Wednesday, December 17, 2008

Pria-pria Sinterklas



Perayaan Natal sudah dekat, para sinterklas sudah bersiap-siap untuk ikut meramaikannya. Tapi mereka bukan sinterklas pada umumnya, mereka adalah pria-pria yang pemurah, bahkan cenderung royal, serta memanjakan para wanita dengan hadiah-hadiah. Gejala apakah ini? Kesadaran filantropis, atau sekadar pengukuhan sikap egosentris – yang secara psikologis mengatasi rasa rendah diri? (Burhanuddin Abe)

SINTERKLAS adalah tokoh dalam cerita rakyat di Eropa, lahir tahun 280 SM di Patara, Turki. Ayahnya adalah seorang Arab yang bernama Epifanius, sedangkan Ibunya bernama Nonna. Tokoh yang dikenal dengan berbagai nama –Santa Klaus, Santo Nikolas, Santo Nick, Kris Kringle, Santa, Santy, atau Bapak Natal–, ini dalam budaya masa kini adalah seorang dermawan yang memberikan hadiah kepada anak-anak, khususnya pada Hari Natal.

Tapi orang-orang yang kita bicarakan kali ini agak berbeda. Secara tidak langsung tidak ada hubungannya dengan perayaan Natal, meski mereka dikenal sebagai seorang yang dermawan – bahkan cenderung royal.

Simak saja cerita Dino, 40 tahun. Dia adalah pengusaha kaya, tampan, dan punya kemampuan untuk melakukan apa saja dengan uangnya. Apalagi ditunjang dengan tongkrongan yang up-to date dan lingkungan pergaulan yang cukup luas, membuat pria 40 tahun ini seperti magnet buat siapapun. Pria yang masih melajang ini selalu menghabiskan akhir tahun dengan wild-party bareng teman-teman dekatnya sesama pengusaha muda.

Dino mengaku sudah mempersiapkan rencana untuk melepas akhir tahunnya. “Saya sudah booking untuk pesta akhir tahun. Dengan beberapa teman, kita akan mengadakan pesta yang tidak biasa, swinger-party,” ungkap jebolan sekolah bisnis di Amerika Serikat

Di tengah sepak terjang perilakunya sebagai penyuka pesta dan hidup hura-hura, Dino ternyata melibatkan diri pada kegiatan sosial. Melalui perusahaannya, ia mendanai banyak aktivitas sosial. Pria yang memilih olahraga golf untuk kebugaran tubuh ini merupakan donatur tetap untuk beberapa panti asuhan anak di Jakarta. Ini mungkin semacam keseimbangan antara party goer yang suka hura-hura dan filantropi yang suka bagi-bagi hadiah.

Cerita soal sinterklas juga datang dari Kresna, bukan nama sebenarnya. Pengusaha yang bergerak dalam bidang pertambangan ini mempunyai jadwal khusus setiap akhir pekan, menraktir seseorang yang dianggap istimewa, wanita tentu saja, untuk makan malam. Tidak hanya pilihan restorannya yang mewah, tapi makanan yang dipesannya termasuk kategori mahal. Tapi bukan itu saja yang menarik, di setiap akhir acara selalu ada kejutan, ada hadiah istimewa untuk teman wanitanya tersebut. Itu bisa berupa pakaian atau aksesori, bahkan perhiasan yang cukup mahal harganya.

Tidak hanya satu dua, sudah banyak wanita yang ‘dimanjakan’ Kresna. Bahkan kadang-kadang mereka bisa disatukan dalam sebuah pesta, yang ketika pulang ‘goody bags’-nya bukan barang sembarangan, tiket ke Bali. “Jangan lihat barangnya, tapi saya ingin memberikan sesuatu yang istimewa, biar kesannya mendalam,” ujar Kresna.

Tapi yang jelas, bagi pria 52 tahun ini, uang tidak jadi masalah. Ia ingin berbagi dengan siapa saja, tapi terutama dengan expected person tentu saja, yang dengannya ia berharap bisa dihargai. Dari jawaban Kresna tahulah kita alasan sebenarnya mengapa pria beristri dan bapak dua anak ini, suka royal terhadap teman-teman wanitanya. “Wanita mana sih yang menolak dimanjakan dengan hadiah mewah, atau menikmati santap malam di restoran mahal,” katanya.

Kresna sangat tahu bagaimana memanjakan seorang wanita. Memberikan hadiah yang berkesan berupa kencan spesial adalah salah satunya. Lebih-lebih kalau ditambah hadiah-hadiah lain yang sesuai dengan kepribadian atau kesukaan pasangan. Bunga, lingerie, pakaian dalam yang seksi selalu yang menunjukkan hubungan yang lebih intim, atau berlian yang tida hanya eksklusif tapi juga merupakan sahabat terbaik untuk wanita.

Hadiah dan tanda kasih sayang
Diamonds are the girls best friend, begitulah lagu dalam soundtrack film Moulin Rouge. Tidak terbantahkan memang bahwa wanita dan berlian memiliki hubungan yang erat. Bahkan beberapa wanita mencintai berlian seperti halnya ia mencintai pria pasangannya.

