap sebagai simbol pemberontakan. Anggapan negatif masyarakat bahkan semakin menyempurnakan citra tato sebagai simbol anti kemapanan ini. Jika aktor papan atas dan komedian Tora Sudiro juga merajah tubuhnya dengan banyak tato, berarti juga anti kemapanan atau hanya bagian dari fashion? Tanyakan saja pada rumput yang bergoyang, karena jawabannya pasti kocak. Nggak penting gitu loh... (Burhanuddin Abe)

Sumber: Male Emporium
http://portal.cbn.net.id/cbprtl/cyberman/detail.aspx?x=Men