Thursday, January 29, 2009

Green office space, office space of the future


THE growth of property, particularly office space in Jakarta, may be flourishing, but the number of modern green office compounds is still small even though the green concept is becoming a worldwide trend.


A number of developers in Indonesia believe the green concept is the future of office buildings. The business planning and development manager at PT Intiland Development Tbk, Utama Gondokusumo, has said that future office buildings must be efficient in the use of energy for air conditioning and the cost of lighting should be kept at a minimum.


These are the principles adhered to in the establishment of its office building in its Intiland Tower project. To ensure energy efficiency, the interior of a building should be adjusted to regulations on illumination through the use of vents, glass, bright paint and transparent partitions. Thanks to US architect Paul Rudolph, Intiland Tower has been designed as an environmentally friendly office building measuring 30,987 square meters with an expected occupancy rate of 81 percent.


Located in Serpong, PT Bumi Serpong Damai (BSD) has developed a 20-hectare green office compound in the business district of the 46-hectare BSD City. Interestingly, the office compound adopts a different concept from regular office buildings in Jakarta. In the green office area, up to 20 green office buildings of between five and 20 floors are being built. "This project is intended to meet the demand for green offices, which can no longer be found in Jakarta owing to limited land availability.


This office compound blends the hi-tech office concept with green features. There will be a public park and a broad pedestrian area," said Rano Jap, marketing director of PT BSD.


Besides prioritizing the green concept, the BSD City green office area also lends prominence to the sophistication of high-technology, which has become the main requirement for 21st century office space. An office is not merely a place where people work, but is a place that meets various needs in keeping with the times and is environmentally friendly. As fuel prices continue to fluctuate, which has an impact on the environment and, subsequently, global warming, the green office concept is the most suitable choice.


The green office concept introduces efficiency in the use of resources and establishes an environmentally friendly community. This concept can be applied in various types of office compounds such as central and regional administration offices, private and government offices, large offices employing a large number of employees and small firms with just a handful of employees.


A survey conducted by Texas State University (San Marcos) involving 450 office workers in Texas, Kansas and Missouri, which was published in the Horticultural Science, concluded that employees working in a green office believe they have a better life than those who work in offices where there are no green plants, even though their desks may be near a window. Environmental awareness may begin at any age. Ideally, however, there should be support from the surrounding environment, including eco-office buildings. Indeed, even in advanced countries there are not many green office compounds. However, the widening green movement has prompted giant companies to take part in the green campaign. General Electric (GE), for example, has long had an "eco-imagination program". GE subsidiaries make an effort to turn out products that are environmentally friendly. Wal-Mart also does not want to be left out. This major retailer is also trying to build an image as a "green company". United Parcel Service (UPS), one of the companies with the largest fleet of trucks in the world, has made a similar announcement that it is making an effort to reduce the emissions of its fleet over the next few years.


The steps taken by these three companies are just a few examples of how environmental awareness has permeated into large corporations. Undeniably, they have the power to encourage other parties to follow in their footsteps. We may not know whether their green actions are based on awareness or whether they are just an effort to build a brand image so that they will gain greater popularity among customers, or whether they have resorted to these measures for economic reasons (for cost efficiency).


However, regardless of their true reasons, the steps they are taking should be supported for the sake of future generations and our planet. How are things in Indonesia in this respect? The energy crisis has obviously reached a critical point. Blackouts will occur more frequently in the next few years unless large power plants are built. Air and water pollution is worsening from year to year and major cities are becoming less desirable to live in. Indonesia is also considered one of the least efficient countries in the use of energy. In fact, the construction of green offices has now become an urgent need. (Burhanuddin Abe)


The Jakarta Post, January 27, 20009

Friday, January 02, 2009

Eksotisme Jawa


SURAKARTA atau dikenal sebagai Solo, belakangan sering menjadi tuan rumah acara-acara budaya. Tak ayal, kota yang selalu saya lewati berkali-kali semasa kuliah dulu di Yogyakarta, kembali menarik perhatian.