Itu sebabnya, tidak sedikit pria yang memberikan kalung berlian sebagai hadiah untuk wanita yang dicintainya. Hadiah ini biasa diberikan pada saat hari Valentine, Natal, pada saat si wanita berulang tahun, dan momen-momen penting lainnya. Kalung berlian yang diberikan merupakan lambang pujian kepada wanita yang diberikan, atau bisa jadi sebagai sebagai tanda kasih sayang.

Tidak heran, demi rasa cintanya, pemain sepak bola David Beckham menghadiahi istrinya Victoria Adam sebuah kalung berlian senilai Rp 18 miliar pada satu perayaan Natal, serta kalung merek Bulgari 8 juta poundsterling pada ulang tahun istrinya yang ke 32. Sementara Wayne Rooney, pemain sepak bola tajir yang lain juga rela merogoh koceknya sebesar Rp 52,5 miliar untuk sebuah rumah untuk pasangannya, Coleen Mcloughlin, untuk ditinggali bersama di kawasan Cheshire, dekat kota Manchester.

Tapi yang agak mengherankan sebetulnya tindakan Pangeran Azim, putra Sultan Brunei, yang menghadiahkan berlian empat karat dan kalung platinum untuk Mariah Carey dua tahun yang lalu. Kalung bermata berlian seharga 44,4 juta dolar AS itu dikirimkan melalui jet pribadi. Mengapa yang mereka memperlakukan secara istimewa wanita yang dikaguminya, di luar pasangan hidupnya?

Tidak terbantahkan memang, pria-pria seperi putra Sultan Brunei, atau Dodi dan Kresna yang disebut sebagai ilustrasi di awal tulisan, melakukan ini umumnya mempunyai ego yang sangat tinggi. Bagi mereka rasa sayang hanya bisa dibuktikan dengan memberikan hadiah dan kemewahan, serta mereka percaya pasangannya akan merasa senang dengan perlakuan ini. Mungkin juga dengan cara ini ia bisa merasa lebih dihargai.

Jawabannya memang tidak sederhana. Pria-pria macam ini bisa disebut sebagai “teman yang baik hati” untuk semua orang, termasuk para wanita. Ciri-cirinya seperti yang digambarkan di atas, suka mentraktir pizza untuk teman-teman sekantor dan membayari minum saat sedang dugem. Kebetulan, untuk kasus di atas, uang tidak menjadi soal benar. Secara psikologis, sikap ini untuk rasa tidak percaya diri yang dimilikinya. Pria seperti ini konon mempunyai masalah dengan perasaan ketidaknyamanan diri. Ia berusaha membeli popularitas untuk menciptakan rasa nyaman pada dirinya sendiri.

Tentu kedermawanan mereka tidak ada hubungannya dengan kegiatan filantropi – yang berasal dari bahasa Yunani, philein, "cinta" dan anthropos, "manusia"—, yakni tindakan seseorang yang mencintai sesama (manusia) sehingga menyumbangkan waktu, uang, dan tenaganya untuk menolong orang lain.

Juga tidak ada hubungannya dengan kesalehan sosial, yang dalam bahasa Komarudin Hidayat, bahwa kepemilikan yang absolut dalam terminologi Islam, adalah milik Allah. Manusia itu tidak memiliki, tapi sekadar diberi pinjaman oleh-Nya. Oleh karenanya, kekayaan hanyalah instrumental yang harus dibagi kepada sesama. “Barang siapa yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, akan dilipatgandakan bunganya berlipat-lipat. Semangat inilah yang seharusnya mampu menggerakkan masyarakat untuk meningkatkan gerakan filantropi seperti ini,” katanya Rektor UIN Jakarta itu.

Menurut Sigit Rohadi, doktor sosiolog dari FISIP, Universitas Nasional, Jakarta, munculnya pria-pria “sinterklas”, terutama kepada wanita-wanita, itu karena mereka menginginkan aktualisasi diri secara individual. “Ingin publikasi, ingin pengakuan, ingin adanya tangga sosial lain yang bisa menopang eksistensinya,” katanya.

Jadi kalau selama ini diakui sebagai seorang eksekutif perusahaan atau pekerja yang cukup berhasil, maka sebenarnya predikat itu hanya terbatas secara lokalistik ada di tempat dia bekerja. Nah, untuk memperluas pengakuan bahwa mereka adalah eksekutif muda yang berhasil, maka mereka membangun tangga yang lain, dan bukan tangga pekerjaan tetapi tangga sosial yang ingin dibangun. Dan mereka antara lain dengan memberikan “derma” kepada mereka yang membutuhkan.

Memang, ada beberapa yang memang tulus melakukan itu. Apalagi jiwa sosial itu sebenarnya akar dari masyarakat kita itu memang sosialis, semua agama pun mengajarkan itu. Hanya saja banyak yang terjadi sebenarnya, “Mereka hanya berupaya mencari simpati yang lebih dari publik untuk memperluas pengakuan mereka di masyarakat,” ujarnya.

ME, Desember 2008

No comments:

Post a Comment