Friday, November 28, 2008

Ambisi Menaklukkan Pasar Sepatu Dunia



TERDENGAR asing, sehingga banyak orang mengira kalau Edward Forrer adalah merek global. Padahal, merek sepatu (dan tas) kulit itu benar-benar berasal dari Bandung. Memang, gerai Edward Forrer kini tidak hanya tersedia di seluruh penjuru Bandung, tapi juga menyebar di kota-kota penting di Indonesia, bahkan di manca negara, seperti Malaysia, Hawaii, dan Australia.

Edward Forrer adalah salah satu merek sepatu lokal, yang saat ini tidak hanya sanggup bertahan dari serbuan pasar asing – sebutlah produk Cina yang harganya murah, tapi juga mempunyai brand value yang bagus. Selain Forrer, merek-merek lokal yang tangguh saat ini tercatat Pakalolo, Yongki Komaladi, dan Eagle.

Memang grafik produksi sepatu di Indonesia menurun, tapi merek-merek kuat di atas tersebutlah penyelamatnya. Meski menurun, tapi kabar baiknya adalah, jumlah para wirausahawan baru di bisnis ini terus bermunculan. Tahun ini, menurut catatan Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo), sudah lebih dari 100 perusahaan yang bergerak di industri persepatuan.

Orang sering tahu happy ending-nya, padahal menguatnya merek-merek lokal tersebut telah melalui proses yang panjang dan berliku. Bahkan untuk menghadapi persaingan yang ketat, Edward Forrer, misalnya, menerapkan strategi tersendiri. Selain melipatgandakan jumlah gerainya jadi sekitar 50 tahun ini dari 16 pada 2003, perusahaan keluarga ini menerapkan manajemen modern. 

Saat ini Edward Forrer – yang juga nama pemiliknya, membangun organizational learning untuk menjamin perusahaan selalu menjadi yang terdepan dalam hal inovasi. Be innovative, begitulah mottonya. Selain itu, peusahaan ini juga mengembangkan sistem pemesanan berbasis web yang inheren dengan skema produksi made to order. Melalui cara ini, Edward Forrer dapat terus menekan biaya secara efektif. Hasilnya, produsen sepatu yang memiliki 2.000 karyawan (termasuk mitra usaha) ini tetap tampil mengesankan dan menguasai 5% pangsa pasar sepatu nonsport.

Tidak ada yang tidak mungkin, begitu prinsip Edward. Semua impian bisa diwujudkan dengan kerja keras, konsistensi, serta keteguhan memegang dan menjalankan nilai. Itu pula ketika ia memutuskan menjadi enterpreneur. “Saya percaya setiap orang mempunyai gift unik yang dapat digunakan untuk menjalani kehidupan,” ungkap kelahiran Bandung, 25 Oktober 1966 itu. 

Menjadikan Merek Global
Merek Edward Forrer mulai dirintis sejak tahun 1989 oleh Edward Forrer sendiri. Awalnya produk sepatu hasil ciptaannya dipasarkan melalui cara door to door. Caranya dengan memperlihatkan gambar dari model-model yang pernah dirancang sebelumnya. Di samping itu, konsumen bisa memesan sendiri model yang mereka inginkan. Tak ayal lagi, Edward Forrer akhirnya punya banyak pelanggan tetap.

Begitu banyaknya pesanan, membuat pihak Edward Forrer kewalahan menanganinya. Atas dasar itu pula didirikanlah PT Edward Forrer, yang sekaligus juga membuka lapangan pekerjaan baru bagi warga di sekitarnya. Karena model-model yang ditawarkannya selalu inovatif, Edward Forrer bisa berkembang pesat hingga saat ini.

Tak ayal, Edward Forrer adalah produk fashion dengan kualitas terbaik, terdiri dari sepatu dan tas dengan harga yang wajar serta terjangkau. Desainnya selalu baru, unik, dan modern, hadir dalam berbagai gaya khusus dipersembahkan bagi kepuasan konsumen. Untuk layanan purna jual, Edward Forrer memberikan garansi reparasi bagi pembeli produknya.

Boleh jadi, sikap itulah yang mengantarkan Edward yang lulusan SMA ini sukses meretas kiprahnya sebagai pengusaha sepatu. Gerainya tersebar di mana-mana – sepertiga gerai yang milik sendiri (termasuk yang di luar negeri), tapi selebihnya adalah milik orang lain dalam pola waralaba. Dalam menggandeng para entrepreneur tersebut, franchisor Edward Forrer memberi dukungan berupa training, di mana franchisee akan belajar langsung dalam inventory management, proses desain visual merchandise, layanan kepada pelanggan, dan manajemen keuanan dan perencanaan, perekrutan staf pegawai, seleksi produksi, proses pemesanan, konstruksi gerai, hingga grand opening.

Siapa nyana, ketika usia saya 22 tahun, Edo – demikian panggilan karabnya – hanyalah karyawan biasa, ia bekerja di sebuah pabrik sepatu. Tapi, setelah 11 bulan, dari pengalaman singkat tersebut, ia terinspirasi untuk menerapkan bakat dan keinginan untuk mendesain dan membuka usaha sepatu sendiri. “Saya ingin mengelola bisnis sendiri. Saya ingin memimpin, bekerja dengan tim, serta memecahkan problem yang ada,” ujar suami . 

Tidak mudah memang. Tapi orang harus berani melangkah untuk bisa mewujudkan cita-citanya. Dengan modal keberanian dan mimpi, Edo mulai menapaki babak baru dalam hidupnya. Modal Rp 200.000 ia belikan bahan baku sepatu. Ia menawarkan desain sepatunya dengan mendatangi para kerabat, teman ataupun kenalannya. Kalau ada yang memesan, barulah ia membuatnya. Untuk pembuatannya, ia mempekerjakan dua orang tukang. “Saya mengumpulkan modal dari uang muka pemesanan sepatu,” ungkap Edo yang waktu itu harus berkeliling naik sepeda menawarkan desainnya.

