Thursday, September 27, 2007

Bos Perempuan, Siapa Takut?


Cerewet dan terlalu memakai perasaan ketimbang rasio, itulah anggapan umum tentang bos wanita, yang sulit dipatahkan. Tidak penting, itu mitos atau fakta, jika tahu strateginya, konon tidak sulit menghadapi bos perempuan yang -- mengutip sebuah lagu dari Seriues – juga manusia. Oleh Burhanuddin Abe

Apa bedanya punya bos laki-laki dan bos perempuan? Tadinya saya tidak percaya dengan protipe yang telanjur melekat selama ini, bahwa bos perempuan itu reseh, mengedepankan perasaan ketimbang rasio, dan sifat-sifat lain minor yang lain. Tipikal seseorang, demikian pendapat para aktivis perempuan yang juga saya amini, bukan karena masalah jender, tapi persoalan personal orang tersebut.

Namun, maaf para perempuan, keyakinan saya tersebut runtuh ketika saya akhirnya mengalaminya langsung, mempunyai bos perempuan, bahkan sampai dua kali – yang pertama di penerbitan majalah dan yang kedua di konsultan PR (public relations).

Stigma cerewet itu ternyata benar adanya. Semua sepertinya tidak ada yang luput dari perhatiannya. Yang dipersoalkan kadang-kadang bukan yang penting-penting amat. Soal penampilan yang salah, misalnya, bisa menjadi sasaran kritikan. Memang, kritiknya membangun, tapi seringkali menyakitkan. Teman sekerja saya, perempuan, pernah kena semprot gara-gara penampilannya kurang rapi, ketika akan bertemu dengan klien. Mengapa juga harus ribet, yang menjalani saja pede abis!

Dalam mengelola perusahaan bos-bos perempuan lebih personal. Tidak hanya urusan kantor, urusan pribadi pun kadang-kadang masuk dalam materi rapat. Pernah saya diajak bicara empat mata dari hati ke hati, topiknya tidak hanya urusan kantor tapi juga topik-topik yang menyangkut wilayah privat. Tidak kalah dengan acara gosip di televisi. Yang menyebalkan, topik yang berkategori “confidential” itu ternyata tidak hanya “milik kami berdua” saja, tapi sudah menyebar ke para karyawan. Hah? Seperti tayangan infotainmen, tidak ada rahasia pribadi, yang ada adalah rahasia umum.

Sudah begitu, yang menjadi perhatiannya bos perempuan adalah hal-hal kecil. Misalnya, kenapa si anu datangnya siang? Kenapa orang marketing harus pergi ke acara itu, kalau secara potensial bisnis tidak menjanjikan apa-apa? Siapa yang membuang tisu di wastafel? Kok mobil tidak dicuci? Dan urusan remeh-temeh yang lain.

Pernah, dalam satu edisi dalam majalah yang terbit, ada kesalahan cetak – menyangkut istilah bahasa Inggris yang bos sangat menguasai. Tak ayal, meledaklah amarahnya. Pemimpin redaksi dipanggil, sebagai redaktur pelaksana saya juga dimintai pertanggungjawaban. Memang begitulah seharusnya. Cuma, yang menyebalkan, kasus salah cetak yang seharusnya sudah “menjadi bubur” itu menjadi soal benar, hingga rapat yang lebih strategis pun hari itu batal diadakan. “Kalau hal-hal kecil saja luput dari perhatian, bagaimana bisa mengambil keputusan besar,” alasannya.

Tapi benarkah bos perempuan terkenal dengan sifat-sifat minornya tersebut? Saya nomer satu yang mengatakan tidak setuju, karena sifat-sifat mayor (lawan kata minor) bos perempuan banyak juga yang menonjol, misalnya bijaksana, teliti karena sifatnya yang sangat perhatian terhadap hal-hal kecil, empatinya tinggi, lebih mengerti perasaan orang lain, dan seterusnya.

Bos perempuan yang suka personalized semua persoalan, bahkan cenderung mau tahu urusan pribadi, menurut saya ada sisi positifnya. Bahkan untuk kasus-kasus tertentu malah bisa mengencerkan suasana. Masalah pribadi yang kadang-kadang membuat bete, bahkan berpotensi sebagai sumber stres, di tangan bos perempuan seakan-akan ada salurannya. Bos laki-laki cenderung ‘jaim’ (jaga image), dingin, pantang mengobral cerita pribadi, apalagi berkeluh-kesah. Jangankan tentang pribadi saya (kegiatan saya apa, anak saya berapa, apakah susah masuk usia sekolah atau belum, dan seterusnya), bahkan alamat saya saja petinggi saya yang dulu – yang nota bene laki-laki – belum tentu tahu.

Menghadapi bos perempuan, yang penting ternyata, be positive thinking. Punya bos laki-laki atau bos perempuan, mengutip program Keluarga Berencana, ternyata sama saja. Tergantung dari sudut mana kita memandangnya. Dengan angle yang berbeda hasilnya juga berbeda, bahkan luar biasa.

Punya bos perempuan, kalau tahu cara memperlakukannya ternyata oke-oke saja. Setidaknya begitulah yang saya apelajari dari John Gray, Ph.D melalui bukunya yang terkenal, Mars and Venus in the Workplace. Saya berkepentingan membaca buku tersebut, demi kepentingan praktis saja. Menurutnya ada lima cara yang mudah untuk bisa “menaklukkan” hati bos perempuan; 1) Sapa dengan akrab, 2) Ingat dengan baik nama suami dan anak-anaknya, 3) Puji penampilan, 4) Tawarkan bantuan, dan 5) Proaktif. Mudah, kan?

Mengingat nama suami dan anak-anak bos apa susahnya. Memuji bos ketika mengenakan busana baru, atau belum pernah dikenakan ke kantor dan amat pas dengan penampilannya, juga ketika bos habis memotong atau mengecat rambutnya , tentu bukan persoalan sulit. Asal tulus dan muncul dari dalam hati. Jika bos kerepotan mengirimkan fax, apa salahnya menawarkan bantuan. Juga, ketika kita terlambat datang karena ban mobil kempes, apa salahnya proaktif dengan memberitahu via SMS, misalnya.

Cuma, yang rada berat bagi saya, seperti yang dianjurkan John Gray, adalah menyapa akrab dan menanyakan hal-hal yang lebih bersifat pribadi, "Kemarin jadi pergi ke Bandung? Sama anak-anak?" Bukan apa-apa, saya tidak selalu mempunyai mood yang baik untuk berbasa-basi, sehingga kalau harus melakukannya juga kesannya seperti “cari muka”.

Untuk berbicara khusus yang lebih mendalam bolehlah. Bahkan ketika bos curhat, saya termasuk pendengar yang baik. Tidak hanya urusan kantor, tapi juga keluh-kesahnya tentang banyak hal. Entah urusan klien yang rewel atau anak-anaknya yang suka berulah. Saya berusaha menanggapi dengan bijaksana, tidak menambah-nambahi apalagi mendramatisasi persoalan. Selebihnya adalah persoalan kantor biasa, persoalan manajemen pada umumnya. Be a professional, siapa pun bosnya. Laki-laki atau perempuan sama saja. (Majalah Her World)

No comments:

Post a Comment