Monday, August 18, 2014

Sababay: A Passionate Taste from New Latitude

Indonesia sudah bisa menghasilkan wine sendiri, Sababay yang diproduksi di Bali.

History is moving beyond the old and the new world. Right from the equator, Sababay invites you to the next chapter of the global journey in grape growing and wine making from a new latitude. Fresh and lively, our wine is easily a crowd favorite. passionately created for your enjoyment and appreciation of our beautiful nature.


Selama ribuan tahun wine telah dikonsumsi, bahkan menjadi komoditas besar negara-negara di benua Eropa, terutama Prancis. Menyusul kemudian wine Australia, Afrika Selatan, dan negara-negara lainnya. Nah, kini kita boleh berbangga hati karena Indonesia juga punya produk wine sendiri. Inilah produk asli Indonesia!

Sababay Winery mengolah hasil perkebunan anggur di Pulau Dewata. Sebagai destinasi wisata kelas dunia, Bali kelak tak hanya dikenal dengan budaya dan keindahan alamnya, tapi juga wine-nya.

Ya, karena sejak dua tahun lalu, tepatnya di kawasan Gianyar telah berdiri industri wine, yang mengolah buah anggur dari perkebunan petani Buleleng. Sebagai daerah beriklim tropis, daerah ini juga memungkinkan anggur tumbuh sepanjang tahun.

“Di Bali banyak buah-buahan. Bali seperti miniatur Indonesia, tapi kekurangan lahan pertanian. Di Buleleng ini ada 1.000 hektare tanah pertanian, yang salah satu hasilnya tanaman anggur. Lalu kenapa tidak saya bikin wine?” ujar Mulyati Gozali, founder Sababay Winery, saat membuka acara Wine Sensations di Decanter Wine House, Jakarta, 24 Juni 2014.

Di perkebunan anggur itulah, dalam waktu 24 jam, buah anggur dipetik, lalu dibawa ke pabrik pengolahan, yang langsung disortir. Selanjutnya, anggur tersebut diproses melalui sembilan langkah, dengan masa fermentasi tujuh minggu, hingga akhirnya didapatlah hasil minuman berkelas, wine Sababay.

Sababay, yang diambil dari nama Teluk Saba, yang perkebunannya menghadap ke Teluk Saba, menggandeng Vincent Desplat, winemaker asal Prancis, yang sudah sekian lama menetap di Bali. “Winemaker kami adalah orang Prancis, kenapa? Karena, kalau kita mau buat winery, harus seperti dari mana wine itu berasal,” Mulyati menambahkan.

Seperti yang terlihat di Decanter Wine House malam itu, para tamu berkelas disuguhi aneka wine Sababay dalam sebuah wine tasting yang diselenggarakan oleh majalah MALE bekerja sama dengan Sababay Winery. Tampak para sosialita menikmati berbagai wine produksi Sababay, seperti Moscato d'Bali, Ludisia, Pink Blossom, White Velvet, dan Black Velvet.

Untuk menambah kenikmatan menyesap wine Sababay, cobalah lakukan food pairing dengan beberapa menu lokal Indonesia. Coba padankan Black Velvet, misalnya, dengan ayam pepes ala bumbu Bali atau rendang. Pink Blossom dapat dipadukan dengan sate lilit yang disajikan dengan saus sambal Lampung, atau dapat juga dengan gado-gado. Adapun White Velvet cocok dengan gurami bakar atau tahu goreng cocol sambal mangga. (R. Anandita/MALE 94 http://male.detik.com)


Sababay Winery
Prof Dr Ida Bagus Mantra
Jalan Bypass Nomor 333x, Gianyar
Keramas, Bali 80581, Indonesia
info@sababaywinery.com
Phone: 62-361-949099
Fax: 62-361-950921
Twitter: @SababayWinery