Monday, April 18, 2011

Abad 21 dan Munculnya Gen C

Indonesia di awal abad 21 adalah negeri dengan 180 juta ponsel di saku penduduknya, 50% di antaranya adalah smartphone yang bisa digunakan untuk berinternet. Nasionalis, tapi sekaligus narsis – selalu memasang foto-foto kegiatan terbaru di Facebook dan rajin mengetwit di Twitter, pendeknya akrab dengan social media. Mereka adalah penentu perekonomian masa depan, ketika akhir  2010 pendapatan per kapita mencapai 3.000 dolar AS. Bagaimana memetakan perubahan di abad 21 ini? Inilah sebagian jawabannya, yang dinukilkan dari buku Cracking Zone karya Rhenald Kasali.

CHANGE! Itulah kata-kata sakti yang selalu didengung-dengungkan oleh agen perubahan, tidak hanya di dunia politik tapi juga bisnis dan manajemen. Salah seorang penganjur perubahan di Indonesia adalah Rhenald Kasali. Guru besar Fakultas Ekonomi UI ini adalah pemikir sekaligus praktisi perubahan – ia juga pendiri Rumah Perubahan. Ia menulis untuk membedah mindset masyarakat, mengubah cara berpikir orang, memperbaiki organisasi, perusahaan berserta kepemimpinan dan sikap karyawannya.

Buku-buku Rhenald selalu menghebohkan, dan kali ini adalah Cracking Zone. Bagaimana memetakan perubahan di abad 21 dan keluar dari perangkap comfort zone? Itulah yang hendak dijawab lulusan University of Illinois at Urbana Champaign, AS, ini dalam buku terbarunya.

Buku ini merupakan sekuel karya Rhenald sebelumnya tentang perubahan.  Sekurangnya, buku setebal 356 halaman ini menbedah perubahan era digital melahirkan rekahan-rekahan peluang. Persoalannya, hanya mereka yang berjiwa cracker yang mampu membaca peluang itu.

Indonesia adalah negeri paradoks, bad news dan good news sama kuatnya. Serangkaian berita buruk kita bisa kenali dengan mudah, mulai dari rontoknya kepercayaan masyarakat terhadap aparat, perilaku pejabat yang korup, birokrasi yang lamban, lalu-lintas yang buruk, ketidakkapabelan tokoh publik, dan seterusnya.

Di sisi yang lain kita melihat bergeraknya perekonomian, penghasilan guruh yang makin meningkat, bergairahnya kewirausahaan, pendapatan per kapita yang hampir menyentuh 3.000 dolar AS, yang yang lebih penting makin terhubungnya masyarakat berkat kemajuan internet dan teknologi informasi dan telekomunikasi – yang melahirkan fenomena social media, media yang bisa saling mendekatkan antar anggota masyarakat, khususnya onliner.

Karena bad news dan good news sama kuatnya, terjadilah “duel maut” antara keduanya. Tumbuhan dan tabrakan antar keduanya itu menimbulkan patahan, polarisasi antara kelompok “wait and see” dan kelompok crackers yang “see and do”.  Antara pesimisme-sinisme dan optimisme-positivisme. Inilah cracking zone yang bisa membuat Anda menjadi crackers atau mati ditelan zaman. Sejumlah perusahaan telah menjelma menjadi  corporate crackers, dan lihatlah apa yang mereka dapatkan dari kegigihan tersebut, dari angle melihat  Indonesia dan memimpin perubahan.

Rhenald Kasali menerangkan, seorang cracker adalah orang yang mampu membaca dan menyikapi kode-kode perubahan. Mereka memiliki fleksibilitas, dan akselerasi yang lebih baik menjalani transisi gaya hidup serba digital dengan membuka sejuta peluang.

“Bukan tanpa risiko tentunya. Justru retakan-retakan itu seperti pedang bermata dua. Jika tak mewaspadainya, peluang itu akan mengubur gerak hasil ciptaannya sendiri. Tapi yang berhasil menjinakkannya, peluang itu akan memberi benefit bagi dirinya,” ujar pria kelahiran Jakarta, 13 Agustus 1960 ini.

Pilar-pilar Perubahan
Menurut Rhenald, di Indonesia sendiri fenomena cracker tak terlepas dari pilar-pilar yang menopang terjadinya perubahan yaitu, pertama saat ini pendapatan perkapita orang Indonesia rata-rata US$ 3000 artinya semakin kuat daya beli masyarakat.

Kedua, adalah populasi pengguna ponsel di Indonesia sudah lebih mencapai 180 juta orang atau mendekati populasi, bahkan setengahnya sudah terhubung dengan jejaring sosial melalui Facebook, Twitter dan lain-lain.
Ketiga, adalah menguatnya gejala freemium dalam bisnis, yaitu dari dahulu beberapa tarif yang dianggap mahal kini sudah relatif murah bahkan free misalnya dibidang telekomunikasi.

