Staycation @ Best Western Hotel, Malang dan Surabaya (2)

Surabaya terkenal dengan udaranya yang panas, mungkin mataharinya ada dua, tapi hari itu, 12 April, untungnya mendung sedikit menggelayut.  Kami tiba di Hotel Best Western Papilio Surabaya menjelang makan siang – ini adalah hari kedua, yang masih dalam rangkaian acara staycation di Best Western Hotel, Malang dan Surabaya.  

Untuk wilayah selatan, hotel berbintang empat ini termasuk strategis, terletak di kawasan terpadu di Papilio Tamansari Surabaya di kawasan bisnis jalan Ahmad Yani, dan hanya 20 menit berkendara dari Bandara Internasional Juanda.  

Reception Hotel Best Western Papilio Surabaya
Bersama GM Hotel Best Western Papilio, Anom Suroto

Aha, hotel ini sangat homey. Segelas welcome drinkcukup menghilangkan dahaga, bahkan menyegarkan tubuh, setelah lelah berkendara dari Malang. Dalam rombongan blogger dan para PR yang menjadi tuan atau nyonya rumah, kami terbagi menjadi dua mobil. Ups, ternyata rombongan yang satunya sudah langsung menuju ke TKP pertama; Rumah Makan Lontong Balap Rajawali!  

Baiklah, kami pun segera menyusul, kebetulan perut terasa keroncongan, apalagi mendengar kata ‘lontong balap’. Memang, perjalanana dari hotel ke TKP, lumayan jauh, dari ujung selatan ke utara Surabaya, ditambah lagi lalu-lintas kota lagi padat-padatnya di jam tersebut.

Makanan Khas Surabaya

Tapi apalah hidup, tanpa perjuangan. Jalanan Ibu Kota saja bukan halangan, apalagi lalu-lintas Kota Buaya, yang kepadatannya hanya sepertiganya (sombong!) dibandingkan Jakarta. Yang jelas, setelah sampai ke tujuan, Lontong Balap Rajawali di Jalan Krembangan Timur 32A, terbayar sudah semua kesebelan akibat trafficjam.  

Lontong balap adalah makanan wajib yang harus dicoba selagi di Surabaya, dan kedai yang hadir sejak 1956 itu sangat memenuhi selera lidah semua orang Indonesia, bahkan lidah turis asing sekalipun. Seporsi lontong balap rasanya kurang, wajib nambah, meski piring yang kedua tanpa lontong.  

Lontong Balap dan Sate Kerang


Makan lontong balap kurang afdhol tanpa sate kerang. Sate Kerangnya disajikan dengan kecap manis dan bawang goreng yang membanjir. Kalau suka pedas, cukup tambahkan sambal, yang dijamin maknyus, meski kemringet…..  

Related Stories

spot_img

Discover

Starbucks Signing Store Pertama di Indonesia

Gerai Starbucks di Jakarta adalah Signing Store ke-17 perusahaan secara global yang menciptakan peluang yang setara...

Sensasi Baru Menikmati Kopi di SipEasy Coffee Jakarta

Americano, cappuccino atau cafe latte sudah biasa Anda nikmati. Kini ada racikan koktail dari...

Introducing The Jazz Club at Aman New York

Built as the Roaring 20s ushered in the revolutionary Jazz Age, Manhattan’s iconic Crown...

Ayana Segara Bali Resmi Dibuka 5 November 2022

Menjadi hotel mewah keempat didalam Ayana Estate, kawasan resor terintegrasi seluas 90 hektar di Jimbaran Bali Hotel mewah...

Tribe Bali, Mengusung Desain yang Berani

Tribe Bali Kuta Beach Telah Dibuka, Menawarkan Ruang Berbasis Desain yang Dapat Diakses oleh...

Doheny Brings California Ambiance to the Northern Coast of...

The Latest Neighborhood Brunch and Dinner Spot in Canggu Located on Canggu and close to...

Popular Categories

Comments

  1. Wow seru vanget ya bung Abe. Kalo ke Malang tentu OJ akan jadi referensi ya, dan ke Surabaya tentu akan stay lagi di Papilio.

    Smoga bisa ketemu di staycation yang lain. Boleh colak colek ya heke

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here