Monday, October 26, 2015

Horor


MALE 157
Industri perfilman Hollywood berperan penting dalam sejarah perkembangan film horor dunia. Berkat tangan dingin sang sutradara, film horor akhirnya berhasil mencuri perhatian publik – meski masih sedikit yang berhasil memboyong Academy Awards.

Sebelum teknologi canggih hadir, cerita dan penokohan menjadi kekuatan utama sineas untuk menakuti penonton. Tapi kini, dengan teknologi yang semakin canggih, para sineas semakin mudah menuangkan imajinasi tanpa limitasi. Tidak ada batasan untuk memperlihatkan wujud yang lebih nyata dan mengerikan, termasuk menciptakan atmosfer menyeramkan dalam skala besar.

Menilik ke belakang, sebelum teknologi canggih hadir, cerita dan penokohan menjadi kekuatan utama sineas untuk menakuti penonton. Alfred Hitchcock adalah sosok penting yang menjadi pelopor sinematografi horor yang khas dan banyak digunakan oleh sutradara.

Ia memperlihatkan scare tactic bukan berdasarkan makhluk halus atau monster, melainkan cerita sederhana perilaku manusia yang berlebihan dan menyimpang. Film psycho menjadi contoh nyata bagaimana ia membangun ketegangan di sepanjang film melalui dialog, musik, dan angle kamera yang berbeda. Berkat kejeniusannya menggarap film tersebut, Hitchcock berhasil masuk nominasi sebagai sutradara terbaik dalam Academy Awards 1961. Film karyanya juga menjadi cabang genre horor yang lain, yakni thriller dan suspense.

Sineas lain yang berhasil menghidupkan film horor adalah Wes Craven, John Carpenter, dan George A. Romero. Mereka sukses menyajikan film horor dengan gaya yang berbeda. Karya mereka pun mendapat respons positif. Ketiganya tidak hanya menghasilkan film berkualitas yang dapat menakuti penonton, tapi juga meraup keuntungan besar. Maka yang mereka buat tidak sekadar menjadi ikon, tapi memiliki daya tarik untuk dirilis kembali dalam bentuk sekuel atau reboot.

Film A Nightmare on Elm Street karya Wes Craven, misalnya, sukses menelurkan delapan sekuel dengan tokoh penjahat ikonik Freddy Krueger yang diciptakan. Meski tak mengerjakan film sekuelnya, Craven berhasil menjadikannya tonggak lahirnya film horor franchise. Dengan tangan dinginnya, tercipta karya orisinal yang lain, yang turut membuka jalur baru dan diikuti oleh sineas lain, yakni film Scream.

Imajinasi Tanpa Batas
John Carpenter dikenal lewat filmnya bertajuk Halloween. Film dengan gaya slasher ini merupakan salah satu film horor berkualitas yang sukses dan meraih banyak keuntungan. Ia selalu menciptakan cara berbeda untuk membangkitkan rasa takut. Sebuah konsep horor dengan ide unik disajikannya lewat film Christine. Film itu bercerita tentang mobil yang memiliki kekuatan jahat.

Konsep horor yang lain ditawarkan oleh George A. Romero lewat film Night of the Living Dead, yang dirilis pada 1968. Berkat film tersebut, Romero dikenal sebagai pelopor film zombie, yang hingga saat ini masih menjadi tema yang menarik diangkat ke film layar lebar ataupun serial TV.

Nama-nama sineas yang juga turut mengukir sejarah perfilman horor Hollywood adalah Tobe Hooper, Clive Barker, dan David Cronenberg. Para sutradara veteran horor itu ikut andil dalam munculnya generasi baru film horor. Mereka hadir dengan mengenalkan sensasi dan pengalaman tertentu di tengah gaya mainstream perfilman horor Amerika.

Nama seperti James Wan dan Eli Roth diklaim sebagai generasi milenium yang dapat mendobrak gaya lama dengan rasa baru, dengan menciptakan ketakutan yang berbeda. Tak percaya, simak saja film The Conjuring, Insidious, Saw, dan Hostel.

Adaptasi Cerita Rakyat
Kuntilanak Goes Hollywood
Berbeda dengan ikon film horor Hollywood yang sengaja diciptakan oleh sutradara, film Indonesia mengambilnya dari cerita rakyat, yang sering berkaitan dengan takhayul daerah tertentu. Sebut saja Kuntilanak, Pocong, Suster Ngesot, Tuyul, dan Nyi Roro Kidul merupakan karya yang menampilkan ikon hantu populer.

Selain cerita yang kuat, aktor yang memainkan peran berdampak besar terhadap keberhasilan film horor. Sebut saja Suzanna, namanya identik dengan film horor era 1970-an berkat perannya sebagai kuntilanak dan pocong. Tak mengherankan, sejak saat itu film horor pun menjadi lahan manis bagi Suzanna, seperti Nyi Blorong, Ratu Pantai Selatan, dan Sundel Bolong.

Memang, tak sedikit sutradara yang mulai menciptakan ikon horor baru. Salah satu contohnya film Jelangkung karya sutradara Jose Poernomo dan Rizal Mantovani, yang sukses membetot perhatian publik pada 2001. Padahal, jika melihat sejarah, jelangkung sebenarnya berasal dari cerita rakyat Cina, Cai Lang Gong.

Selain cerita yang kuat, sebenarnya tangan dingin sutradara menjadi faktor penentu kesuksesan sebuah film horor. Celakanya, masih minim sutradara di Tanan Air yang serius menggarap film horor. Padahal, dari 130 film yang dirilis setiap tahun, 30 di antaranya film horor. Kalau digarap serius, tidak mustahil kuntilanak kelak bisa mencapai Hollywood.

Sumber: MALE Zone, MALE 157 – http://male.detik.com

No comments:

Post a Comment