Berdirinya Solo tidak terlepas dari sejarah Mataram, karena kota ini pernah menjadi pusat pemerintahannya, setelah kepindahannya dari keraton Kartasura pada 1745. Setelah pembagian Mataram akibat perjanjian Giyanti, Surakarta menjadi pusat pemerintahan wilayah timur Mataram. Perjanjian Salatiga 1753 membuat kota ini dibagi menjadi dua: bagian selatan dan timur untuk Kasunanan Surakarta, dan bagian utara diberikan kepada Mangkunegaran. Penyatuan pemerintahan kota baru terjadi pada masa kemerdekaan Republik Indonesia.

Dulu saya tidak melihat sisi eksotisme kota yang sisi timurnya dilewati sungai yang terabadikan dalam sebuah lagu keroncong legendaris, Bengawan Solo. Tapi setelah sekian tahun tinggal di Jakarta, kota di Jawa Tengah yang merupakan kota peringkat kesepuluh terbesar (setelah Yogyakarta) di Indonesia ini mempunyai daya tarik sebagai kota yang menyimpan warisan budaya adiluhung. Di sana bengunan-bangunan kuno dan gedung-gedung masih terpelihara dengan baik, tidak seperti Jakarta yang setiap saat berubah.

Kebetulan, bersama beberapa teman, saya mendapat undangan dari Ibu Krisnina Maharani, atau yang juga dikenal sebagai Ny. Nina Akbar Tanjung, untuk menyinggahi hotel miliknya di Laweyan, yang ia sebut sebagai Roemahkoe Bed & Breakfast. Inilah kesempatan untuk melihat Solo dari sudut pandang yang berbeda.

Bayangkan, hotel yang terletak di di Jalan Dr Radjiman 501 Surakarta dan hanya mempunyai 13 kamar itu adalah eks bangunan kuno yang berdiri tahun 1938. Sebagai bangunan bergaya art deco, rumah yang didirikan Ny Poespo Soemarto, saudagar batik dari Laweyan ini, langsung menyergap perhatian siapa pun yang datang dengan keindahan ornamen kaca patrinya. Apalagi, setelah memasuki bagian dalam, terasa kehangatan keluarga, seperti keramahan warga kota ini di masa lalu.

Selayaknya rumah saudagar kaya di Solo, bangunan (yang dibeli Nina pada tahun 1997, yang kemudian direnovasi dan dibuka sebagai hotel pada 2000) menguasai 60% dari keseluruhan lahan seluas 2.000 m², dan terbagi menjadi beberapa ruangan, kamar-kamar, termasuk pendopo. Menurut Asep Kambali, General Manager Roemahkoe, bangunan tersebut masih asli, terutama bangunan induknya. Hampir tidak ada perubahan kecuali perubahan fungsi ruangan.

Meski diembel-embeli bed & breakfast, bukan berarti Roemahkoe berfungsi seperti motel atau hostel yang ada di Eropa, misalnya, sebagai tempat singgah sementara, tapi justru kesan “rumah” dengan kultur Jawa terasa sangat kental. Memang, awalnya, Roemahkoe hanya menyediakan kamar tidur dan sarapan, tapi dalam perkembangannya juga menyediakan menu makan siang dan makan malam.

Ternyata, para tamu menyambutnya dengan sangat baik. Sebab, Roemahkoe memang tidak sekadar menyajikan makanan tradisional yang jarang dijumpai di tempat-tempat lain, tetapi juga makanan asli Solo yang menjadi hidangan favorit para bangsawan tinggi di sana, seperti lodoh pindang yang merupakan makanan kesukaan Pakubuwono X dan nasi jemblung atau bestik Jawa. Bahkan tamu bisa memesan makanan lain khas Solo yang tidak tersedia di Roemahkoe, seperti serabi notosuman atau gudeg ceker. (Burhanuddin Abe)

Appetite Journey, Januari 2009

Perkampungan Batik Laweyan


MENGINAP di Roemahkoe Bed & Breakfast tidak sekadar tidur dan menikmati sarapan, tapi lebih dari itu, ia adalah bagian dari lingkungan yang lebih besar, yakni Kampung Batik Laweyan – yang di dalamnya juga terdapat Museum Samanhoedi.

