Monday, October 06, 2014

Mobile Advertising


AWAL Oktober ini kita dihebohkan oleh rumor tutupnya sejumlah majalah cetak dari kelompok penerbitan besar, dan agaknya itu tanpa bantahan. Tsunami digital memang nyata adanya, kita menyaksikan sendiri proses the end of the print media, cepat atau lambat.

Sandyakala media cetak sedang berlangsung, dan perkembangan teknologi memang tidak mengenal kompromi. Beberapa penerbit sudah beralih ke digital, beberapa yang lain mungkin baru memulainya. Di Indonesia nyaris semua majalah cetak mempunyai versi digitalnya, meski masih banyak yang salah kaprah, teknologinya belum “interaktif”, tidak sesuai dengan platform-nya.

Ada yang berpendapat, dengan bandwith internet yang masih lelet, sebagian besar masyarakat Indonesia belum bisa menerima media digital. Tapi, perkembangan teknologi sesungguhnya tidak mengenal kompromi – diterima atau tidak, itu urusan lain. Penerbit yang tidak segera go digital, niscaya akan “ketinggalan kereta”.

Itu sebabnya langkah Kompas Gramedia, misalnya, yang berinvestasi ke Apps Foundry Pte, Ltd, perusahaan yang mengembangkan aplikasi mobile e-reader Scoop, sebesar 3 juta dollar Singapura atau sekitar Rp 23,5 miliar, beberapa waktu yang lalu, cukup masuk akal.

Kompas Gramedia merupakan perusahaan penerbit multimedia terbesar di Indonesia dengan bisnis yang terus berkembang di media cetak, radio, televisi, dan media digital. Perusahaan ini menangkap potensi dan peluang bisnis di tengah tren konsumsi media digital yang terus meningkat, dengan berinvestasi di Apps Foundry.


Menurut pendiri sekaligus CEO Apps Foundry, Willson Cuaca, perusahaannya yang didirikan pada 2010 kini memiliki 30 karyawan di Singapura dan Indonesia. Kantor pusat dan divisi penjualan berada di Singapura, sementara divisi pemasaran, desain, dan pengembang aplikasinya berbasis di Jakarta.

Scoop merupakan produk unggulan Apps Foundry yang tersedia untuk perangkat iOS, Android, dan Windows Phone. Aplikasi e-reader sekaligus toko buku online ini memungkinkan pengguna mengunduh berbagai konten digital, mulai dari majalah, surat kabar, sampai buku.

Scoop sejauh ini telah menjadi pemain besar yang menyediakan layanan e-publishing dan e-reader di Indonesia. Setiap tahunnya Scoop menawarkan 1,8 juta e-publishing dari seluruh dunia. Sebanyak 90 persen pengguna berasal dari Indonesia dengan 80 persen pendapatan dari perangkat iOS. Aplikasi Scoop telah diunduh lebih dari 650.000 perangkat mobile dan memiliki 210.000 pengguna aktif.

Bagi Scoop saat ini penjualan konten digital, mulai dari majalah, surat kabar, sampai buku – yang dalam bahasa media cetak disebut oplah –, merupakan pendapatan utama. Tapi sesungguhnya ada pendapatan yang lebih menarik, yakni  berasal dari iklan. Iklan?

Yup, iklan mobile mengacu kepada iklan pada perangkat mobile, yang terdiri dari ponsel dan tablet, atau phablet. Meski pengkategoriannya cuma sub bagian dari iklan online, sesungguhnya potensinya sangat besar dengan populasi, mengutip sebuah laporan internasional,  lebih dari 7 miliar perangkat mobile di seluruh dunia.

Mobile advertising secara luas juga menjanjikan pendapatan yang menarik, yang berasal dari pengembang aplikasi, jejaring iklan, penyedia mobile platform, dan operator. Saat ini uang yang berputar di sini tak kurang dari 17 miliar dolar AS per tahun.

Dengan adanya pertumbuhan smartphone dan tablet yang luar biasa, serta pemakaian waktu yang semakin banyak oleh para pengguna perangkat tersebut, maka diperkirakan pada akhir 2020, kampanye iklan yang memanfaatkan perangkat mobile ini secara global tak kurang dari $ 27 miliar dolar AS.


Iklan digital di Indonesia
Memang, angka tersebut dalam tataran global, sementara nilai iklan digital di Indonesia – mobile termasuk di dalamnya, tak lebih dari 5% dari kue iklan nasional – 60% di antaranya dikuasai media televisi.

Pertumbuhan kecepatan Internet  di Indonesia belum secepat di negara-negara maju, wajar jika pertumbuhan iklan di segmen ini di Indonesia belum sepesat di negara-negara tersebut, meskipun masih tergolong sehat. Faktanya, kue iklan digital di Indonesia dari tahun ke tahun terus bertambah besar.

Menurut data Redwing, belanja iklan di Indonesia masih tergolong sehat di semua lini media hingga dengan pertumbuhan 15-17% per tahun. Meskipun kue iklan digital saat ini masih tergolong kecil, tapi market share-nya diperkirakan meningkat hingga 8,8% dengan nilai nominal $1,6 miliar atau Rp 18 triliun pada 2017.

Tahun 2013 pendapatan iklan digital masih $300 juta (3,1% atau Rp 3,5 triliun) dan tahun 2014 diperkirakan menjadi $500 juta (5,1% atau Rp 5,84 triliun). Segmen digital diprediksikan bakal menembus milestone $1 miliar pada 2016 dan terus meningkat menjadi $1.6 miliar (8,8%) tahun 2017. Sebagai perbandingan, di tahun 2013 iklan digital di Amerika Serikat mencapai sekitar 22% dari total market share dan secara global pasar iklan digital di tahun tersebut mencapai pertumbuhan rata-rata 10%.

Pendorong utama perolehan kue iklan untuk segmen digital dan mobile tersebut adalah karena semakin cepatnya kualitas pengaksesan Internet, baik melalui teknologi kabel atau fiber optic maupun teknologi seluler, bagi masyarakat umum.

Pertumbuhan di ranah mobile diperkirakan akan semakin meningkat seiring dengan implementasi teknologi 4G di Indonesia (mulai tahun 2015) yang akan mendorong pengaksesan yang lebih cepat, terutama untuk iklan video, melalui perangkat ponsel yang jumlah konsumennya jauh lebih banyak ketimbang penonton televisi ataupun pelanggan media cetak (Burhan Abe).

Sumber: Editor’s Note MALE 1002 http://male.detik.com 

No comments:

Post a Comment