Thursday, September 15, 2016

Up Close and Personal with Best Western Plus Makassar Beach


Cendrawasih di atas tebing
Terimakasih telah terbang bersama Citilink

Pantun itu mengantarkan penumpang Citilink mendarat di Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar, Rabu siang, 7 September 2016.  Penerbangan Jakarta – Makassar sekitar 2 jam 15 menit itu tergolong lancar, tidak ada hambatan yang berarti, bahkan sangat nyaman untuk kelas maskapai berbiaya murah sekalipun.

Tentu bukan tanpa alasan kalau Best Western Hotel di Indonesia menggandeng maskapai low cost carier (LCC) yang tahun ini meraih penghargaan "Asia Employer Brand Awards" sebagai perusahaan yang paling diminati karyawan di Asia ini untuk bekerjasama, yakni untuk program Citilink Promo.

Yup, perjalanan ini masih ada hubungannya dengan hotel yang berpusat di Phoenix, Arizona itu. Perjalanan bersama blogger yang diberi tajuk “Up Close and Personal with Best Western Plus Makassar Beach”. Dari Jakarta, saya bersama dua blogger lain,  Rian Farisa  dan Irfan Nur Ilman, ditemani oleh Hanny Sitanggang dari Corporate Marketing Communications/Sales & Marketing Best Western® Hotels & Resorts, kantor Jakarta. Selama tiga hari saya akan mengeksplorasi lebih jauh Best Western Plus Makassar Beach, dan tentu saja seputar wisata Kota Anging Mamiri tersebut.


Di siang pas Matahari di atas ubun-ubun kami tiba di Best Western Plus Makassar Beach. Welcome drink berupa jus jeruk dingin terasa segar. Kami terkesan dengan hotel yang terletak di dekat Pantai Losari ini merupakan hotel pertama yang mengusung brand Best Western Plus di Indonesia. Hotel setara bintang empat yang memiliki total 162 kamar ini menjadi salah satu ikon kota Makassar.

Kami check in di kamar yang dilengkapi dengan sofa, meja kerja, TV cable, lengkap dengan Internet, hair dryer, hot and cold water, mini bar, coffee/tea maker, dan safe deposit box dan tentu saja bathroom amenities di kamar mandi.

Hanya sempat bersantai sejenak, tapi acara kami siang itu adalah berwisata kuliner, tujuannya adalah warung pallubasa Serigala. Ups, jangan tertipu dengan nama Serigala, itu adalah nama jalan di mana warung tersebut berlokasi.

pallubasa
Ya, banyak jenis makanan khas Makassar, pallubasa adalah salah satu yang  direkomendasikan banyak orang. Pallubasa ini hampir mirip dengan coto tetapi dengan aroma kuah yang sedikit berbeda, santannya lebih kental, ditambah serbuk kelapa sangrai yang membuat lebih gurih dan khas.  Isinya aneka campuran daging dan jeroan sapi. Lebih mantab kalau ditambah kuning telor setengah matang, yang sering disebut sebagai “alas” dan penyempurna rasa.

Semangkuk pallubasa ditambah sepiring cukup membuat kenyang, tapi kebanyakan pengunjung minta tambah, entah seporsi atau minimal setengah porsi. Ditutup dengan es teh manis – warung ini agaknya mempunyai kerja sama dengan merek teh botol terkenal, lengkap sudah pengalaman berkuliner siang itu.




Berikutnya adalah mengeksplorasi kota Makassar, serta menyusuri pantai di kota yang dulu disebut Ujung Pandang ini.

Pelabuhan Tradisional Paotere
Lagu “nenek moyangku pelaut” boleh jadi bermuasal dari Makassar. Itu tergambar dari  pelabuhan tradisional Paotere. Perahu-perahu phinisi, yang merupakan karya para nelayan pelaut, nampak berjajar indah, seakan menyimpan sejarah masa lalu – yang bahkan terus berlangsung hingga kini. Kapal-kapal phinisi tersebut nyaris terdapat di semua pelabuhan-pelabuhan tradisional di Indonesia, dan bisa dipastikan pembuatnya adalah orang-orang Bugis dan Makassar.



Pelabuhan Parterre
Pelabuhan Paotere terletak di bagian Utara Kota Makassar adalah peninggalan Kerajaan Gowa-Tallo sejak abad ke-14. Pelabuhan rakyat yang berjarak sekitar tiga kilometer dari Pantai Losari, hingga saat ini masih ramai, terutama untuk kegiatan perniagaan. Pelabuhan ini, selain menjadi sarana transportasi menuju berbagai pulau, juga merupakan salah satu pintu masuk dan keluarnya berbagai komoditas perdagangan dari dan menuju ke berbagai wilayah di Sulawesi Selatan.