Pada periode 1859 – 1870-an Solo merupakan pusat utama industri batik. Bagian timur dan tengah kota, seperti Kauman, Keparabon, dan Pasar Kliwon membuat batik halus. Sementara bagian barat kota, khususnya Tegalsari dan Laweyan memproduksi batik cap untuk konsumsi massal. Selain itu, Kauman adalah tempat bermukimnya para pegawai urusan agama Kasunanan.

Laweyan adalah tempat bermukim saudagar pribumi dari golongan rakyat kebanyakan. Perdagangan batik borongan untuk “pasar nasional” dikuasai orang Tionghoa dan Arab, sedangkan perdagangan batik tingkat lokal dikuasai pedagang-pedagang Jawa.

Kampung Laweyan sudah ada sejak abad ke-15 pada masa pemerintahan Kerajaan Pajang. Daerah ini dulu banyak ditumbuhi pohon kapas dan merupakan sentra industri benang yang kemudian berkembang menjadi sentra industri kain tenun dan bahan pakaian. Kain-kain hasil tenun dan bahan pakaian ini sering disebut dengan Lawe, sehingga daerah ini kemudian disebut dengan Laweyan.

Laweyan terkenal dengan bentuk bangunannya, khususnya arsitektur rumah para juragan batik yang dipengaruhi arsitektur tradisional Jawa, Eropa, Cina, dan Islam. Bangunan-bangunan tersebut dilengkapi dengan pagar tinggi atau “beteng” yang menyebabkan terbentuknya gang-gang sempit spesifik, seperti kawasan to­­wn space.

Di kampung ini juga dapat ditemukan Makam Kyai Ageng Henis dan Sutowijoyo (Panembahan Senopati), bekas pasar Laweyan, bekas Bandar Kabanaran, makan Jayengrana (Prajurit Untung Suropati), Langgar Merdeka, Langgar Makmoer, dan tentu saja rumah H. Samanhoedi, pendiri Serikat Dagang Islam.

Berjalan-jalan ke sudut-sudut gang di Laweyan seperti menyusuri jejak sejarah masa lalu. Tembok-tembok tua dengan warna yang memudar itu menjadi saksi bisu atas masa kejayaan batik Laweyan. Bahkan di dalam tembok-tembok yang angkuh tersebut masih berdiri rumah-rumah mewah pada masa lalu yang masih terawat dengan baik.

Batik, bahkan sampai saat ini, tidak bisa dilepaskan dari Laweyan. Itu sebabnya, sebagai langkah strategis untuk melestarikan seni batik, Laweyan dalam era kekinian didesain sebagai kampung batik terpadu. Di atas lahan seluas 24 hektare inilah, pengelola kampung batik Laweyan menciptakan suasana wisata dengan konsep “rumahku adalah galeriku”. Artinya, rumah memiliki fungsi ganda sebagai showroom sekaligus rumah produksi.

Konsep pengembangan terpadu ini nyatanya memang berhasil memunculkan nuansa batik di Laweyan, yang secara langsung akan mengantarkan para pengunjung pada keindahan seni tekstil dan garmen khas Indonesia tersebut. Di antara ratusan motif, jarik dengan motif Tirto Tejo dan Truntun merupakan ciri khas utama batik Laweyan.

Kroncong, karawitan dan rebana merupakan jenis kesenian tradisional yang banyak ditemukan di masyarakat Laweyan. Kelengkapan khasanah seni kampung batik Laweyan tersebut itulah yang menjadi daya tarik para wisatawan, baik dari Indonesia sendiri maupun asing (Jepang, Amerika Serikat dan Belanda). (Burhanuddin Abe)

Dari Cabuk Rambak hingga Gudeg Ceker


SOLO bukan hanya batik atau budaya saja, kota ini terkenal dengan jajanan serta makanannya yang khas. Tidak heran kalau kelompok pecinta makan seperti Jalansutra, menjadikan Solo sebagai salah satu tujuan wisata kuliner mereka.

Kalau mau tahu daftar kuliner Solo yang eksotis, inilah beberapa di antaranya: timlo, pecel sambel kacang (sama saja dengan pecel Jawa yang lain), pecel sambel wijen (sering disebut "pecel ndeso"), tahu kupat, cabuk rambak, sosis solo, sate buntel, garang asem, tengkleng, gudeg ceker, dan masih banyak lagi.

