Monday, September 01, 2014

Platform versus Konten


MAKIN banyak media yang mengunakan platform digital. Di Indonesia perkembangannya memang tidak secepat di negara maju, tapi perubahan dari cetak ke digital mulai terasa belakangan ini – yang dipelopori oleh para penerbit besar.

Memang, pernah ada satu dua publisher yang mengkhususkan diri menerbitkan majalah dalam platform digital, bahkan dengan bujet iklan yang lumayan besar, tapi agaknya belum meraih kesuksesan. Boleh jadi bagi masyarakat Indonesia yang hidup di negara berkembang dengan ketersediaan jaringan internet yang terbatas, menjadi kendala utama untuk mengonsumsi media digital.

Mengubah platform adalah salah satu solusi, hadirnya PC tablet menjadi harapan baru bagi para penerbit koran dan majalah di seluruh dunia. Tapi yang dilupakan adalah, platform ternyata bukan yang nomer satu, justru konten masih menjadi daya tarik utama bagi pembaca.

Boleh saja, publisher menerbitkan media digital desain interaktif yang canggih, beberapa bahkan disertai dengan gambar-gambar bergerak pula. Tapi semua itu tidak artinya kalau kontennya sendiri tidak menarik.  Majalah Newsweek sempat berubah total dari cetak ke digital, tapi berubah pikiran kembali ke cetak lagi, setelah di ranah di digital belum mendapat sambutan yang siginifikan.  Pertama, karena pembaca loyal Newsweek kebanyakan masih ”generrasi analog”. Kedua, isu yang dijual majalah berita mingguan tersebutlah yang menggerakkan orang membaca, bukan daya tarik platform.

Artikel yang ada di Recruitment ADvisor, menyebut bahwa konten lebih penting daripada platform (baca: http://goo.gl/FYmRxS).

Memang, konsumsi media digital telah meningkat tajam beberapa tahun berlakangan ini. Menurut Pew Research pernah membuat riset tentang perilaku masyarakat AS terhadap media digital dua tahun yang lalu, mendapatkan hasil bahwa nyaris 40 persen responden mendapatkan berita dari media online atau digital.

Meski demikian, media digital bukan satu-satunya sumber berita, tentu. TV, radio, dan media cetak masih menjadi pilihan untuk mendapatkan informasi. Yang mendorong orang untuk mendapatkan berita, bukanlah medianya – dalam bentuk digital atau konservatif, tapi nilai berita itu sendiri.


Berikut adalah beberpa alasan mengapa konten adalah lebih penting ketimbang  platform di era penerbitan digital.

Isi Lebih Penting Ketimbang Bungkus
Sebuah survei yang dilakukan paa tahun 2011 oleh ACMA, perusahaan telekomunikasi dan lembaga regulasi media Australia mendapatkan bahwa bagi orang Austrlia yang nota bene melek digital, isi lebih penting ketimbang bungkus. Atau, konten lebih penting daripada platform.

Memang, yang tidak bisa dimungkiri, pembaca lebih nyaman dengan media online atau digital yang lebih praktis dan fleksibel, tapi ekspektasi pembaca lebih kepada konten, mereka tidak peduli apakah memperolehnya melalui media digital, cetak atau TV – entah itu berita, cuaca, event, baik yang bersifat lokal, global, atau di antaranya. Selain itu, akurasi juga dianggap penting, sehingga berita dari online saja tidak cukup, kadang-kadang dikroscek dengan media tradisional.

Media Sukses Berfokus kepada Konten
Afar Media adalah penerbit majalah-majalah travel dan gaya hidup untuk kelas atas. Pendiri dan chief product officer-nya Joseph Diaz berbicara kepada MediaNext tentang keseimbangan antara pertumbuhan media digital dengan pemanfaatan berbagai platform. Kunci utama kesuksesan Afar Media ternyata terletak pada kontennya.

“Yang kami lakukan pertama kali adalah membuat konten yang bagus, berikutnya adalah berpikir bagaimana mengemasnya dengan baik, sehingga memudahkan pembaca untuk mengaksesnya,” ujar Diaz.

Berfokus semata-mata pada platform, katanya, terlalu cupet. "Setiap orang bisa membeli traffic (yang jamak di media online). Strategi kami adalah untuk memastikan bahwa setiap platform secara individual dapat mencapai tujuan untuk menjangkau pembaca, serta terjadi konvergensi dengan platform lain untuk meningkatkan efisiensi," jelasnya.

Tampilan keren semata bukanlah "ekstra"
Tidak ada hambatan bagi publisher untuk masuk ke media digital, terutama yang terjadi di negara-negara maju. Membuat sebuah web dan dioptimalkan dalam bentuk mobile tidak lagi menjadi tantangan yang berarti saat ini. Banyak orang yang telah menggunakan aplikasi untuk masuk ke media digital, untuk mendapatkan pengalaman visual yang menarik, terlepas dari isi.

Tapi semua ini adalah bonus, karena orang pada dasarnya malas untuk menyentuh layar ponsel atau tablet, untuk membesarkan gambar atau interaksi. Konten, lagi-lagi, adalah daya tarik utama bagi pembaca untuk mengeksplorasi media digital lebih dalam.

Penerbit, mau tidak mau, dituntut untuk menyediakan konten yang menarik – tentu dengan foto-foto yang keren, tentu saja, untuk media gaya hidup, kendati untuk mendapatkannya diperlukan biaya besar.

Konten sebagai panjaga stabilitas di tengah evolusi platform
Platform akan terus berkembang, mungkin juga belum ketahuan ujungnya, tapi konten adalah pasti dalam kemasan apa pun.

Sebagian besar pembaca pun memahami bahwa penerbit tidak dapat mengatasi, mengejar ketertinggalan dengan segera untuk setiap platform yang baru. Pamela Maffei McCarthy, wakil editor digital untuk The New Yorker, mengatakan kepada Pew Research, "Kami ingin selalu berada di hati pembaca, tapi kadang-kadang sulit sekaligus untuk menghadirkan dalam format platform terkini.”

Artinya, penerbit harus memperkuat konten, yang sewaktu-waktu bisa diperuntukkan di platform apa pun, sesuai dengan perkembangan – yang ujung-ujungnya meningkatkan pendapatan publisher.

Strategi memperkuat konten pada platform baru seharusnya menjadi proses yang terintegrasi dengan strategi pengembangan sisi bisnis dalam sebuah penerbitan. Dengan kata lain, Anda harus memastikan mengembangkan jumlah pembaca, menambah pendapatan iklan, serta membesarkan bisnis ke depan, sejalan dengan penguatan dan pengembangan konten dalam platform yang tersedia. (Burhan Abe)

Editor’s Note – MALE 97  http://male.detik.com