Pelabuhan rakyat ini memang salah satu tempat yang menarik untuk dikunjungi. Selain kehidupan para pelaut, di kawasan ini juga terdapat tempat pelelangan ikan (TPI) yang merupakan pusat niaga nelayan. Aktivitasnya sudah terjadi sejak subuh hingga menjelang siang.

Fort Rotterdam
Inilah eksplorasi berikutnya, ikon Makassar yang pastinya akan sayang kalau ditinggalkan. Benteng ini menyerupai penyu, orang Makassar dahulu menyebutnya Benteng Payyua (Benteng Penyu) karena filosifi penyu yang bisa hidup di darat maupun di laut.


Fort Rotterdam merupakan peninggalan sejarah Kesultanan Gowa yang pernah berjaya sekitar abad ke-17. Kesultanan ini sebenarnya mempunyai 17 benteng yang mengitari seluruh ibu kota, yakni Makassar. Hanya saja, Fort Rotterdam merupakan benteng paling megah di antara benteng benteng lainnya dan keasliannya masih terpelihara hingga kini. Meski kuno, tapi Fort Rotterdam terlihat sangat menawan, dan yang penting instagramable.



Salah satu obyek wisata yang terkenal di sini selain melihat benteng, serta menjenguk ruang tahanan sempit Pangeran Diponegoro saat dibuang Belanda sejak tertangkap di Tanah Jawa, adalah museum, agar generasi muda tidak melupakan sejarah. Salah satu yang tersimpan di museum adalah La Galigo. Inilah salah satu karya sastra teks Bugis kuno berbentuk epik yang ditulis di abad ke-13 yang saat ini menjadi kitab sakral Bugis.


Naskah La Galigo – yang pernah dipentaskan di Teater Tanah Airku TMII Jakarta secara megah, hingga kini diyakini masyarakat Bugis sebagai kitab sakral yang tidak boleh dibaca tanpa didahului sebuah ritual tertentu seperti menyembelih sapi. Umumnya naskahnya dibaca dengan cara dilagukan pada saat akan membangun rumah, musim tanam, pesta perkawinan, atau doa tolak bencana.

Senja di Pantai Losari
Sehabis mengunjungi Fort Rotterdam, dan diakhiri dengan segelas es teller dan es kelapa muda, kami segera bergegas ke Pantai Losari. Inilah central business district (CBD) Makassar, semua kegiatan perniagaan berpusat di sini – bahkan beberapa tahun ke depan akan dibangun sejumlah bangunan modern, dengan segala fungsinya.


Pantai Losari sering dimanfaatkan sebagai tempat untuk berolahraga di pagi hari, karena udaranya yang sejuk dengan angin yang sepoi-sepoi. Namun, paling ramai pengunjung adalah antara  jam 15 sore sampai dengan jam 21 malam. Biasanya mereka, para warga setempat, dan tentu saja wisatawan dari luar kota, menunggu dan menikmati keindahan matahari tenggelam Pantai Losari, kemudian berlanjut ke warung hidangan laut di sekitar area tersebut.

Senja itu kami habiskan di Pantai Losari, menikmati indahnya sunset, dan diakhiri dengan shalat maghrib di Masjid Amirul Mukminin, masjid terapung yang memiliki dua menara dan dua kubah.



Tidak ketinggalan, wisata kuliner adalah wajib, dan malam itu kami menikmati seafood di Rumah Makan Seafood Losari. Di restoran ini ikan-ikanan dijual dalam keadaan segar. Ikan kerapu dan wokunya sangat istimewa. Digoreng atau pun dibakar sama menariknya, kelembutan dagingnya berpadu dengan rempah yang gurih – bisa ditambahkan rasa pedas sesuai dengan selera.  Hari pertama yang mengesankan.




Gunung Karts dan Rammang-rammang
Kalau hari pertama mengeksplorasi kota Makassar, hari kedua, kami melakukan perjalanan ke luar kota sekitar dua jam dari Makassar, tepatnya Rammang-rammang.



Rammang-rammang adalah sebuah tempat di gugusan pegunungan karst (kapur) Maros-Pangkep. Letaknya di desa Salenrang, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros, Provinsi Sulawesi Selatan, sekitar 40 km di sebelah utara Kota Makassar.

Luas taman hutan batu kapur Rammang-Rammang bertebar adalah 45.000 hektar dan merupakan kawasan karst terbesar ketiga di dunia, setelah Tsingy di Madagaskar dan Shilin di Tiongkok. Terdapat dua kompleks taman hutan batu di Rammang-Rammang, yakni di utara dan di selatan.