Kali ini yang menjadi incaran saya dan teman-teman adalah “pecel ndeso”. Kami memilih warung makan Pecel Solo yang terletak di Jalan Dr Supomo No 55. Nama warungnya terdengar sudah jamak, tapi suasana eksotik etnis Jawa pada masa lalu sangat kental.

Atmosfernya sudah menawan, tapi makanannya sendiri tidak kalah menggodanya. Tidak hanya kemasannya yang “kuno”, tapi nasi pecelnya sendiri berasal dari beras merah, jenis beras yang kini makin langka. Pecelnya, berisikan sayuran, mulai dari jantung pisang, nikir, daun petai cina, bunga turi dan kacang panjang. Sambalnya ada dua pilihan, sambal kacang seperti pecel pada umumnya atau sambal wijen yang memiliki dua pilihan, wijen putih atau hitam. Lauk yang bisa Anda pilih di sini adalah tempe bacem, belut goreng, telur ceplok, sosis solo, bongko (kacang merah dan kelapa), gembrot, otak, iso goreng, dan lain-lain.

Sasaran berikutnya adalah gudeg ceker. Menu ini merupakan variasi dari jenis gudeg yang biasa kita kenal, hanya saja ditambahkan dengan ceker alias kaki ayam. Sungguh pengalaman kuliner yang menyenangkan.

Apalagi, menu ini, sebutlah Gudeg Ceker Bu Kusno Margoyudan, yang berlokasi di Jl. Monginsidi, hanya bisa ditemui pada jam 02.00 dini hari. Pembelinya mengantre, datang dari kalangan yang beragam, mulai dari tukang becak sampai pejabat bermobil, dan tentu saja wisatawan dari luar kota.

Para pengunjung bisa menghabiskan hingga puluhan ceker, yang dihidangkan bersama dengan gudeg. Ceker-ceker tersebut telah dimasak hingga lunak, karena rasanya memang lezat. Selain dimakan bersama dengan nasi gudeg, pengunjung bisa juga memesan ceker dengan bubur. Itu baru sebagian saja, sebab kalau dituruti mencicipi semua makanan khas Solo, tentu waktu waktu seminggu pun tidak akan cukup. (Burhanuddin Abe)

Wine Tasting @ Vin+


“Pale yellow with a greenish tint, limid and brilliant. First nose sour apple with strong flowery bouquet. The first attack is supple and very fresh. Excellent with fish, white meats and goat cheese.”

ITULAH tasting note (catatan rasa) yang diberikan oleh sommelier (ahli wine) untuk M. Chapotier Petite Ruche Hermitage Blanc tahun 2007. Anggur putih asal Prancis tersebut hanyalah satu satu dari empat produk yang boleh dicicipi oleh para pelanggan V+, gerai wine terlengkap di bilangan Kemang, Jakarta, akhir Oktober lalu. Selain produk yang disebut di atas, masih ada Bovier and Fils AC Chablis Blanc (2006), La Valinere Graves Rouge (2005), dan Chateau Barreyre AC Premieres Cotes de Bordeaux (2005).

Dalam acara wine tasting para tamu boleh mencoba wine yang disajikan malam itu. Kalau cocok dengan selera, mereka boleh memesannya untuk dibawa pulang atau diminum di tempat, sebagai teman makan malam. Untuk memandu rasa, beberapa produk ada tasting note-nya, termasuk dengan makanan apa wine tersebut diminum, tapi itu bukan menjadi patokan orang menyetujui atau tidak. Apalagi, pendapat para ahli wine tentang kualitas suatu jenis wine tertentu pun bisa sangat bervariasi. Bahkan, selera orang per orang bersifat personal –- yang satu menyukai wine tertentu, tapi yang lain mungkin berpendapat sebaliknya. Saran pakar, seperti ditulis dalam Appreciating Fine Wines, dan masih relevan sampai saat ini, bila sudah menyukai rasa suatu jenis anggur, nikmati saja tanpa perlu takut dibilang “kampungan”.

Yang jelas, wine kini bukan minuman yang asing bagi lidah orang Indonesia. Bahkan, minuman beralkohol yang terbuat dari sari anggur jenis Vitis vinifera yang biasanya hanya tumbuh di area 30 hingga 50 derajat lintang utara dan selatan ini, makin populer belakangan ini. Terbukti dengan banyaknya bar-bar yang khusus menyediakan wine di Jakarta belakangan ini.

