Memindahkan Resor ke Rumah

SPA kini cenderung menjadi ikon gaya hidup masa kini. Tidak hanya sebagai fasilitas publik, tapi harus kehilangan eksklusivitasnya, tapi perkembangan selanjutnya, rumah-rumah pribadi platinum society pun kini melengkapi fasilitasnya dengan spa, yang lebih mempunyai privacy.

Spa, singkatan dari saulus per aqua, dalam bahas Latin berarti “mencari kesehatan dari air”, tapi kemudian berkembang menjadi seni relaksasi yang berkembang ke seluruh dunia. Tidak terlalu sulit untuk mencari lokasi untuk berspa ria di Jakarta, juga kota-kota besar lain di Indonesia. Tidak hanya tempat yang benar-benar mengkhususkan diri sebagai spa. Beberapa sport centre pun ada yang memiliki fasilitas spa, mulai dari penyediaan whirpool air panas dan dingin, ruang sauna, ruang steam (uap), termasuk pemijatan dengan aromaterapi.

Tapi spa di rumah? Inilah yang mulai marak di Jakartra. Memang tidak menjadi tren massal. Tapi kita mulai tidak sulit menemui rumah-rumah mewah yang memiliki fasilitas spa. Ada yang merupakan bagian pengembangan kamar mandi, misalnya menjadikan salah satu bathtub-nya sebagai whirpool yang bisa menyemburkan air dan “memijat” penggunanya. Ada yang memang sejak awal mereka mendesain tempat spa mewah tersendiri, bisa bergaya modern, bisa juga dengan sentuhan etnik dengan tema “back to nature”. Lengkap dengan ruang sauna dan kamar uap.

Memang, home spa di Indonesia tergolong baru. Tidak seperti di Finlandia, misalnya. Rumah di negara yang mempunyai empat musim itu kebanyakan mempunyai ruang sauna sendiri. Di Belgia, yang konon tradisi spa berasal. pada musim dingin penduduknya mencari pusat-pusat air panas untuk berendam dan menghangatkan tubuh. Pada perkembangan selanjutnya orang membuat pool sendiri di rumah yang pemanasannya memakai energi batu bara, kemudian listrik ketika listrik ditemukan. Tidak hanya kolam, seni spa ini kemudian berkembang dengan atribut pendukungnya, seperti whirpool, ruang sauna, dan seterusnya.

Sementara di Jepang, fasilitas whirpool – lebih populer dengan sebutan jacuzzi, menjadi bagian penting bagi rumah. Memang, selain sebagai fasilitas pribadi, sebuah perkampungan tradisional di Negeri Sakura itu biasanya mempunyai fasilitas mandi umum untuk penduduknya – yang dalam kehidupan modern dikenal dengan spa.

Wirianto, arsitek lulusan Universitas Tarumanagara, Jakarta, merasa bahwa dengan membangun spa di rumah salah satu alasannya karena masalah kemacetan di Jakarta. “Kami tidak perlu keluar rumah untuk menikmati spa. Tidak perlu antre, juga tidak perlu bayar,” katanya.

Ayah dua anak ini sengaja membangun rumahnya dengan gaya tropis minimalis. Fasilitas kamar mandinya, yang dikembangkan menjadi spa, terbagi dua; indoor dan outdoor.

Di indoor dinamakan master bathroom, ada bathub besar yang bisa menampung dua orang dengan gaya klasik, dua wastafel yang mejanya bertabur batu kali yang senada dengan ubinnya, dengan nuansa tropis minimalis. Kesan natural didapat dengan menambahkan semacam air terjun yang mengalir di samping bathub tersebut dan menyirami pohon jenis alang-alang di bawahnya.

Di pojok ruangan tersebut ada tempat mandi biasa dengan shower yang digunakan sehari-hari. Juga dilengkapi dengan pesawat televisi agar tidak ketinggalan berita terbaru atau hiburan. Sementara untuk outdoor terdapat jacuzzi atau whirpool. Ada paviliun untuk tamu, kursi santai, meja biliar, serta arena bermain anak-anak.

Yang unik, fokus pandangan semua ruang (termasuk ruang TV, keluarga, tamu, bahkan dapur kering) mengarah pada jacuzzi yang ada di ruang dalam yang terbuka. Bila malam tiba lampu temaram akan mengarah ke jacuzzi yang dikelilingi obor. Di ruang atas juga ada kursi santai menghadap barat sehingga bisa menikmati sunset sambil memperhatikan anak-anak yang berenang di bawahnya.

Bagi Wirianto, rumah bukan hanya untuk istirahat badan tapi juga istirahat jiwa. “Jadi kami berusaha membawa kualitas resor ke dalam rumah. Sehingga berada di rumah itu benar-benar bisa nyaman. Karena setelah penat bekerja, apalagi kalau saya sedang lembur dan bisa seharian berkutat dengan pekerjaan, maunya kan bisa rileks agar bisa segar kembali,” ujar Direktur PT Arsicon Wiratama, perusahaan yang bergerak dalam bidang arsitektur itu.

Related Stories

spot_img

Discover

Mrs Sippy Bali Makes A Triumphant Return with Major...

Bali’s Best Pool Club Is Back with Stellar Entertainment Including Rapper Lil Pump Bali’s best...

A Culinary Trail Journey at Buahan, a Banyan Tree...

Conserving Traditional Balinese Cuisine and Foraging in the Wild with Local Communities Buahan, a Banyan...

Kuta Social Club – Bali’s First Premier Rooftop Pool...

Toast the sunset, drink the view! Perched high above the palms on the famous Kuta...

Afternoon Tea yang Terinspirasi Para Pecinta Belanja dan Fashion 

Hadir di Peacock Lounge, Fairmont Jakarta  Fairmont Jakarta mengundang para pecinta Afternoon Tea yang juga...

Destinasi Urban Escape yang Lebih Memukau

Hotel bisnis bintang 5 terkemuka di Jakarta dengan produk gaya hidup membawa pengalaman Urban Escape yang lebih memukau dan...

Seafood Market dan Folkz Brunch di Gran Melia Jakarta

Gran Melia Jakarta mengajak para tamu untuk menikmati petualangan kuliner di Café Gran Via...

Popular Categories

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here