Ternyata produk sepatu yang customized itu membuat banyak orang tertarik. Dengan getok tular, menyebarlah promosi produknya. Akhirnya, konsumenlah yang mendatangi rumahnya untuk dibuatkan sepatu. Waktu itu, dalam sehari ia bisa menerima 30 order sepatu. Untuk mengembangkan usaha, ia menambah produksi, sehingga bukan cuma pesanan saja yang dilayani, tapi stok produksi untuk melayani konsumen yang datang langsung, meski jumlahnya masih sedikit.

Pasar yang sudah terbentuk mengukuhkan keberanian Edo untuk semakin mengembangkan PT Edward Forrer. Ia membuka toko pertamanya di Bandung berukuran 3 x 4 m2, yang ternyata menjadi gerbang bagi Edo meraih mimpinya. Dan, mimpi menjadi pengusaha sukses pun mampu digapainya hanya dalam waktu beberapa tahun. 

Untuk penyebaran produk, ia kembali membuka toko di Jl. Veteran. Respons konsumen luar biasa. Mereka tak hanya berdatangan dari penjuru Bandung, melainkan juga dari berbagai kota lain, terutama Jakarta. Sukses ini membuat langkah Edo tak terbendung. Ia pun mengepakkan sayap ke Bali. Berikutnya ke Jakarta, dan kota-kota potensial di Indonesia. Bahkan ke Malaysia, Hawaii, dan Australia.

Bagi Edo, melintasi batas negara bukan tanpa perhitungan. “Saya yakin dengan brand saya dan produknya,” ungkap ayah sepasang anak ini. Bahkan, Australia dijadikan kantor pusat untuk go international. Bertempat di Goldcoast, Edo pun mulai merajut mimpinya untuk menaklukkan pasar ritel sepatu dunia. The best shoes store in the world, itulah visi pemasarannya. 

Edo mengakui, karena segmen yang dibidik berbeda, standar kualitas produk Edward Forrer juga berbeda. “Australia ini akan dijadikan project model shop untuk pasar internasional,” kata Edo yang merintis pembukaan gerai di Australia pada 2003. 

Cerita Edo tidak hanya diwarani sukses melulu. Edo berterus terang, selama 18 tahun membangun bisnis Edward Forrer, beberapa kali sempat terjungkal. Penyebabnya macam-macam, mulai dari lokasi yang kurang strategis sampai SDM. “Yang penting, kita mau belajar dari kegagalan yang pernah kita lakukan sehingga kita tidak jatuh untuk kedua kalinya,” Edo menuturkan.

Menurut Edo, kunci sukses Edward Forrer adalah selalu berusaha memberikan kepuasan kepada konsumen. Harga beragam sepatu atau sandal buat perempuan dan pria serta anak-anak ini juga terjangkau berbagai kalangan. Dengan mematok harga di kisaran Rp 150-400 ribu, segmen yang dibidik Edward Forrer mulai kalangan menengah sampai menengah-atas. Selain kualitas produk, “Suasana nyaman harus hadir saat konsumen berbelanja, mulai dari keramahan petugas sampai kenyamanan tokonya,” ungkap Edo. 

Untuk membangun loyalitas konsumen sendiri, menurut Edo kuncinya adalah produk dan pelayanan. “Komunitas Edward Forrer sudah terbentuk. Mereka sudah fanatik,” katanya. Inovasi produk tak pelak terus dilakukannya. Caranya, selain dengan meng-update fashion terkini, Edward Forrer pun rajin meminta masukan dari konsumen tentang tren sepatu yang diinginkannya. 

Edo percaya bahwa bisnis adalah sebuah tool powerful untuk membangun masyarakat, baik secara ekonomi, kesehatan, pengatahuan, perspektif, keahlian dan karakter. Untuk membangun semangat karyawannya dibutuhkan servant leadership: kata dan perbuatan tidak ada gap, karena hal ini sangat membantu proses membangun bisnis yang sehat. “Dengan bisnis yang sehat otomatis akan membuat bisnis berkembang, jika bisnis berkembang, berarti cash flow positif dan berarti ada profit,” katanya.

Pengertian seperti itulah yang ia tularkan juga kepada 250 karyawannya. “Supaya mereka tahu arah perusahaan dan goal yang akan dicapai,” tukas suami Lieta Widiarti itu.

Kini, lebih dari dua windu, Edward Forrer eksis di jagat persepatuan (dan tas) kulit. Edo hampir tidak percaya bahwa produknya kini diburu para pecinta produk fashion, khususnya sepatu. Saat ini 35.000 pasang sepatu Edward Forrer diproduksi setiap bulannya. 

Namun, perjalanan memang belum berhenti. Tentu, akan banyak tantangan dan hambatan dalam menjalankan bisnis ke depan, apalagi kalau ingin menjadi merek global yang tangguh. Edo percaya, perkembangan dunia mode membuat sepatu tidak sekadar membungkus kaki, tetapi juga menjadi penyempurna dari busana yang tidak bisa dipisahkan, di sinilah kreativtas dan inovasi baru dibutuhkan. Edo optimistis, dengan kemauan yang keras dan menerapkan strategi bisnis yang jitu, target pertumbuhan 200 gerai dan penetrasi ke 12 negara dapat tercapai. (Burhanuddin Abe)

Fashion Pro, Desember 2008

No comments:

Post a Comment