Use Your Body Language!

Peminat kelas body language makin membludak. Inilah olah tubuh baru yang memaduan gerak tari dan teknik pernapasan asal Cina. Semua orang bisa melakukannya, tapi kalau tanpa pengawasan yang ahli, bisa fatal akibatnya.

Body language. Kosa kata ini belakangan sangat akrab di kalangan para eksekutif yang sadar kesehatan. Inilah salah satu bentuk olah tubuh yang memadukan gerak tari dan teknik pernapasan asal Cina, yang selain bertujuan untuk meningkatkan kebugaran, juga untuk membentuk tubuh. Gerakan-gerakannya halus, sederhana, bahkan cenderung lamban tanpa unsur lompatan, itu sebabnya body language bisa dilakukan siapa saja, termasuk ibu-ibu hamil.

Menurut Roy Ahmad Julius Tobing, sang kreator, body language mempunyai pengertian yang luas, bahkan sulit untuk didefinisikan. Konon, koreografer lulusan Institut Kesenian Jakarta (IKJ) yang pernah mendapat sertfikat dari Claudine Kamoun dan David Allen “Geneve Dancer Centre” itu mendapat inspirasi dari salah satu dialog di film musikal Staying Alive yang dibintangi John Travolta. Dalam film itu seorang koregrafer menyapa salah seorang penarinya dengan mengatakan, ”Use your body language!”

Pada dasarnya, body language adalah latihan “berkomunikasi” dengan bahasa tubuh yang benar melalui pengenalan setiap titik di badan. Dalam olah tubuh yang ditemukan Roy pada 1981 itu dilakukan penyelarasan sikap tubuh dengan napas dan gerak tubuh. “Tiga dimensi itulah yang menjadi ciri khas body language,” jelas pria yang tetap bugar di usia 46 tahun itu.  

Penemuan body language bukan karena kebetulan. Roy, memang menggali gerak dari tari untuk kebugaran yang berasal dari kebudayaan sendiri. Tidak hanya itu, ia juga mempertimbangkan struktur orang Asia yang berbeda dengan orang Eropa, jenis makanan, serta lingkungan keseharian.   Dari situlah ia menciptakan olah gerak, yang dipadukan dengan teknik pernapasan asal Cina – dalam tampilan yang berbeda, gerak dan teknik pernapasan ini, juga menjadi gerakan dasar baku seni tari modern yang dikembangkan, antara lain, oleh tokoh balet legendaris asal AS, mendiang Martha Graham.

“Ilmu pernapasan sangat memperhatikan kekuatan tubuh si pelaku, sehingga tidak akan melampaui kekuatan serta kondisi setiap orang yang tentu berbeda satu sama lain,” ungkap Roy kepada Intisari.  

Setelah matang, pria yang pernah mendapat predikat memuaskan dari Guner Ozkan, Direktur Kebudayaan dan Pariwisata Konya, Turki itu pun memperkenalkan body language kepada masayarakat pada 1986. Sejak saat itu, di studionya yang berlokasi di bilangan Pondok Indah, Jakarta, banyak didatangi para wanita yang ingin belajar body language, sedangkan kaum pria lebih suka mengambil privat.  

Kini, body language memang bukan hanya monopoli Roy Tobing, sebab kini sejumlah sanggar senam dan health club di Jakarta dan beberapa kota besar di Indonesia, juga membuka kelas serupa. Studio Pesona Tiga Primadona, misalnya, selain menyelenggarakan pelbagai jenis senam, mulai dari aerobik, balet, senam lantai, senam kamar, calestenic (pembentukan tubuh), juga menawarkan body language. Studio milik Minati Atmanagara itu berlokasi cukup mewah, interiornya didominasi oleh perabot antik berkualitas tinggi. Selain studio, ada fasilitas sauna yang bisa dipakai para anggota. Dilengkapi pula “kafe garasi”, lantaran memang memanfaatkan ruang garasi rumah tersebut.

Tampak jelas, kalangan mana yang dibidik studio senam yang berlokasi di Jl. Prof. Joko Sutono 33, Kebayoran Baru, Jakarta itu. Lihat saja, jika menjelang sore, puluhan mobil mewah tampak berjejer parkir.  

Kendati banyak kelas, tapi body language yang paling populer. Untuk body language Primadona menawarkan beberapa paket. Untuk para pemula ada yang dinamakan Paket I (Basic), yang berisi pemahaman awal tentang body language dan dasar-dasar gerakannya. Kemudian ada Paket II (Lanjutan), dan Paket III (Mahir). Masing-masing paket terdiri 10 kali pertemuan, dengan frekwensi latihan lima kali pertemuan seminggu, kecuali Paket III cukup tiga kali seminggu. Tarifnya Rp 350.000 per paket.  

Minati mengaku, peminat body language cukup besar. Sejak didirikan 1991, tak kurang dari 10.000 orang yang mencatatkan diri jadi anggota, dan datang dalam sehari sekitar 150-200 orang. Krismon pun agaknya tidak menurutkan animo masyakarat. “Saat ini ada 125 calon member yang berstatus waiting list,” ujar ibu dari Cakra (13) dan Cantika (8) itu.  

Previous article
Next article

Related Stories

spot_img

Discover

The Purist Villas, Ubud: Tempat Peristirahatan Berseni, Penuh Keberagaman...

Bagi para travelers yang menyukai kebudayaan, resor butik ini menawarkan tempat peristirahatan mewah yang...

Longevity Powered by Nature Retreat with Geshe Yong Dong

Set in the stunning natural beauty of the Utah desert, this summer, Amangiri will...

Breman85 

Menikmati Kesempurnaan Kuliner dan Koneksi Sosial di Pulau Bali Selamat datang di Breman85, di mana...

Discovering Indonesian Food with Balenusa and Sarirasa Catering 

With Sarirasa Group, Savor the Variety of Flavors and Traditions  Sarirasa Group reaffirms its dedication...

Cross Paasha Bali Seminyak

A Symphony of Style, Sophistication, and Balinese Charm Bali, Indonesia – In the heart of...

Merayakan Imlek 2024 Lebih Semarak di The Langham Jakarta 

Masuki tahun baik dengan energi positif dan pesta meriah yang lezat di T’ang Court  Perayaan...

Popular Categories

Comments

  1. Siang,
    Saya tertarik dgn tulisan anda ttg roy suryo. Boleh saya tahu tempat beliau mengajar?
    Terima kasih sebelumnya atas bantuan bapak.

    Salam
    Ana