Sunday, September 28, 2014

Spirits



Come join us for an exclusive tasting of the world’s most awarded single malt Scotch. Itu salah satu ajakan dari  Glenfiddich, salah satu merek wiski yang cukup menggoda beberapa waktu yang lalu. Tidak hanya itu, acara dinner party dengan beberapa media secara terbatas itu dipandu langsung oleh Matthew Fergusson-Stewart, sang brand ambassador.

Glenfiddich, meski mempunyai cerita panjang di negeri asalnya, tapi merupakan pendatang baru di industri wiski, juga spirits, di Indonesia. Ada beberapa merek wiski yang lebih populer di sini, di antaranya Chivas Regal dan Jack Daniel. Bahkan dua nama ini belakangan sering mengadakan pesta untuk menyosialisasikan produknya.

Dalam salah satu event-nya, dalam rangka memperkenalkan seri 25 Years Old, di Jakarta, Bandung dan Surabaya, misalnya, Chivas Regal memasang tema Luxurious Legend. Menurut Regional Mentoring Manager Asia Pasific Chivas Brothers Pernod Ricard Darren Hosie, Chivas Regal 25 Year Old Original merupakan perpaduan langka dan eksklusif dari Scotch whisky terbaik, hanya tersedia sebagai edisi sangat terbatas dalam bentuk botol yang memiliki nomor sendiri.

Jack Daniel juga punya alasan tersendiri untuk mengklaim minumannya sebagai yang terbaik. Tokoh di balik produk ini ini bukan sekadar master blender atau pencampur minuman yang terbuat dari corn, rye, dan barley, tapi betul-betul pembuat wiski dengan meraciknya sendiri.

Yang membedakan distilasi Jack Daniel's dengan penyulingan yang lain adalah adanya proses yang disebut dengan charcoal mellowing, yaitu menggunakan arang. Minuman beralkohol yang sudah jadi diteteskan ke arang tersebut, kemudian dimatangkan lagi dalam barel kayu ek.

“Proses itu tidak dilakukan oleh bourbon whiskey—ada dua jenis: Kentucky whiskey dan Tennessee whiskey. Jack Daniel's disebut sebagai Tennessee whiskey, dan proses distilasinya berbeda dengan minuman lain,” Agus Budiono, National Account Manager Brown-Forman, menjelaskan.

“Proses charcoal mellowing itu juga untuk smoothness dan Jack Daniel selalu menggunakan barel baru untuk proses pematangan wiski. Barel tersebut pun diproduksi sendiri,” tambah Irene Inonu, Marketing Manager Brown-Forman, perusahaan asal Amerika yang bergerak di bidang spirits dan wine, salah satunya JD, pada perayaan 164 tahun Jack Daniel's di Exodus Club, pertengahan September 2014.

Tidak seperti Scotch whiskey, JD tidak mencantumkan usia di botol kemasannya. Mengapa? “Sebab, umur tidak menandakan mature, dan tingkat kedewasaan Jack Daniel's didapat dari barel, karena kami selalu menggunakan barel baru. Maka Jack Daniel's tidak pernah mencantumkan tahun di botol kemasan. Karena kami percaya, wiski Jack Daniel's akan matang, walaupun berada di dalam barel,” ucap Vincent Pantow, General Manager Brown-Forman.


Scotch dan Irish Lebih Populer
Dalam sebuah literatur dinyatakan, para sejarawan memperkirakan spirits hasil distilasi pertama kali dibuat antara abad ke-8 dan ke-9 di Timur Tengah. Teknik distilasi itu dibawa ke Irlandia dan Britania oleh biarawan Kristen.

Menurut legenda yang populer, Santo Patrick memperkenalkan proses distilasi di Irlandia dan Britania. Proses distilasi mungkin ditemukan orang Irlandia atau petani di Britania yang memanfaatkan sisa-sisa serealia sesudah panen. Adapun sebagian besar wiski atau minuman beralkohol serupa wiski diproduksi di daerah penghasil serealia.

Scotch whiskey adalah wiski yang biasanya mengalami dua kali proses distilasi, dan tiga kali distilasi untuk sebagian merek. Hukum internasional mengharuskan wiski yang diberi label "Scotch" adalah yang disuling di Skotlandia dan dimatangkan paling sedikit selama tiga tahun di tong kayu ek, atau memiliki kualitas setara dengan wiski yang diproduksi di daerah Skotlandia.

Wiski hanya dimatangkan dalam penyimpanan di dalam tong, dan bukan di botol. Maka umur Scotch whiskey mengacu pada waktu simpan setelah distilasi hingga pembotolan. Selama disimpan di tong, komposisi kimia kayu mengubah susunan kimia dan rasa wiski. Wiski lama yang sudah disimpan bertahun-tahun di dalam botol mungkin dihargai karena langka, tapi bukan karena mature.

Wiski yang tersimpan lama dalam botol tidak berarti "lebih baik" daripada wiski baru dengan masa pematangan yang setara di dalam tong. Sementara Scotch whiskey merupakan campuran wiski yang berasal dari dua tong atau lebih yang berbeda, usia Scotch whiskey yang ditulis pada label botol adalah usia wiski termuda yang dipakai sebagai pencampur. Istilah cask strength menunjukkan wiski belum dicampur air, dan langsung dituang ke dalam botol dari tong, dengan kadar alkohol sebesar yang terkandung sewaktu wiski dialirkan dari tong.

Sementara itu, Irish whiskey melalui tiga kali proses distilasi dan harus dimatangkan di dalam tong kayu paling sedikit tiga tahun. Malta yang digunakan hampir selalu dikeringkan di kamar pengeringan tanpa bahan bakar gambut. Pure pot still whiskey adalah sebutan untuk wiski Irlandia yang merupakan kombinasi dari jelai yang tidak dikecambahkan dan malta, serta penyulingannya dilakukan dengan ketel tembaga berbentuk bawang.

Wiski memang selau menarik perhatian bagi para partygoer dan clubber. Bukan hanya sebagai minuman, dengan proses destilasi yang dilaluinya yang unik, tapi gaya hidup yang menyertai minuman beralkohol tersebut.

Sumber: MALE Zone by R. Anandita, MALE 101 http://male.detik.com

No comments:

Post a Comment