Nama "Rammang-Rammang" berasal dari Bahasa Makassar, di mana kata “rammang” berarti "awan" atau "kabut". Konon, ini sesuai dengan suasana di daerah itu, selalu ada awan atau kabut yang selalu turun, terutama di pagi hari atau ketika hujan.



Objek yang menarik di kawasan ini adalah taman hutan batu kapur, telaga, sungai, dan kampung tradisional. Untuk melihat sebagian kawasan tersebut kami menyusuri sungai dengan perahu motor. Kami membelah hutan bakau dan pepohonan, di tengah-tengah perbukitan. Sungguh sebuah keindahan alam yang sulit digambarkan.


Di hulu sungai terdapat sebuah perkampungan yang asri. Kami beristirahat sejenak di sebuah rumah milik tukang perahu tersebut, yang juga salah seorang pemuka di dusun tersebut. Siang boleh terik, tapi udara pegunungan yang semilir membuat suasana (terutama hati — cie cie...) menjadi adem. Ditambah dengan minuman kelapa muda atau secangkir kopi tubruk, sama nikmatnya!


Mini Cooking Class
Tidak berbeda dengan wilayah lain di Indonesia yang beriklim tropis, Makassar, juga Pulau Sulawesi pada umumnya, memang tergolong panas. Untunglah kami menginap di Best Western Plus Makassar Beach, yang mampu memberikan suasana teduh, ibarat sebuah oase di tanah Celebes.

Kegiatan berikutnya berpusat di hotel, yakni mini cooking class bersama chef Best Western.  Yang menarik, restoran di hotel ini mengutamakan makanan lokal, bersanding dengan kuliner western. Makanan khas seperti coto, konro, pallubasa, ulu juku, dan pallumara adalah makanan-makanan andalan yang setiap hari dapat dinikmati di restoran.

Tidak heran, kalau cooking class sore itu tentang makanan lokal.  Makanan sebenarnya sudah dimasak sang chef, dan giliran para bloggerlah yang menyiapkan sambalnya – untuk nasi goreng, ikan bakar, mi titie, dan lain-lain. Tidak sekadar meyiapkan sebetulnya, tapi dilombakan. Tercatat ada lima peserta, dua blogger dari Jakarta, dua blogger dari Makassar, serta satu dari pihak hotel, diwakili General Manager, Erick Siahaya.

Hasilnya? Pak GM yang jadi juaranya. Juara kedua dan ketiga, diraih oleh blogger Jakarta, dan dengan demikian posisi keempat dan kelima diduduki oleh blogger asal Makassar.


F8
Untuk menarik para wisatawan sejumlah kepala daerah menyelenggarakan event-event yang unik dan menarik. Dan Makassar pun menciptakan Makassar International Eight Festival and Forum (F8), dan kami beruntung bisa menyaksikan pembukaannya pada tahun perdana 2016.


F8 sendiri merupakan singkatan dari Film, Fashion, Fiction Writer, Folks, Food, Fussion Jazz, Flora, dan Fine Art. Terdapat 154 booth yang turut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut –  70 di antaranya berisi booth makanan khas Makassar.


Pada pembukaan event F8 ini, berbagai pertunjukan digelar, seperti atraksi udara "Thunder Flight" tiga pesawat tempur Sukhoi dan aksi spektakuler 25 penerjun payung profesional, berasal dari Korps Pasukan Khas (Paskhas) TNI AU Lanud Hasanuddin Makassar, dengan membawa bendera negara yang ikut serta pada rangkaian kegiataan tersebut.

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari, 8-10 September, di Pelataran Anjungan Pantai Losari itu memberikan gambaran kekayaan seni dan budaya yang dimiliki Makassar dan Sulawesi Selatan secara menyeluruh. Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan "Danny" Pomanto dalam sambutannya menyebutkan, dengan terselenggaranya F8 ini Makassar dapat mengambil posisi sebagai kota pertama yang melaksanakan festival yang terdiri dari beragam budaya lokal.




Well, setelah ditambah dengan beberapa kegiatan internal di Best Western Plus Makassar Beach, berakhir sudah acara “Up, Close and Personal” ini. Sebelum cabut ke bandara, tak lupa kami makan coto Makassar dan belanja oleh-oleh khas Kota Daeng ini. Kunjungan yang hanya tiga hari memang tidak mungkin bisa mendapatkan semuanya, dan itu yang membuat  saya bejanji akan kembali dan kembali lagi. (Burhan Abe)

No comments:

Post a Comment