Keempat, munculnya generasi connected (Gen C), yang cepat berubah karena terhubung satu dengan lainnya dan perubahan informasi yang begitu cepat. Gen C bukanlah sebuah kohor yang dibatasi usia, tapi dibentuk oleh teknologi digital. C, menurut penelitinya – Dan Pankraz (Australia) – bisa berarati content, connected, digital creative, cocreation, customoize, curriosity, dan cyborg. C bisa juga berarti cyber, cracker, atau chameleon.

Keempat poin itulah yang berpengaruh pada perilaku konsumen dan perilaku bisnis, menghasilkan retakan yang menimbulkan volume pasar yang semakin membesar. Namun, pertambahan volume ini akan menguntungkan satu pelaku saja, yakni seorang cracker

Munculnya Gen C, misalnya, menimbulkan dampak yang sangat luas di Indonesia. Jutaan pasien yang menderita berbagai penyakit diam-diam mulai membentuk komunitas. Mereka memperbicangkan cara dokter-dokter menangani masalah yang mereka hadapi, saling bertukar pikiran, membuka wacana diskusi di situs kesehatan, “kuliah” melalui YouTube, berkomunikasi dalam sebuah milis, dan belakangan via media sosial.

Dengan demikian mereka datang ke dokter dalam kondisi yang lebih well-informed ketimbang pasien-pasien generasi C atau baby boomers, misalnya. Tapi sementara itu ribuan dokter di Indonesia tidak berubah. Itu sebabnya, Anda pasti bisa menebak, pasien-pasien kelas atas Indonesia berbondong-bondong beribah ke luar negeri – entah itu ke Singapura, Thailand, Malaysia, bahkan Australia. Jangan salahkan mereka kalau devisa Indonesia yang dengan susah payah kita kumpulkan dari berbagai sumber menguap begitu saja.

Ini baru soal kesehatan. Soal yang sama terjadi pula pada pendidikan, perbankan, asuransi, dan lain-lain. Jelas, Anda perlu bekerja keras untuk menghadapi cracking zone ini. Sebelum para crackers dari luar negeri menimbulkan crack di sini. Mereka berpesta di kebun kita. Kapan Anda mengajak kita semua berpesta di kebun tetangga?    

Cracker adalah mereka yang mampu bisa melihat celah, patahan, letusan, retak, sekaligus memanfaatkannya menjadi peluang karena mampu menerobosnya. "Cracker adalah orang yang memperbarui industri bukan lagi memperbaharui perusahaan, leader kerjaanya memperbaharui perusahaan, cracker memperbaharui industri," tukas dosen yang dikukuhkan sebagai guru besar pada 4 Juli 2009 ini

Pria yang mengawali kariernya sebagai reporter majalah ekonomi dan bisnis ini menegaskan, dengan karakteristiknya itu, maka tak mengherankan bila seorang cracker akan dicemburui atau bahkan dimusuhi oleh para kompetitornya yang senang mempertahankan kondisi (comfort zone). Seoarang cracker bekerja lebih berat dari rata-rata leader karena membongkar tradisi industri dan persaingan.

Dalam dunia nyata, seorang cracker bisa dijumpai dalam wujud seperti personal cracker maupun corporate cracker. Ia mencontohkan seorang personal cracker ialah CEO Bank Jawa Barat (Jabar) Agus Ruswendi yang berhasil membawa Bank Jawa Barat dari bank daerah yang 'berwawasan' sempit menjadi bank nasional. Selain itu ditangannya, Bank Jabar menjadi bank daerah pertama yang tercatat di bursa saham.

Sosok lainnya adalah CEO Garuda Indonesia Emirsyah Satar yang berhasil mengembalikan citra Garuda Indonesia ke dunia penerbangan internasional. Pada tahun 2010, Garuda berhasil terbang ke Eropa. Masih banyak cracker-cracker lainnya termasuk CEO XL Axiata Hasnul Suhaimi yang telah membawa 'revolusi' tarif telepon seluler dengan menawarkan tarif super murahnya dan lain-lain.

Sementara itu dari sisi corporate, cracker bisa ditemukan dalam kasus PT Holcim Indonesia, sebuah perusahaan semen yang melakukan perubahan bisnis tidak hanya sebagai produsen semen, namun juga menawarkan konsep solusi rumah sebagai tempat konsultasi pembangunan rubah bagi konsumen yang sebelumnya tak pernah ditemukan.

Selain itu, ada juga PTT HM Sampoerna yang mengambil sikap agar industri rokok diperketat dan implementasi larangan anak-anak merekok. Padahal disaat yang bersamaan produsen rokok lainnya meminta proteksi pemerintah dan meminta peraturan diperlunak.

Di masa lalu, cracker juga bisa ditemukan misalnya Sosrodjojo pendiri teh botol sosro, Tirto Utomo pendiri Aqua yang menyulap minuman minuman mineral menjadi komersil sekaligus mengubah wajah industri minuman, Purnomo pendiri Bluebird menciptakan armada taksi dengan sistem agro dan melayani pemesanan online. "Terlepas  dari masalah yang dihadapinya, Ibnu Sutowo itu adalah cracker, ia membangun Pertamina dari nol, memperkenalkan bahan bakar gas seperti LNG, LPG," kata peraih gelar Ph. D. dari University of Illinois, AS.

No comments:

Post a Comment