Thursday, March 10, 2011

Java Jazz Festival 2011


PERHELATAN musik terbesar besar tahun apalagi kalau bukan Java Jazz 2011. Selama event tersebut (4, 5, 6 Maret) buat saya adalah hari jazzy nasional – yang juga tercermin dari status-status Facebook dan Twitter saya.

Dulu saya rajin nongkrongin Jamz, pub jazz milik Peter Gontha, di kawasan Blok M yang kemudian pindah ke kawasan Hotel Aryaduta Semanggi Jakarta, hanya untuk menyaksikan penampilan musisi-musisi jazz dunia. Kemudian berlanjur ke Blue Note di bilangan Sudirman, Jakarta

Tapi tujuh tahun terakhir ini, semua maestro jazz bisa hadir dalam satu event, yakni Java Jazz – yang sayangnya karena jadwalnya yang kadang-kadang bersamaan tidak semua bisa kita nikmati. Bayangkan saja, tahun ini ada Santana, George Benson, Acoustic Alchemy, Roy Hargrove Quintet, Los Amigos (India), LLW, DREW, Ron King Big Band, Fourplay, Corinne Bailey Rae, dan lain-lain. 

Indonesia sendiri menampilkan banyak musisi, di antaranya Sandhy Sondoro, Fariz RM, Barry Likumahua, Erwin Gutawa, Gigi, Otti Djamalus-Yance Manusama, Endah & Ressa, Andine, Dira Sugandi, Bubbie Chen, Kahitna, Yovie Widiyanto ‘Tribute To Elfa Secioria’, Indra Lesmana, dan masih banyak lagi.

Dalam event yang resminya bertajuk Axis Jakarta International Java Jazz Festival 2011 ini, keanekaragaman musik jazz ada di sini, mulai dari mainstream, swing, cool, bebop, latin, cuban, samba, bossas, fusion, retro, hingga musik jazz yang dipengaruhi oleh ‘world music’ dari Timur Tengah, India, bahkan etnik Indonesia. 

Orang boleh saja berdebat apakah musik yang tampil cukup ngejazz atau tidak, yang jelas, semua jenis musik tersebut masing-masing mempunyai crowd. Java Jazz Festival yang dihelat di JIExpo, Kemayoran, Jakarta ini sepertinya mengaburkan batas antara jazz dan bukan jazz, dan itu bukan persoalan bagi penonton yang membutuhkan hiburan dan keriaan, apa pun nama jenis musiknya.

Saya sendiri menaruh perhatian pada George Benson dan Santana, yang keduanya dikemas dalam paket special show. George Benson di hari pertama tampil dengan konsep ‘Tribute to Nat King Cole’, dan di hari kedua membawakan single hits-nya. Benson, musisi kelahiran Pittsburgh, 22 Maret 1943, sudah beberapa kali manggung di Jakarta dengan lagu-lagunya yang cukup akrab di telinga penggemarnya di Indonesia, sebutlah Nothing's Gonna Change My Love For You, Greatest Love of All, hingga Give Me The Night.

Menyaksikan penampilan Carlos Santana bagi saya adalah pengalaman yang tak terlupakan. Permainan gitarnya yang “sangat latin” dan lebih dekat ke rock dan blues ketimbang jazz, benar-benar seperti menyengat. Musisi kelahiran Meksiko, 20 Juli 1947 itu mampu menyihir penonton dalam sebuah pertunjukan yang luar biasa. 

Meski sudah berusia 64 tahun, Carlos Santana tetap menunjukkan keperkasaannya di atas panggung. Begitu pula dengan beberapa anggota bandnya yang juga berusia di atas 50 tahun, sebutlah David K. Matthews (kibor) atau Raul Rekow (perkusi), bermain sangat prima dengan ketukan yang terjaga. Kedua vokalis band Santana, Tony Lindsay dan Andy Vargas tiak hanya tampil prima, namun mampu mengajak para penonton ikut menyanyi dan bergoyang. Penampilan yang berdurasi dua jam tersebut nyaris sempurna. 

Santana termasuk primadona di Java Jazz 2011. Tiketnya ludes terjual dua hari sebelum pertunjukan berlangsung. Penikmat musiknya melitas generasi, mulai dari remaja era 1970-an hingga generasi masa kini. Santana dan bandnya membawakan lagu-lagu hitsnya, mulai dari Foo Foo, Jingo, Black Magic Woman, Maria Maria, Supreme of Love, No One to Depend on, Oye Como Va, Corazon Espina, hingga Smooth. 

Santana memang magma dalam Java Jazz tahun ini. Tidak hanya bagi penggemar musik jazz, tapi musik pada umumnya. Terhadap euforia ini, saya lebih suka mengutip pendapat Yuswohady. Pengamat pemasaran yag juga suka jazz ini berpendapat, Java Jazz adalah event yang luar biasa, bahkan ekuitas mereknya terkerek naik dan kini berada di puncak-puncaknya. Awareness-nya sangat tinggi tak hanya bagi pecinta jazz tapi juga pecinta musik pop yang snob menggemari jazz.

Java Jazz hadir di saat yang tepat saat konsumen Indonesia makin makin siap mengkonsumsi komoditi yang bernama musik jazz. Seiring dengan terlampauinya GDP/kapita 3.000 dolar AS sejak 2010, jumlah kelas menengah kita sudah cukup besar mencapai lebih dari 100 juta orang. Mereka tak hanya memiliki daya beli tinggi tapi juga memiliki pengetahuan memadai untuk mengunyah jazz. “Dengan momentum yang pas seperti ini saya optimis Java Jazz akan menyaingi Montreux dan Montreal Jazz Festival sebagai event jazz terbesar di dunia,” ujarnya. (Burhan Abe) Photos: Ristiyono