Vin+ hanya salah satu yang sampai saat ini masih tergolong hip. Selain koleksi wine-nya yang mencapai 800 merek, penambahan fasilitas baru, yakni Mixx Grill Steak House, menambah sempurnalah gerai ini. Yup, steak dan wine, adalah pasudan yang serasi. Rasanya ada yang kurang kalau menikmati sekerat steak lezat tanpa wine atau sebaliknya. (Burhanuddin Abe)

Platinum Society, Desember 2008

Pasar Wine yang Membesar



WINE kini lebih dari sekadar social drink, banyak orang yang semula coba-coba telanjur menjadi penyuka wine sehingga minuman yang satu ini menjadi teman akrab, baik saat santai, pesta, maupun teman saat bersantap. Tidak salah, pasar wine memang berkembang pesat di Jakarta. Itu sebabnya, tempat-tempat minum wine kini makin banyak tersedia.

Ada venue khusus yang menyediakan wine, yang bisa dinikmati di tempat atau dibawa pulang. Ada juga konsep restoran dan wine lounge, dengan sofa-sofa modern dan cantik. Ada live music yang membuat venue tersebut sebagai tempat hang out yang mengasyikkan.

Bar-bar ini mengakomodasi kebutuhan minum wine kaum urban (biasanya berusia 25 – 45 tahun) yang mulai menjadi kebiasaan, bahkan menjadi bagian dari gaya hidup baru. Saat kesibukan semakin padat, bar-bar tersebut hadir dengan fasilitas kelas atas, yang membuat kaum urban bisa menikmati hidup.

Yang menarik, faktanya, tidak murah untuk berinvestasi di wine bar, setidaknya dibutuhkan dana sekitar Rp 3,5 – Rp 6 miliar. Itu belum termasuk sewa tempat yang biasanya berada di kawasan elite Jakarta, kalau tidak di central business district Jakarta, pastilah di seputar Kemang. Kalau dihitung dengan persediaan wine-nya sudah pasti akan lebih besar lagi, sedikitnya Rp 300 juta bahkan Vin+ yang juga distributor wine yang menyuplai gerai-gerai lain, harus menyediakan dana tak kurang dari Rp 20 miliar untuk stok wine.

Harga wine sangat bervariasi, tergantung merek dan jenisnya. Sebotol house wine, yang bisa diminum sehari-hari sekitar Rp 200 – 300 ribu, tapi yang full bodied harganya bisa Rp 500 ribu ke atas. Asal tahu saja, di Jakarta ada wine bar yang menjual angur premium yang harganya selangit, Bollinger 1829 - Champagne, Blanc de Nairs, misalnya, harganya Rp 16 juta per botol, bahkan Montrachet (2000) - White wine, Chardonnay, Burgundy harganya Rp 50 juta dan Romanee Conti (1999) - Red wine, Burgundy, Rp 100 juta per botol.

Keberanian orang untuk berinvestasi di bisnis ini tak lain karena pasar wine di Jakarta, meski pun niche, tapi cukup menjanjikan. Kalau tidak, mana mungkin Opco Group yang mempunyai sejumlah klub dan restoran – sebutlah Embassy, Score, Hugos (klub-klub trendsetter di kota-kota besar Indonesia), Wonder Bar, dan lain-lain, berminat membuka wine bar dengan nama Cork & Screw. Atau Jaya Sukamto si pemilik minuman jus kemasan merek Berri, merambah ke bisnis wine, salah satu gerainya adalah Cheese & Caviar.

Menurut Suryadi Jaya, Direktur PT Sarana Tirta Anggur yang bergerak di distribusi wine, pemain wine di Indonesia saat ini sekitar 15-an. Ada yang hanya bergerak sebagai retailer dengan mendirikan wine bar, tapi ada yang juga merangkap sebagai distributor. “Level penjualan wine itu beragam. Kami tidak saling bersaing, sebab masing-masing produk mempunyai segmen pasar sendiri-sendiri,” katanya. (Burhanuddin Abe)

Platinum Society, Desember 2008